SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Layar surya canggih NASA berhasil dikerahkan di luar angkasa: ScienceAlert

Layar surya canggih NASA berhasil dikerahkan di luar angkasa: ScienceAlert

Layar surya adalah cara misterius dan megah untuk melakukan perjalanan melintasi jurang ruang angkasa. Dibandingkan dengan kapal layar di masa lalu, ini adalah salah satu cara paling efisien untuk menggerakkan kendaraan di luar angkasa.

Roket RocketLab Electron pada hari Selasa meluncurkan sistem layar surya komposit canggih baru milik NASA. Ini bertujuan untuk menguji penyebaran layar surya besar di orbit rendah Bumi, dan NASA mengkonfirmasi pada hari Rabu bahwa mereka telah berhasil mengerahkan layar sepanjang 9 meter.

Pada tahun 1886 mobil ditemukan. Pada tahun 1903 manusia melakukan penerbangan bertenaga pertama. Hanya 58 tahun kemudian, manusia melakukan perjalanan pertamanya ke luar angkasa dengan roket. Teknologi roket telah berubah secara dramatis selama berabad-abad, bahkan berabad-abad.

Perkembangan rudal dimulai pada abad ke-13 ketika bangsa Tiongkok dan Mongol saling menembakkan panah rudal. Banyak hal telah berkembang sejak saat itu, dan kita sekarang memiliki bahan bakar roket padat dan cair, mesin ion, dan layar surya dengan lebih banyak teknologi di bagian sayapnya.

Roket SpaceX Falcon 9 lepas landas dari landasan peluncuran di Florida untuk mengirim pendarat bulan Odysseus dari Intuitive Machines ke luar angkasa. (NASA/YouTube)

Layar surya sangat penting karena memanfaatkan kekuatan matahari, atau cahaya bintang, untuk mendorong pesawat luar angkasa melintasi ruang angkasa. Idenya bukanlah hal baru: Johannes Kepler (yang terkenal dengan pergerakan planet) pertama kali mengusulkan bahwa sinar matahari dapat digunakan untuk menggerakkan pesawat ruang angkasa pada abad ke-17 dalam karyanya yang berjudul “Somnium”.

Kita harus menunggu hingga abad kedua puluh sebelum ilmuwan Rusia Konstantin Tsiolkovsky mendemonstrasikan prinsip cara kerja layar surya.

Carl Sagan dan anggota Planetary Society lainnya mulai mengusulkan misi menggunakan layar surya pada tahun 1970an dan 1980an, namun baru pada tahun 2010 kita melihat kendaraan layar surya praktis pertama, IKAROS.

READ  Los Angeles County melaporkan 22 kematian baru akibat Covid-19 dan 624 kasus positif baru — Tenggat waktu
Gambar layar surya IKAROS yang dikerahkan sepenuhnya, ditangkap oleh kamera pemisah. (jaksa)

Konsep layar surya sangat mudah dipahami dan didasarkan pada tekanan sinar matahari. Layarnya dimiringkan sehingga foton mengenai dan memantul dari layar reflektif untuk mendorong pesawat ruang angkasa ke depan.

Tentu saja, dibutuhkan banyak foton untuk mempercepat pesawat ruang angkasa dengan menggunakan cahaya namun perlahan, lama kelamaan menjadi sistem propulsi yang sangat efisien yang tidak memerlukan mesin berat atau tangki bahan bakar.

Pengurangan massa ini memudahkan layar surya untuk dipercepat oleh sinar matahari namun ukuran layar dibatasi oleh bahan dan struktur tiang yang menopangnya.

NASA sedang berupaya memecahkan masalah ini dengan teknologi Solar Sail Boom generasi berikutnya. Sistem layar surya komposit canggih mereka menggunakan CubeSat yang dirancang oleh NanoAvionics untuk menguji struktur pendukung boom komposit baru.

Ini terbuat dari bahan polimer fleksibel dan serat karbon untuk menciptakan alternatif yang lebih kaku dan ringan dibandingkan desain struktur pendukung saat ini.

Pada hari Rabu, 24 April, NASA mengonfirmasi bahwa satelit CubeSat telah mencapai orbit rendah Bumi dan mengerahkan layar sepanjang 9 meter. Mereka sekarang menjalankan penyelidikan dan menyelesaikan kontrak darat. Butuh waktu sekitar 25 menit untuk membentangkan layar seluas 80 meter persegi tersebut.

Jika kondisinya tepat, ia mungkin terlihat dari Bumi, mungkin menyaingi Sirius dalam hal kecerahan.

Artikel ini awalnya diterbitkan oleh Alam semesta saat ini. Membaca Artikel asli.