SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Studi menunjukkan bahwa menggunakan steroid untuk mengobati osteoartritis lutut dapat memperburuknya

Studi menunjukkan bahwa menggunakan steroid untuk mengobati osteoartritis lutut dapat memperburuknya



CNN

Dua studi baru menunjukkan bahwa pengobatan umum untuk beberapa nyeri radang sendi sebenarnya dapat memperburuk kondisinya.

“Osteoartritis lutut adalah salah satu kondisi kronis, degeneratif, dan progresif yang paling umum, dengan perkiraan 800.000 pasien didiagnosis setiap tahun di Amerika Serikat saja,” kata penulis utama salah satu studi tersebut, Dr. Upasana Bharadwaj.

Osteoarthritis adalah bentuk umum dari arthritis Di mana tulang rawan di dalam sendi rusak dari waktu ke waktu dan tulang di sekitarnya berubah, itu menjadi lebih buruk dari waktu ke waktu, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS.

Bharadwaj, seorang peneliti pascadoktoral di Departemen Radiologi di Fakultas Kedokteran Universitas California San Francisco, menambahkan bahwa setidaknya 10 persen pasien dalam penelitian ini menggunakan suntikan untuk mengatasi rasa sakit. Dua dari suntikan untuk manajemen nyeri ini adalah kortikosteroid, yang lebih umum dari keduanya, dan asam hialuronat.

studi, yang dipresentasikan pada pertemuan tahunan Radiological Society of North America, menggunakan gambar radiografi atau MRI untuk melacak perkembangan osteoarthritis pada lutut pasien. Menurut penelitian, beberapa pasien ini tidak menerima pengobatan apa pun dan yang lainnya diberikan suntikan kortikosteroid atau asam hialuronat.

Kedua studi menunjukkan peningkatan yang signifikan secara statistik dalam perkembangan perubahan degeneratif pada tulang rawan lutut selama dua tahun pada orang yang disuntik dengan kortikosteroid dibandingkan dengan mereka yang telah atau tidak disuntikkan asam hialuronat, menurut penulis penelitian.

Namun, hanya karena gambar terlihat lebih buruk tidak selalu berarti orang merasa lebih sakit, kata Azad Darbandi, penulis utama studi tersebut.

“Anda mungkin melihat bahwa lutut terlihat buruk pada x-ray, tetapi pasien mungkin tidak memiliki gejala yang lebih buruk,” tambah Darbandi, seorang peneliti dan mahasiswa kedokteran di Rosalind Franklin University of Chicago Medical College of Medicine and Science.

READ  Peluncuran Starlink 100 menandai misi sejak rudal Falcon gagal dalam penerbangan - Spaceflight Now

Studi menyoroti perdebatan dalam komunitas ilmiah osteoarthritis tentang peran perubahan dalam struktur sendi. Nyeri adalah gejala utama yang saat ini dikenali, kata Jason Kim, wakil presiden penelitian artritis untuk Arthritis Foundation. Kim tidak berpartisipasi dalam kedua studi tersebut.

Kesimpulan dari penelitian ini adalah bahwa kortikosteroid harus diberikan dengan hati-hati untuk nyeri osteoarthritis.

Darbandi mengatakan suntikan asam hialuronat mungkin merupakan pilihan yang menjanjikan untuk manajemen nyeri tetapi kurang digunakan karena kurangnya penelitian dan sebagian besar pasien harus membayar sendiri.

“Mungkin suntikan asam hialuronat perlu dipelajari untuk manajemen nyeri yang lebih komprehensif,” ujarnya.

Kim mengatakan bahwa kortikosteroid adalah cara cepat untuk menghilangkan rasa sakit dan mengendalikan peradangan tetapi mungkin bukan pilihan yang baik untuk pengobatan jangka panjang. Dia mengatakan suntikan berulang dapat menempatkan pasien pada risiko masalah lain, seperti infeksi, karena kortikosteroid menekan sistem kekebalan tubuh.

Kim menambahkan bahwa beberapa orang mungkin tidak melihat banyak manfaat dari suntikan steroid atau asam hialuronat.

Untuk strategi jangka panjang, Kim merekomendasikan untuk membangun tim penyedia layanan kesehatan tepercaya, termasuk dokter perawatan primer, ahli ortopedi, ahli terapi fisik, ahli gizi, dan ahli reumatologi.

Mungkin bermanfaat untuk mengatur berat badan dan indeks massa tubuh, atau BMI, untuk meningkatkan efek metabolisme dan mengurangi peradangan secara umum, kata Kim. Penting juga untuk mencoba berolahraga dan aktif secara fisik, katanya menambahkan Berjalan telah terbukti memperbaiki radang sendi.