SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rusia mengebom Ukraina saat menyerang pasukan Kiev di beberapa front

Rusia mengebom Ukraina saat menyerang pasukan Kiev di beberapa front

itu pasukan Rusia Banyak kota dibom Ukrainatermasuk Kyiv, di mana mereka bahkan menggunakan empat rudal supersonik Kinzhal, sementara pasukan Ukraina di darat melanjutkan serangan mereka ke posisi tentara Rusia di beberapa front.

Angkatan Udara Ukraina (FAU) melaporkan bahwa salah satu rudal hipersonik ditembak jatuh di pinggiran ibu kota Ukraina, sementara tiga lainnya mendarat di dekat bandara Kolomya di wilayah Ivano-Frankivsk di barat negara itu.

Kyiv menyesalkan upaya untuk mencegah pelatihan pilotnya

Juru bicara FAU Yuri Ignat mencatat hal itu Pitam Ke Kolomya ditujukan kepada kaum muda Pilot Ukraina Bahwa mereka “akan segera pergi ke luar negeri untuk pelatihan” menerbangkan jenis pesawat lain, “pertama dan terutama, F-16”.

“Dengan cara ini, musuh ingin menyerang pemuda kami, sehingga menghilangkan kemungkinan kami untuk mempersenjatai kembali dengan model terbaru pesawat Barat,” tambahnya.

Menurut otoritas Ivano-Frankivsk, seorang anak laki-laki berusia 8 tahun tewas dalam serangan itu.

Sembilan wilayah Ukraina sedang dibom

Total, tadi malam sembilan kecamatan UkrainaYang paling terpukul adalah wilayah selatan Zaporizhia, tempatnya berada Pengeboman di dalam 23 lokasi Dua orang tewas dan 21 luka-luka.

Tetapi ancaman udara juga meluas ke Rusia: Bandara Vnukovo Moskow menangguhkan keberangkatan dan kedatangan selama satu jam “untuk alasan keamanan” dan melanjutkan operasi setelah berita tentang jatuhnya pesawat tak berawak di Moskow timur, tidak menimbulkan korban atau kerusakan properti.

Insiden serupa pada Kamis menyebabkan penutupan sementara Bandara Vnukovo serta Bandara Domodedovo, salah satu dari tiga bandara utama Moskow.

Pertempuran sengit di depan

Sementara itu, pertempuran berlanjut di Ukraina, tanpa mengurangi intensitasnya.

Menurut Kementerian Pertahanan Rusia, dalam beberapa hari terakhir, pasukan Moskow telah meningkatkan posisi mereka di front Kobyank di timur laut.

READ  Di antara protes dan doa, hari ini pemakaman Presiden Haiti Jovenel Moise akan diadakan

“Detasemen penyerangan kelompok pasukan ‘Barat’, didukung oleh penerbangan dan artileri, melanjutkan operasi ofensif, meningkatkan posisi taktis mereka di dekat kota Olshan dan Perchotravne,” kata juru bicara tas itu, Letnan Jenderal Igor Konashenkov, menyajikan Laporan Perang Harian.

Militer mencatat bahwa pasukan Rusia menolak total empat belas hari terakhir Serangan Ukraina di lima sektor depan, di mana, tegasnya, para penyerang telah menderita hampir 600 korban.

Ukraina membutuhkan rudal jarak jauh

Sementara itu, Ukraina sedang menunggu pemerintah Jerman untuk menyetujui pasokannya roket Banteng jarak jauh, senjata yang dianggap perlu oleh Kiev untuk memperkuat serangan balik yang diluncurkan pada 4 Juni dan yang telah diperlambat oleh kekuatan garis pertahanan Rusia.

Menurut apa yang diterbitkan oleh surat kabar mingguan “Der Spiegel”, Berlin sedang mempertimbangkan untuk menyerahkan rudal Taurus, yang memiliki jangkauan lebih dari 500 kilometer, kepada Ukraina, dengan syarat rudal tersebut dimodifikasi sehingga tidak dapat digunakan melawan wilayah Rusia. .

Pemerintah Kiev berpendapat bahwa pembatasan tersebut memungkinkan Rusia untuk menyerang semua wilayah Ukraina dengan impunitas dari wilayahnya.

Zelensky meluncurkan pembersihan terhadap korupsi

Selain situasi di garis depan, Presiden Ukraina, Volodymyr Zelensky, memperhatikan masalah yang memengaruhi moral pasukannya: korupsi di kantor pendaftaran yang memungkinkan Anda menghindari draf.

Sistem harus dijalankan oleh orang yang tahu persis apa itu perang. Mengumumkan pemecatan semua kepala kantor pendaftaran provinsi, Presiden berkata: “Sinisme dan penyuapan di masa perang adalah pengkhianatan.”

Kantor-kantor ini harus bertanggung jawab atas “tentara yang telah melewati garis depan atau yang tidak dapat berada di parit karena alasan kesehatan; mereka telah kehilangan organ mereka, tetapi mereka mempertahankan martabat mereka,” tegasnya.

READ  COVID-19: Eropa melebihi 100 juta kasus terdeteksi

Dengan informasi dari EFE