SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

7 mitos tentang kehidupan digital orang tua dibantah

Universitas Terbuka Catalonia

Peneliti Universitas Oklahoma membantah kesalahpahaman tentang penggunaan teknologi informasi dan komunikasi di kalangan orang tua, pada kesempatan Hari Lansia Internasional, yang dirayakan pada 1 Oktober.

Kesenjangan digital terutama mempengaruhi orang dewasa yang lebih tua, yang sering membuat kita berpikir bahwa mereka tidak memiliki kehidupan digital. Sekarang, Anda hanya perlu keluar atau naik transportasi umum untuk melihat bagaimana persepsi ini menjadi stereotip. Praktik digital dalam penuaan kaya dan beragam, seperti yang ditunjukkan oleh semakin banyak penelitian. Ahli Jaringan dan Kelompok Penelitian Perubahan Sosial (CNSC) dari Institut Internet Interdisipliner Universitas (IN3)
Oberta de Catalunya (UOC) Mireia Fernández-Ardèvol dan Andrea Rosales menganalisis data tentang penggunaan smartphone oleh orang dewasa yang lebih tua.

Studi menyimpulkan bahwa setengah dari akses ponsel orang tua yang berpartisipasi dalam penelitian ini berhubungan dengan panggilan
(termasuk yang dibuat dengan WhatsApp dan Telegram) dan pesan instan.

Dalam hal popularitas aplikasi, WhatsApp mendominasi tempat pertama.

Di posisi kedua, perbedaan penggunaan antara orang yang lebih muda dan lebih tua diidentifikasi dalam penelitian ini: sementara Facebook adalah aplikasi paling populer kedua di antara mereka yang berusia 60-69, Gmail adalah di antara mereka yang berusia 70-79 secara umum. Demikian pula, analisis memungkinkan untuk menghilangkan prasangka tujuh mitos tentang penggunaan TIK di antara orang dewasa yang lebih tua.

Para ahli, di bawah proyek [email protected]: Connected at home: Penggunaan teknologi digital di kalangan orang tua, mempelajari aktivitas ponsel 300 pengguna berusia 60-79 tahun selama empat minggu (antara Februari dan Mei 2019). Untuk mengukur penggunaan ponsel, penelitian ini mengatur aplikasi di sekitar 12 kategori dan mengukur penggunaannya berdasarkan jumlah akses selama periode yang diamati (total 800.000 catatan).

READ  Mereka menyesalkan kebocoran data Twitch yang besar

Panggilan, pesan, dan jejaring sosial, alasan utama menggunakan ponsel cerdas

Komunikasi pribadi dan kehidupan sosial merupakan pusat aktivitas seluler, karena dua kategori yang paling relevan adalah panggilan dan pesan, yang mencakup setengah dari semua akses di ponsel dan mencakup semuanya, mulai dari panggilan suara hingga aplikasi seperti WhatsApp dan Telegram dan jejaring sosial online, seperti Facebook atau Twitter.

“Menariknya, kategori image, audio, dan video berada di urutan ketiga dalam hal kepentingan. Ini mencakup pembuatan, berbagi, dan konsumsi gambar, video, dan audio. Di posisi yang kurang terkenal adalah game dan game of chance (peringkat 4). , seperti Candy Crush (permainan) atau Billionaire (permainan keberuntungan); aplikasi belanja online (tempat keenam), seperti Amazon, atau aplikasi kesehatan dan kebugaran (tempat ketujuh), seperti Fitbit.

Cara lain untuk mengukur penggunaan adalah dengan menganalisis distribusi akses sepanjang hari.

Pertama-tama, penggunaan yang lebih tinggi diamati pada siang hari daripada pada malam hari. Penggunaan waktu secara sosial tercermin dalam penggunaan ponsel, yang meningkat dari jam 7 pagi menjadi jam 8 pagi dan menurun dari jam 8 malam.

