SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para ilmuwan telah menemukan ekosistem misterius di bawah gurun terkering di bumi

Para ilmuwan telah menemukan ekosistem misterius di bawah gurun terkering di bumi

Gurun Atacama – wilayah tandus dan tidak berpenghuni di Chili utara yang merupakan rumah bagi beberapa teleskop berbasis darat yang paling peka di Bumi – sebenarnya penuh dengan kehidupan di bawah tanah, menurut tim peneliti yang baru-baru ini meneliti tanah di sana.

menyukai Sains Langsung Hal ini mengingatkan kita bahwa para ilmuwan telah menemukan kehidupan mikroba di bawah permukaan gurun. Yang belum kita hargai adalah keberagaman kehidupan ini. Tim di balik penemuan terbaru ini mengambil sampel tanah pada kedalaman 13,78 kaki (4,2 meter) di wilayah gurun Yungai, mengamati komunitas mikroba yang berbeda di kedalaman dan jenis tanah. Itu adalah penelitian tim diterbitkan Minggu ini di PNAS Nexus.

Organisme tersebut termasuk cyanobacteria dan actinobacteria ekstremofil, serta kelas bakteri pengikat nitrogen yang disebut Alphaproteobacteria. Menurut tim, sifat kristal gipsum yang berpori menciptakan iklim mikro yang melindungi mikroba dari radiasi ultraviolet, namun memungkinkan cukup cahaya untuk melewatinya sehingga mikroba dapat menjalani fotosintesis.

Anggota tim peneliti Yungai.

“Konsentrasi garam yang tinggi kemungkinan menghentikan kolonisasi mikroba di bagian bawah endapan playa,” tulis tim tersebut, namun “di dasar endapan aluvial, komunitas mikroba muncul kembali, mungkin karena gipsum menyediakan sumber air alternatif.”

Hanya ada sedikit air di Atacama; A Belajar selama 4 tahun Hal ini dilakukan pada saat fenomena El Niño yang membawa hujan lebat ke bagian lain Amerika Selatan bagian tengah dan hanya menyebabkan satu kali curah hujan di lembah tersebut, yaitu hanya sebesar 0,091 inci (2,3 mm). Tim menambahkan bahwa endapan gipsum serupa di Mars dapat menyediakan sumber air bagi kehidupan mikroba di planet merah tersebut, jika memang ada.

Sementara NASA punya Saya mencoba mengebor permukaan Mars Sebelumnya, dan Penjelajah Perseverance mengumpulkan sejumlah besar sampel batuan yang menarik Di planet ini, belum pernah ada ekspedisi yang melakukan pengeboran sedalam yang dilakukan peneliti baru-baru ini di Atacama. Gurun Chili sangat terpencil Para ilmuwan menggunakannya sebagai analogi MarsJadi, jika kehidupan bisa bertahan di bawah permukaannya, ada baiknya mempertimbangkan kemungkinan hal ini juga terjadi di Planet Merah.

“Meskipun gipsum mungkin tidak ada di mana-mana di bawah permukaan semua gurun, keberadaan ceruk di bawah permukaan ini dapat menunjukkan bahwa keanekaragaman hayati gurun secara global selama ini telah diremehkan, dan bahwa dalam kondisi tertentu, komunitas bawah permukaan dapat terus berlanjut hingga ke permukaan. lapisan yang lebih dalam di daerah yang lebih kering, mereka menulis: “Tempat di Bumi.”

Penelitian terbaru ini berlawanan dengan tren ilmu pengetahuan yang berwawasan ke depan di Atacama, dengan mengungkapkan adanya kehidupan yang ingin ada di lingkungan asing, meskipun terestrial.

lagi: Virus terdalam yang pernah ditemukan ditemukan oleh para ilmuwan di Palung Mariana

READ  Apakah Anda sudah divaksinasi lengkap?