SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Video: Peluncuran pesawat ruang angkasa Chang'e-6 Tiongkok di sisi jauh bulan

Video: Peluncuran pesawat ruang angkasa Chang'e-6 Tiongkok di sisi jauh bulan

Menurut Yuki Qian, ahli geologi bulan di Universitas Hong Kong, pendarat Chang'e-6 dilengkapi dengan kamera, spektrometer, dan radar untuk menyelidiki sekelilingnya dan memilih tempat untuk mengumpulkan sampel. Anda akan mengumpulkan tanah dari permukaan menggunakan lengan mekanis dan mengumpulkan sampel bawah permukaan dari jarak hingga 6,5 ​​kaki menggunakan bor.

Sebuah kendaraan kemudian akan diluncurkan di pendarat bulan, meneruskan sampel tersebut ke modul masuk kembali pengorbit untuk dikembalikan ke Bumi.

Karena sisi Bulan yang sama selalu menghadap Bumi, komunikasi langsung dengan sisi jauh Bulan tidak mungkin dilakukan. Pada tahun 2018, Tiongkok mengirim satelit Qiaoqiao ke orbit bulan untuk mengirimkan informasi dari Chang'e-4 ke Bumi. Pada bulan Maret, mereka meluncurkan satelit kedua yang disebut Queqiao-2. Pasangan tandem akan digunakan untuk menjaga kontak dengan Chang'e-6 saat mengumpulkan sampel.


Program eksplorasi bulan Tiongkok adalah salah satu aspek dari meningkatnya kehadiran negara tersebut di luar angkasa, yang mencakup misi ke Mars dan masa depan Kunjungan ke asteroid. Rangkaian misi Chang'e, yang dirancang pada tahun 1990-an, mencakup tiga fase: mengorbit, mendarat, dan mengambil sampel. Sejauh ini, tingkat keberhasilannya telah mencapai 100 persen.

Dr Qian mengatakan bahwa dengan kembalinya sampel Chang'e-6, eksplorasi bulan Tiongkok akan berkisar pada strategi baru: menyelidiki, membangun, dan menggunakan. Dua misi berikutnya sedang dalam pengembangan.

Chang'e-7, diperkirakan akan diluncurkan pada tahun 2026, akan mencari air di dekat kutub selatan bulan. Chang'e-8 akan mensurvei material di area yang sama yang kemungkinan akan digunakan untuk membangun infrastruktur di masa depan. Menurut Badan Antariksa Nasional Tiongkok.

READ  Lintasan ketiga Merkurius mengungkapkan keajaiban geologis

Tiongkok berharap dapat mengirimkan astronot ke bulan pada tahun 2030, dan juga berupaya untuk mendirikan pangkalan internasional permanen untuk penelitian bulan pada tahun 2030-an.


Jika tahap pertama misi Chang'e-6 berhasil, pesawat ruang angkasa tersebut akan menjadi yang ketiga yang mendarat di bulan pada tahun 2024.

Jepang mencapai bulan menggunakan Smart Lander for Investigating Moon, atau SLIM, pada 20 Januari. Pesawat ruang angkasa kecil itu berakhir dalam posisi yang canggung, dengan nosel mesinnya mengarah ke luar angkasa. Namun hal ini juga menjadikan Jepang negara kelima yang mencapai permukaan bulan. Tanpa diduga, pendarat SLIM terus melakukan hal tersebut Pekerjaan di bulan Jauh setelah badan antariksa Jepang diperkirakan akan kehilangan kontak dengan kendaraan robot tersebut.

Pendaratan kedua di bulan tahun ini merupakan yang pertama dilakukan oleh pesawat luar angkasa yang dioperasikan oleh pihak swasta. Odysseus, yang dibangun oleh Intuitive Machines of Houston, mencapai permukaan bulan pada 22 Februari. Namun pesawat ruang angkasa itu terbalik, sehingga membatasi jumlah ilmu pengetahuan yang bisa diselesaikannya sebelum membeku pada malam bulan. Mesin Intuitif memiliki rencana untuk misi lain segera.