SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kanada membenarkan campur tangan rezim Tiongkok dalam pemilihan umum pada tahun 2019 dan 2021

Kanada membenarkan campur tangan rezim Tiongkok dalam pemilihan umum pada tahun 2019 dan 2021

Kanada mengkonfirmasi campur tangan rezim Tiongkok dalam pemilihan umum tahun 2019 dan 2021 (Reuters/Wu Hong)

itu Komisi Intervensi Luar Negeri Kanada Dia mengeluarkan laporan awal pada hari Jumat yang mengkonfirmasi hal itu selama pemilihan umum 2019 Dan 2021Tindakan campur tangan khusus tercatat di pihak rezim Tiongkok, yang meskipun hasil pemilu tidak dikompromikan untuk mendukung pemerintah liberal. Justin TrudeauSebuah aib bagi proses demokrasi.

Hasil ini dicapai setelah 21 hari dengar pendapat yang dihadiri oleh para kepala intelijen, pejabat senior pemerintah, dan politisi.

berwenang Marie Jose Hogue Dia menyatakan bahwa tindakan campur tangan ini “tidak merusak integritas sistem pemilu kita,” memastikan kemenangan pemilu yang sah. Partai Liberal.

Ia menambahkan: “Warga negara dapat menggunakan hak pilihnya, dan proses pendaftaran dan penghitungan suara berlangsung dengan baik, tanpa ada tanda-tanda gangguan. Demikian pula, intervensi asing tidak berdampak pada tekad partai berkuasa dalam dua pemilu terakhir.

Laporan tersebut merinci apa yang terjadi di salah satu daerah pemilihan di torontoAda banyak tanda yang menunjukkan hal ini Pelajar internasional Tiongkokyang bertempat tinggal di Kanada, dimobilisasi oleh Beijing dengan tujuan mempengaruhi pemilihan calon anggota parlemen dari Partai Liberal.

Komisaris Marie-Josie Hogg menekankan bahwa tindakan campur tangan “tidak merusak integritas sistem pemilu kita,” memastikan kemenangan sah bagi Partai Liberal (Reuters/Blair Gable)

Individu ini, Han DongIa terpilih sebagai wakil dalam pemilihan umum.

Meskipun kemenangan kandidat Partai Liberal di daerah pemilihan ini hampir pasti karena tradisi memilih, Hogg berpendapat bahwa campur tangan Tiongkok “mempengaruhi siapa yang terpilih.”

Cina Hal ini telah diidentifikasi sebagai ancaman terbesar terhadap ruang pemilu Kanada, dan telah menyoroti metode-metode campur tangan di dalamnya keterangan yg salah Dan Dukungan finansial melalui suap, pemerasan, dan serangan dunia maya Dan menyebarkan pesan palsu melalui jejaring sosial dan media.

READ  Petani yang menemukan patung indah berusia 4.500 tahun

Dominique LeBlancMenteri Keamanan Publik, Lembaga Demokrasi dan Urusan Antar Pemerintah menekankan bahwa pemerintah tidak akan menunggu laporan akhir untuk terus memperkuat langkah-langkah keamanan pemilu dan menyambut baik temuan awal komisi tersebut.

Menanggapi tuduhan tersebut, Justin Trudeau Dia bersaksi di hadapan sebuah komite bulan lalu, menegaskan bahwa pemilu baru-baru ini “ditentukan oleh rakyat Kanada,” dan menegaskan kembali upaya pemerintahnya untuk menghadapi campur tangan asing.

Terlepas dari tuduhan tersebut, rezim Beijing telah berulang kali membantah segala bentuk campur tangan dalam proses demokrasi Kanada.

Ketegangan diplomatik antara Ottawa Dan Beijing Itu berawal dari penangkapannya Meng WanzhouCFO raksasa telekomunikasi Huaweiatas permintaan Amerika Serikat di 2018.

Dominique LeBlanc, Menteri Keamanan Publik, Lembaga Demokrasi dan Urusan Antar Pemerintah, menegaskan bahwa pemerintah tidak akan menunggu laporan akhir untuk terus memperkuat langkah-langkah keamanan pemilu (Reuters/Blair Gable)

Tindakan ini memicu respons Tiongkok, termasuk penangkapan dua pengusaha asal Kanada tersebut Michael Spavor Dan mantan diplomat Michael KovrigKanada menganggap tuduhan itu tidak berdasar sebagai pembalasan atas penangkapan Meng.

Komite Intervensi Asing bermaksud untuk mempublikasikan laporan akhirnya pada Desemberyang akan mengkonsolidasikan temuan awal dan memberikan perspektif yang lebih rinci mengenai perkembangan dan tanggapan pemerintah.

“Tindakan campur tangan yang terjadi merupakan aib bagi proses pemilu kami dan berdampak pada proses menjelang pemungutan suara yang sebenarnya.” kata Hough.

Motivasi pembentukan panitia ini adalah: Kebocoran dokumen Oleh beberapa media Kanada, yang mengindikasikan bahwa Tiongkok mendanai lebih dari Sepuluh kandidat Selama pemilu.

(Dengan informasi dari EFE dan AFP)