SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Siapakah Hope Hicks, mantan penasihat Trump yang akan bersaksi dalam kasus uang rahasia di New York?

Siapakah Hope Hicks, mantan penasihat Trump yang akan bersaksi dalam kasus uang rahasia di New York?

Washington (CNN) — Hope Hicks, mantan penasihat yang lama dipercaya di lingkaran dalam Donald Trump, akan bersaksi pada hari Jumat dalam persidangan uang rahasia di New York setelah dipanggil.


“Saya sangat gugup,” kata Hicks sambil memandang juri. Dia tampak sangat tidak nyaman setelah mengambil posisi itu.
Seperti diberitakan CNN sebelumnya, Hicks hadir di hadapan dewan juri tahun lalu sebelum Trump didakwa, begitu pula penasihat Trump Kellyanne Conway.

Hicks adalah sekretaris pers Trump selama kampanye dan dapat menjelaskan apa yang terjadi dalam proses politik pada minggu-minggu terakhir sebelum pemilu tahun 2016, ketika Cohen mengatakan dia membayar bintang film dewasa Stormy Daniels untuk tetap diam tentang dugaan perselingkuhan yang membuat Trump khawatir. . Dapat membahayakan kampanye kepresidenannya Trump diduga membayar Cohen setelah menjabat, dan sejak itu ia didakwa dengan 34 tuduhan memalsukan catatan bisnis untuk menyembunyikan sifat sebenarnya dari pembayaran tersebut. Mantan presiden itu mengaku tidak bersalah dan menyangkal hubungan tersebut.

Hicks memiliki sejarah panjang yang sama dengan Trump, dimulai dengan pekerjaannya di bidang komunikasi di Trump Organization dan menjadi salah satu staf pertama yang bergabung dalam kampanyenya pada tahun 2016. Selama masa kepresidenan Trump, Hicks menjadi direktur komunikasi Gedung Putih dan merupakan salah satu direktur komunikasi Gedung Putih. penasihat yang paling lama menjabat sering kali menandai Gedung Putih dengan serangkaian kepergian yang penuh kemarahan.

Dia berkembang dalam lingkungan yang mengutamakan kesetiaan, secara konsisten membela Trump di tengah kritik, dan dijuluki “Hoppy” oleh presiden.

Kedekatan Hicks dengan Trump terkadang membuatnya menjadi sorotan media.

Dia bersaksi pada tahun 2018 di hadapan Komite Intelijen DPR tentang campur tangan Rusia dalam pemilu tahun 2016, dan mengakui bahwa dia terkadang harus berbohong atas nama Trump, menurut sumber yang mengetahui kesaksiannya.

Setelah diawasi dengan cermat atas kesaksiannya dan hubungannya dengan Rob Porter, mantan sekretaris Trump yang dituduh melakukan kekerasan dalam rumah tangga, Hicks memutuskan untuk meninggalkan Gedung Putih untuk bekerja sebagai kepala komunikasi di Fox News. Porter membantah tuduhan tersebut dan akhirnya mengundurkan diri.

READ  Dosis booster kedua vaksin COVID-19 diperbolehkan

Hicks kembali ke Gedung Putih pada Maret 2020, sebelum Trump terpilih kembali, tetapi menerima kritik karena tidak percaya pemilu itu dicuri, menurut beberapa buku yang diterbitkan tentang bulan-bulan terakhir Trump di Gedung Putih.

Menurut laporan dalam “The Divider: Trump in the White House, 2017-2021,” Trump dikutip mengatakan, “Yah, harapan tidak percaya pada saya.”

Hicks menjawab, menurut buku tersebut: “Tidak, menurut saya tidak.” “Tidak ada seorang pun yang meyakinkan saya sebaliknya.”

Pada Oktober 2022, Hicks bersaksi di depan komite DPR yang menyelidiki kerusuhan Capitol 6 Januari 2021.

Dalam video yang diperlihatkan panitia, Hicks bersaksi tentang percakapannya dengan Trump setelah pemilu, mengenai klaim tak berdasarnya mengenai penipuan pemilih.

“Saya menjadi semakin khawatir bahwa kita… merusak warisannya,” katanya kepada komite.

Trump “mengatakan sesuatu seperti, Anda tahu, tidak ada yang akan peduli dengan warisan saya jika saya kalah, jadi itu tidak masalah. Satu-satunya hal yang penting adalah kemenangan,” kata Hicks dalam video tersebut.

Politikus tersebut Pada bulan Maret, Hicks menjalankan sebuah perusahaan konsultan komunikasi kecil dengan sekelompok klien internasional, termasuk pengecer fesyen Shein.

Pengacara Hicks tidak menanggapi permintaan komentar untuk cerita ini.

Kecurigaan tentang keterlibatan dalam pembayaran Daniels

Inti dari kasus yang dihadapi Trump saat ini berpusat pada dugaan skema pemalsuan catatan perusahaan untuk menyembunyikan pembayaran sebesar $130,000 kepada Daniels untuk membungkamnya. Cohen sebelumnya menyatakan bahwa Trump memerintahkan dia untuk melakukan pembayaran “dengan tujuan utama mempengaruhi pemilu.”

Cohen mengatakan dia sendiri yang membayar Daniels. Jaksa mengatakan Cohen kemudian bertemu dengan Trump di Ruang Oval untuk merencanakan bagaimana Trump dapat membayarnya melalui serangkaian tagihan palsu untuk layanan hukum.

