SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

SpaceX meluncurkan roket Falcon 9 dari Cape Canaveral pada penerbangan ke-18 yang memecahkan rekor - Spaceflight Now

SpaceX meluncurkan roket Falcon 9 dari Cape Canaveral pada penerbangan ke-18 yang memecahkan rekor – Spaceflight Now

Roket Falcon 9 membubung melintasi langit, mengirimkan 23 satelit Starlink V2 Mini menuju orbit rendah Bumi. Ini merupakan peluncuran dan pendaratan ke-18 roket yang memiliki nomor ekor 1058 ini. Foto: Michael Caine

SpaceX memecahkan rekor penerbangan ulang lainnya pada Jumat malam dengan peluncuran 23 satelit Starlink tambahan pada booster Falcon 9 pada penerbangan ke-18.

Misi Starlink 6-26 lepas landas dari Space Launch Complex 40 (SLC-40) di Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral pada pukul 20:37 EDT (0037 UTC pada tanggal 4 November). Mereka telah mengirimkan 23 satelit Starlink V2 Mini ke orbit rendah Bumi, sehingga total satelit Starlink yang diluncurkan pada tahun 2023 menjadi 1,711.

Booster untuk misi ini, nomor ekor B1058, merupakan booster tertua Falcon 9 yang saat ini terbang. Pesawat ini pertama kali terbang pada 30 Mei 2020, meluncurkan mantan astronot NASA Bob Behnken dan Doug Hurley ke Stasiun Luar Angkasa Internasional dalam misi Demo-2. Ini adalah penerbangan pertama dari program kru komersial dengan astronot di dalamnya. Sejak itu, SpaceX telah menerbangkan tujuh misi rotasi awak ke stasiun orbit, serta dua misi khusus untuk astronot.

Setelah lepas landas, booster mendarat di drone, “A Shortfall of Gravitas,” sekitar delapan setengah menit setelah misi dimulai.

Roket Falcon 9 yang akan meluncurkan misi Demo-2 dihiasi dengan logo “cacing” NASA, yang ditarik dari penggunaan resmi pada tahun 1992. Sumber gambar: SpaceX

Saat SpaceX terus berupaya menambahkan kemampuan Dragon ke SLC-40 dengan menara akses kru baru, misi Jumat malam akan menandai peluncuran orbital ke-152 perusahaan tersebut sejak mulai menggunakan landasan peluncuran. Ini akan menjadi peluncuran massal ke-207 dari situs ini.

Meskipun SpaceX telah meluncurkan peluncuran Starlink ke-52 tahun ini, SpaceX juga sedang mengerjakan misi lain di Launch Complex 39A di Kennedy Space Center NASA. NASA pada hari Kamis mengumumkan penundaan dua hari lagi untuk peluncuran tersebut. Ini adalah ketiga kalinya misi ditunda karena ada masalah pada salah satu mesin Draco di kapal Cargo Dragon yang akan menerbangkan misi tersebut. Sebelumnya dijadwalkan akan dirilis pada 3, 5 dan 7 November.

READ  Peretasan serangan panik yang aneh sedang viral di TikTok

“Selama pemuatan bahan bakar awal sebagai persiapan untuk misi CRS-29, tim mengidentifikasi kebocoran NTO (nitrogen tetroksida oksidator) di katup propelan Draco, yang menurut prosedur standar memerlukan jeda operasi sementara untuk pemecahan masalah,” kata NASA dalam sebuah pernyataan. . penyataan. “Tim memeriksa katup dan data terkait dan memutuskan untuk mengganti impelernya.”

Misi Program Layanan Pasokan Komersial ke-29 SpaceX saat ini menargetkan peluncuran pada 20:28 EDT pada tanggal 9 November (0128 UTC pada 10 November).

Patch misi untuk misi SpaceX CRS-29 ke Stasiun Luar Angkasa Internasional. Gambar: SpaceX