SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

6 tersangka ditangkap dalam pembunuhan Fernando Villavicencio

6 tersangka ditangkap dalam pembunuhan Fernando Villavicencio

Menteri Dalam Negeri Ekuador Juan Zapata mengatakan Kamis bahwa enam tersangka yang ditangkap sehubungan dengan pembunuhan calon presiden Ekuador adalah warga negara Kolombia. Dengan demikian, babak baru ditambahkan pada pembunuhan yang mengejutkan negara yang dilanda kekerasan terkait dengan perdagangan narkoba.

Kandidatnya, Fernando Villavicencio, seorang mantan jurnalis yang secara terbuka menyatakan hubungan antara kejahatan terorganisir dan otoritas pemerintah, ditembak di luar sebuah sekolah menengah atas di ibu kota, Quito, setelah berbicara dengan para pendukungnya yang masih muda. Serangan itu terjadi hanya beberapa hari sebelum pemungutan suara dalam pemilihan yang didominasi oleh kekhawatiran tentang kekerasan terkait narkoba.

Pihak berwenang mengatakan satu tersangka tewas dalam perkelahian berikutnya dan sembilan lainnya terluka.

Villavicencio, 59, berada di tengah jajak pendapat yang mendukung delapan calon presiden. Dia adalah salah satu kandidat yang paling banyak berbicara tentang kejahatan dan korupsi negara.

Itu adalah pembunuhan pertama calon presiden di Ekuador, yang pernah menjadi negara yang relatif aman, dan terjadi kurang dari sebulan setelah walikota Manta, sebuah kota pelabuhan, dibunuh saat tampil di depan umum.

“Saya marah dan kaget dengan pembunuhan itu,” tulis Presiden Guillermo Lasso di platform X, sebelumnya dikenal sebagai Twitter, Rabu sore, menyalahkan “kejahatan terorganisir” atas kematian kandidat.

Laso mengatakan para penyerang melemparkan granat ke jalan, dimaksudkan untuk mengalihkan perhatian mereka saat mereka mencoba melarikan diri, tetapi tidak meledak. Kantor Kejaksaan Nasional, yang juga memiliki pos di Platform X, mengatakan seorang tersangka ditembak dan ditangkap dalam baku tembak dengan pasukan keamanan dan meninggal tak lama kemudian.

Kejaksaan kemudian mengatakan bahwa pihak berwenang telah melakukan penggeledahan dan menangkap enam orang sehubungan dengan pembunuhan tersebut.

Pengungkapan bahwa tersangka adalah warga Kolombia mengingatkan pada pembunuhan Presiden Haiti Jovenel Moise pada Juli 2021, dalam sebuah plot yang menyebabkan penangkapan setidaknya 18 warga Kolombia yang masih ditahan di Haiti menunggu persidangan. Kolombia dituduh bekerja sama dalam pembunuhan presiden Haiti di rumahnya.

READ  Seorang detektif di Amerika Serikat menemukan seorang pedofil yang berkencan dengan anak di bawah umur di kafetaria

Di antara sembilan orang lainnya yang tertembak dalam serangan yang terjadi pada Rabu malam, adalah dua petugas polisi dan seorang calon anggota Majelis Nasional, menurut jaksa penuntut. Mereka tidak segera mengungkapkan data kesehatan sembilan orang tersebut, dan hingga Rabu malam belum jelas apakah ada di antara mereka yang meninggal dunia.

Pembunuhan itu merupakan pukulan berat bagi negara yang sudah mengalami kekacauan ekonomi, sosial dan politik yang mendalam.

“Tahun ini, secara elektoral, adalah yang paling kejam dalam sejarah kami,” kata Ariana Tanka, seorang profesor ilmu politik Ekuador. Dan saya pikir yang akan berubah adalah cara kita memandang politik. Mulai sekarang, itu menjadi profesi berisiko tinggi.”

Ekuador, yang terletak di ujung barat Amerika Selatan, mengalami transformasi menakjubkan antara tahun 2005 dan 2015, ketika jutaan orang Mereka keluar dari kemiskinan Berkat ledakan minyak, ia menginvestasikan keuntungannya dalam pendidikan, perawatan kesehatan, dan program sosial lainnya.

Namun baru-baru ini, negara tersebut telah diubah oleh aktivitas perdagangan narkoba yang semakin gencar, sebuah bidang di mana kartel narkoba asing bergabung dengan geng dan tahanan lokal, menghasilkan gelombang kekerasan yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah modern Ekuador. Tingkat pembunuhan berada pada tingkat rekor.

Saat ini, kekerasan seringkali mengerikan dan terang-terangan, dirancang untuk menyebarkan ketakutan dan melakukan kontrol: ada laporan rutin tentang pengeboman mobil, pemenggalan kepala, dan penembakan anak-anak di luar sekolah mereka.

