SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

40% anak muda lebih suka mencari informasi di TikTok atau Instagram daripada mencari di Google

Data tersebut merupakan bagian dari survei Google terhadap anak berusia 18-24 tahun

Foto: ALASTAIR PIKE / AFP / Getty Images

Google telah menemukan bahwa pengguna termudanya lebih suka menggunakan TikTok atau Instagram saat mencari informasi di InternetAlih-alih menggunakan browser web Anda. Perusahaan memperkirakan bahwa setidaknya 40% pengguna muda memilih untuk tidak menggunakan layanannya.

Data adalah bagian dari hasil Sebuah survei yang dilakukan oleh Google untuk pengguna berusia antara 18 dan 24 tahun. Meskipun tidak semua informasi dari survei telah dipublikasikan, ini Dia menjadi berita utama setelah menyampaikan Prabhakar Raghavan, Wakil Presiden Senior Google tentang dia selama acara baru-baru ini.

Manajer raksasa teknologi itu berpendapat bahwa salah satu alasan yang menjelaskan perubahan perilaku pengguna ini adalah karena cara konsumsi konten di Internet telah berubah, terutama di kelompok usia tersebut. membuatnya jelas Orang-orang di usia ini adalah penduduk asli digital, sehingga cara mereka berhubungan dengan aplikasi dan teknologi secara umum berbeda dari generasi sebelumnya..

“Hampir 40 persen anak muda, ketika mencari tempat makan, tidak membuka Google Maps atau mencari. Mereka pergi ke TikTok atau Instagram. Proses ini dimulai dengan cara yang berbeda dari sebelumnya, dengan format visual,” kata Raghavan. selama konferensi Brainstorm Tech. “.

Karena situasi ini, Google membuat produk dan platformnya lebih terlihat. Contohnya adalah layanan pencarian dan pengenalan gambar yang disebut Google Lens.

Contoh lain dari perubahan ini adalah fungsionalitas baru yang diterapkan di YouTube yang memungkinkan pengguna untuk langsung menuju momen terbaik dari sebuah video, sehingga pengguna dapat menggunakan konten yang mereka inginkan dengan kecepatan yang mereka inginkan.

Maraknya platform seperti TikTok dapat dilihat dari data yang dirilis oleh perusahaan perangkat lunak Qustodio, yang mengapresiasi hal tersebut. Sejak Juni 2020, rata-rata waktu yang dihabiskan pengguna untuk menonton video di jejaring sosial ini lebih tinggi daripada waktu yang dihabiskan pengguna di YouTube. Mereka juga mencatat bahwa, setidaknya di AS, waktu yang dihabiskan pengguna di TikTok antara 2019 dan 2021 meningkat dari 44 menit per hari menjadi lebih dari 99 menit.

Ini mungkin juga menarik bagi Anda:
Komisaris FCC meminta Apple dan Google untuk memblokir TikTok dari platform unduhan mereka karena takut akan mata-mata China
– 3 trik untuk pencarian Google yang lebih akurat
Lens: Cara menggunakan Pencarian Gambar Google

READ  Microsoft Stock segera membeli poin sebelum Windows 11 terungkap