Trump menegaskan bahwa dia tidak mengetahui adanya pembayaran apa pun kepada Daniels.

READ  Detail persyaratan Covid UE untuk pengunjung asing

Trump mengatakan dalam sebuah tweet bahwa Cohen menerima gaji bulanan yang terpisah dari kampanyenya. Saat pemilihan juri di persidangannya, dia berkata, “Saya membayar pengacara dan mencatatnya sebagai biaya hukum, dan beberapa akuntan, saya tidak tahu, menuliskannya sebagai biaya hukum, dan memang itulah biayanya, dan mereka menagihmu untuk apa?”

Surat perintah penggeledahan federal yang dikeluarkan pada tahun 2019 menunjukkan bahwa jaksa penuntut di Kantor Kejaksaan AS untuk Distrik Selatan New York menemukan adanya kekacauan besar dalam tim kampanye Trump untuk mengendalikan kerugian dan menekan tuduhan tambahan yang bersifat seksual yang belum pernah dibuat. Secara publik setelah rekaman Access Hollywood muncul dan mengganggu kampanye Trump pada Oktober 2016.

Sehari setelah rekaman itu muncul, Hicks menelepon Cohen dan Trump bergabung dengannya, menurut dokumen tersebut. Dari sana, Cohen, bertindak sebagai perantara, berpartisipasi dalam setidaknya 10 panggilan telepon hari itu, beberapa dengan Trump atau Hicks dan lainnya dengan eksekutif American Media Inc. David Pecker dan Dylan Howard. Saat itu, AMI memiliki National Enquirer.

Beberapa percakapan tersebut, menurut pejabat FBI, adalah tentang Daniels, seorang aktris film dewasa bernama asli Stephanie Clifford, menurut dokumen tersebut, namun dokumen tersebut tidak mengungkapkan isi panggilan tersebut.

Cohen berbicara dengan Hicks setidaknya dua kali pada hari itu, termasuk sebelum dan sesudah berbicara dengan para eksekutif AMI, menurut pernyataan tertulis yang mendukung perintah pengadilan.

Dalam catatan kaki surat perintah penangkapan, seorang agen FBI menulis bahwa Hicks mengatakan kepada agen FBI lainnya bahwa, seingatnya, dia pertama kali mengetahui tuduhan yang dibuat oleh Daniels pada bulan November, sebulan setelahnya.

Hicks kemudian mengatakan kepada CNN bahwa percakapan awal Oktober dengan Cohen terkait dengan film “Access Hollywood.”

“Dia jelas bersemangat untuk melakukan sesuatu yang tidak saya sadari,” kata Hicks. “Tidak ada yang bertentangan dengan apa yang Anda katakan.”

Jaksa tidak menuntut Hicks ikut serta dalam dugaan skema Trump untuk mempengaruhi pemilu.
Ketika Hicks bersaksi di depan Komite Kehakiman DPR sesaat sebelum dokumen tersebut dirilis, dia menjawab “tidak” ketika anggota DPR dari Partai Demokrat Sheila Jackson Lee beberapa kali bertanya kepadanya apakah dia hadir ketika Trump dan Cohen mendiskusikan Daniels, menurut transkrip yang diterbitkan dari sidang tertutup tersebut. -wawancara pintu.

READ  "Mengapa orang berbicara sendiri?": Apa yang ditemukan orang paling aneh di dunia setelah menghabiskan 27 tahun di penjara

Hicks juga mengatakan dia tidak memiliki informasi lebih banyak tentang Daniels selain apa yang dia pelajari dari wartawan.

“Sekali lagi, saya tidak mengetahui tentang Stormy Daniels selain saya mengatakan bahwa dia akan disebutkan dalam cerita tersebut di antara orang-orang yang membeli cerita tersebut,” Hicks bersaksi. “Tidak ada rincian spesifik yang diberikan oleh pelapor, dan saya tidak memiliki informasi apa pun selain yang disampaikan pelapor kepada saya.”

Setelah dokumen tersebut dirilis, Perwakilan Jerry Nadler, anggota Partai Demokrat dari New York dan saat itu menjadi ketua Komite Kehakiman DPR, menulis surat kepada Hicks memintanya untuk secara sukarela kembali ke hadapan komite untuk menjelaskan kesaksiannya. Nadler menunjuk pada “perbedaan yang jelas” antara kesaksian Hicks dan bukti yang tidak tersegel mengenai panggilan telepon tersebut.

Pengacaranya menanggapi dengan mengatakan bahwa klien mereka tetap pada kesaksiannya bahwa tidak ada panggilan teleponnya pada tanggal 8 Oktober ke Cohen yang terkait dengan pembayaran kepada Stormy Daniels.

“Materi dalam surat pernyataan yang berkaitan dengan Ms. Hicks hanyalah kronologi panggilan telepon, tanpa informasi apa pun tentang isinya. Fakta bahwa beberapa panggilan telepon terjadi pada tanggal yang sama tidak berarti bahwa topiknya sama.” Lalu Khattab berkata.

Surat dari pengacara Hicks melanjutkan: “Terlepas dari hal lain yang dibicarakan Mr. Cohen hari itu, percakapannya dengan Ms. Hicks bukanlah tentang Stormy Daniels atau perjanjian 'uang tutup mulut' apa pun.”