Situasi menjadi lebih rumit setelah Laso membubarkan Majelis Nasional yang dikendalikan oposisi pada bulan Mei, sebuah langkah drastis yang dia ambil di tengah kemungkinan pemecatannya atas tuduhan penggelapan.

Prosedur yang diperbolehkan oleh konstitusi ini berarti mengadakan pemilihan presiden baru dan memilih anggota dewan. Pemilihan Villavicencio sedianya berlangsung dijadwalkan pada 20 Agustus. Jika tidak ada kandidat yang jelas menang, akan ada putaran kedua di bulan Oktober.

READ  Tantangan Visual: Temukan tiga perbedaan gambar anak yang belajar dalam 16 detik | membaur

Presiden Dewan Pemilihan Nasional, Diana Atamant, menyatakan bahwa tanggal pemilihan tidak akan berubah, dan mengacu pada masalah konstitusi dan hukum.

Dalam pesan yang disiarkan televisi Kamis pagi, Lasu mengumumkan keadaan darurat nasional selama 60 hari yang mencakup pembatasan beberapa kebebasan sipil, dan mengatakan pasukan keamanan akan dikerahkan di seluruh negeri. Deklarasi darurat ini, yang sering dicadangkan untuk keadaan luar biasa, telah menjadi lebih umum dalam beberapa tahun terakhir, tetapi tidak banyak membantu mengurangi kekerasan yang meningkat di Ekuador.

Namun Laso menekankan bahwa pemilu akan berjalan sesuai rencana. “Ini adalah kejahatan politik yang mengambil karakter teroris,” katanya. Kami tidak ragu bahwa ini adalah upaya untuk menyabotase proses pemilu. Bukan kebetulan bahwa tindakan memalukan ini terjadi beberapa hari setelah putaran presiden pertama.

Villavicencio, yang bekerja sebagai jurnalis, aktivis, dan anggota parlemen, muncul sebagai penentang Curismo, gerakan sayap kiri yang dipimpin oleh mantan Presiden Rafael Correa, yang memerintah dari 2007 hingga 2017 dan masih memiliki pengaruh politik yang signifikan di Ekuador. Luisa Gonzalez, yang didukung oleh Correa, adalah kandidat yang memimpin jajak pendapat.

Villavicencio sering menulis tentang tuduhan korupsi di pemerintahan Correa, yang membuatnya menjadi sasaran penganiayaan politik dan ancaman pembunuhan. Dia beralih ke Peru untuk mencari suaka politik.

Pada 2017, Villavicencio mencalonkan diri dan memenangkan kursi di Majelis Nasional, di mana dia menjabat hingga badan legislatif dibubarkan oleh Lasso.

Correa berduka atas kematian Villavicencio pada Rabu malam di peron X. “Ekuador telah menjadi negara gagal,” tulisnya. Simpati saya untuk keluarganya dan dengan semua keluarga korban kekerasan.”

Grace Jaramillo, seorang profesor ilmu politik di University of British Columbia yang kuliah di universitas bersama Villavicencio, mengenang bahwa dia adalah lawannya dalam pemilihan dewan mahasiswa. Dia memperkenalkan dirinya sebagai Trotsky dan mewakili sebuah partai bernama Democracy in Our House. Keduanya kalah dari mahasiswa yang mewakili Partai Komunis China.

READ  Keluarga kerajaan mengusir Ratu Elizabeth II dengan gambar dan frasa Hamlet yang tidak dipublikasikan, oleh William Shakespeare

“Dia petarung sejati sepanjang waktu dan sangat bagus dalam debat,” kata Jaramillo. “Seorang pendebat, seorang pesaing. Dia menyukai diskusi yang hidup.”

Setelah lulus kuliah, Villavicencio menjadi pemimpin serikat pekerja di Petrocadore, perusahaan minyak negara. Tak lama setelah Correa berkuasa, Villavicencio mulai menulis tentang korupsi pemerintah sebagai jurnalis politik.

Jaramillo mengatakan dia bertemu dengannya sekitar waktu itu untuk memberinya nasihat. Dia mengatakan rumahnya telah digerebek dan dia tidak punya uang untuk membela diri terhadap tuduhan itu.

“Dia ditabrak. Dia dilecehkan dan dihina,” tambahnya.

Beberapa minggu yang lalu, ketika dia melihatnya dalam perjalanan ke Quito, Jaramillo berkata, dia “sangat berharap dan bersemangat.” “Saya yakin bisa mencapai putaran kedua” pemilihan presiden.

Dia mengatakan kematiannya akan menjadi “pengingat terus tentang betapa sulitnya memerangi korupsi dan pada saat yang sama tetap aman”.

Andres R Martinez Laporan kontribusi dari Seoul.

Julie Turkowitz adalah direktur kantor Andes, yang mencakup Kolombia, Venezuela, Bolivia, Ekuador, Peru, Suriname, dan Guyana. Sebelum pindah ke Amerika Selatan, dia adalah koresponden urusan nasional yang meliput Amerika Serikat bagian barat. @menciak