Aktivitas yang termuda (60-69 tahun) dan yang lebih tua (70-79 tahun) praktis sama sepanjang hari. “Pedomannya serupa dan tidak ada kelompok yang selalu di atas (atau di bawah) yang lain,” kata Rosales.

Meskipun pola umum penggunaan sepanjang hari serupa di seluruh sampel, ada perbedaan dalam penggunaan aplikasi terkait usia. Di antara orang-orang termuda dalam penelitian (60-69 tahun), aplikasi yang paling populer adalah WhatsApp, diikuti oleh Facebook. Gmail berada di posisi keempat.

Di antara kelompok tertua (70-79), sementara WhatsApp masih yang paling populer, yang kedua adalah Gmail, dan yang ketiga adalah Facebook. Terakhir, Instagram dan kamera ponsel tampaknya berkorelasi dengan usia, karena di antara dua belas aplikasi yang paling banyak digunakan oleh Instagram termuda (60-69 tahun), bukan kamera. Hal ini justru sebaliknya pada kelompok yang lebih tua (70-79 tahun).

READ  Rift Apart akan memiliki mode ray tracing 60fps saat diluncurkan

7 mitos tentang pemanfaatan TIK

“Hasil yang diperoleh dari penelitian ini memungkinkan kita untuk mempertanyakan beberapa mitos yang, jika benar pada suatu saat, menjadi semakin tidak penting,” Fernandez-Ardful memperingatkan. Pakar Universitas Oklahoma membantah tujuh keyakinan salah:

1. Kondisi medis menentukan kehidupan orang tua dan juga minat digital mereka. Studi tersebut mengungkapkan bahwa ponsel terutama digunakan untuk komunikasi sosial dan mengambil gambar, sedangkan kategori kesehatan dan kesejahteraan hanya menempati urutan ketujuh dari total 12 kategori.

2. Orang tua tidak bermain di lingkungan digital. Seperti yang ditunjukkan data, game dan game peluang adalah kategori aplikasi seluler keempat yang paling banyak digunakan, sebelum berita dan media (peringkat 5) atau aplikasi cuaca (tempat ke-11) dikonsultasikan.

3. Orang tua tidak menyadari teknologi digital. Kesalahpahaman, karena penggunaan ponsel didistribusikan sepanjang hari dan malam dan merespons berbagai penggunaan.

4. Orang tua tidak tahu bagaimana berhubungan dengan teknologi. Studi ini mengungkapkan petunjuk yang berbeda: Orang tua menggunakan ponsel setiap hari, pada waktu yang berbeda dalam sehari dan untuk kegiatan yang berbeda.

5. Penggunaan ponsel menurun seiring bertambahnya usia. Data membantah klaim ini. Penggunaan sepanjang hari serupa pada kelompok termuda (60-69 tahun) dan tertua (70-79 tahun).

6. Sebutan “lansia” memenuhi syarat kelompok penduduk yang homogen, oleh karena itu, tidak perlu menganalisis kelompok umur yang berbeda yang membentuknya. Penelitian telah menentukan bahwa penggunaan aplikasi seluler berubah seiring bertambahnya usia. Keragaman penggunaan yang ditemukan membenarkan perlunya analisis terperinci untuk memahami keragaman minat dan kebutuhan digital selama penuaan.

7. Karena kesenjangan digital, tidak ada yang bisa dipelajari dari penggunaan digital orang dewasa yang lebih tua. Ketika orang tua memiliki akses ke Internet, penggunaannya mirip dengan populasi orang dewasa. Data menunjukkan bahwa lansia memiliki karakteristik tersendiri yang berbeda dengan usia. Oleh karena itu, tidak tepat untuk mengekstrapolasi hasil dari segmen usia, karena dalam setiap periode kehidupan orang memiliki minat dan kebutuhan (digital) yang berbeda.

READ  Google membunuh aplikasinya yang lain, tetapi yang ini mungkin sepadan dengan kematian - BGR

Penelitian dilakukan di empat negara (Kanada, Spanyol, Belanda dan Swedia).