SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

8 Februari.  Hari Doa Sedunia Menentang Perdagangan Manusia: “Berjalan Demi Martabat”

8 Februari. Hari Doa Sedunia Menentang Perdagangan Manusia: “Berjalan Demi Martabat”

“Berjalanlah demi Martabat. Dengar. Mimpi. Bertindak.” Inilah tema Hari Doa dan Refleksi Melawan Perdagangan Manusia Sedunia yang Kesepuluh, yang dirayakan pada tanggal 8 Februari, hari yang ditetapkan oleh Paus Fransiskus pada tahun 2015 pada hari raya Santo Josephine Bakhita, biarawati Sudan yang menjadi korban perdagangan manusia. Perdagangan manusia adalah obat dan simbol universal dari komitmen Gereja melawan momok ini. Pada Angelus hari Minggu ini, Bapa Suci menyerukan semua orang untuk bersatu “melawan fenomena global yang menarik ini.”

Berita Vatikan

“Ini adalah hari dimana kita harus berbaris demi martabat.” Dengan kata-kata ini, Suster Abby Avellino, Koordinator Internasional talitha commengundang Anda untuk berpartisipasi Hari Doa dan Refleksi Sedunia Menentang Perdagangan ManusiaYang akan diperingati pada tanggal 8 Februari, memperingati Santo Josephine Bakhita, biarawati Sudan yang merupakan seorang budak.


8 Februari, Hari Doa dan Refleksi Sedunia Menentang Perdagangan Manusia

Dengar, bermimpi, bertindak

“Walk for Dignity.” “Listen, Dream, Act” merupakan tema edisi tahun ini, yang kesepuluh sejak diluncurkan pada tahun 2015, dikoordinasikan oleh Talitha Koum dan dipromosikan oleh UISG dan Pemerintah AS bekerja sama dengan berbagai entitas, termasuk ICDS The consecrated kehidupan dan jaringan doa global Paus.

Perkataan Paus Fransiskus dalam Doa Angelus

Ajakan Suster Abby tersebut terdapat dalam sebuah video yang memuat perkataan Paus tentang praktik mengerikan ini baru-baru ini Angelus untuk hari Minggu, 4 Februari:

“Saya salut kepada kaum muda yang datang dari berbagai negara untuk menghadiri Hari Doa dan Refleksi Sedunia Menentang Perdagangan Manusia, yang akan dirayakan pada tanggal 8 Februari, untuk mengenang Santo Josephine Bakhita, biarawati Sudan yang menjadi budak ketika dia masih muda, anak muda, bahkan saat ini, banyak saudara-saudari yang tertipu oleh janji-janji “Mereka berbohong, kemudian mereka dieksploitasi dan dianiaya. Mari kita semua bersatu untuk melawan fenomena global perdagangan manusia yang mengkhawatirkan.”

Mobilisasi melawan perdagangan manusia

Mobilisasi melawan perdagangan manusia

READ  Gubernur Florida mengumumkan keadaan darurat untuk mengantisipasi datangnya badai tropis

Sertifikat remaja

Video tersebut juga memuat kesaksian beberapa anak muda dari masing-masing negara yang datang ke Roma untuk menghadiri acara tersebut; Di antara mereka adalah Mary Wangithi dari Kenya, yang mengatakan: “Sangat penting bagi kami untuk memberikan harapan kepada mereka yang dieksploitasi. Katakan pada mereka bahwa masih ada harapan, apapun yang terjadi di masa lalu… Kini, dengan bantuan kita, mereka masih bisa mewujudkan mimpinya dan mewujudkannya… Setelah pohon itu diukir, dengan pupuk hujan dan angin, ia tumbuh lagi.

Seminggu doa dengan komitmen kaum muda

Jaringan Global Melawan Perdagangan Manusia mengumumkan bahwa ribuan orang dari seluruh dunia – di berbagai keuskupan, komunitas dan asosiasi – akan berkumpul untuk berefleksi, berdoa dan berbagi pengalaman komitmen mereka melawan fenomena global ini.

Diperkirakan 50 perwakilan muda dari jaringan internasional yang melakukan promosi hari ini akan tiba di Roma. Mereka adalah pelajar, relawan, peneliti, seniman, profesional media, aktivis dan pekerja yang memerangi perdagangan manusia, dan dari tanggal 2 hingga 8 Februari mereka akan menjadi pusat pelatihan dan pertemuan kesadaran tentang perdagangan manusia.

Inisiatif di mana mereka akan berpartisipasi akan dimulai pada tanggal 2 Februari dengan kedatangan seluruh delegasi di Roma. Kegiatan pelatihan dan peningkatan kesadaran mengenai isu perdagangan manusia dijadwalkan pada hari berikutnya, dan pada pagi hari Minggu, 4 Februari, partisipasi dalam doa Angelus di Lapangan Santo Petrus.

Pada hari Selasa, 6 Februari, pukul 16:15, unjuk rasa massal menentang perdagangan manusia akan diadakan di Piazza Santa Maria di Trastevere di Roma. Kemudian pada pukul 17.30 di Basilika Santa Maria di Trastevere akan diadakan vigil ekumenis dalam lima bahasa (Italia, Inggris, Perancis, Spanyol dan Portugis) berdasarkan lima unsur: air, api, udara, logam . Dan bumi.

READ  Petani yang menemukan patung indah berusia 4.500 tahun

Pada hari Rabu, 7 Februari, kelompok internasional akan menghadiri pertemuan dengan Paus Fransiskus di Aula Paulus VI di Vatikan.

Slogan Hari Doa dan Refleksi Sedunia Menentang Perdagangan Manusia

Slogan Hari Doa dan Refleksi Sedunia Menentang Perdagangan Manusia

Ziarah online ke semua benua

Pada hari Kamis, 8 Februari, perjalanan doa dan meditasi online melawan perdagangan manusia akan diadakan di semua benua. Mulai pukul 09.30 dengan Oseania, disusul Asia, Timur Tengah, Afrika, Eropa, Amerika Selatan, dan terakhir, ditutup pada pukul 16.30 dengan Amerika Utara. Lebih dari 50 negara berpartisipasi dalam konferensi ini, dan blok sentralnya, selama dua tahun berturut-turut, ditugaskan kepada generasi muda yang berkomitmen memerangi perdagangan manusia. Seperti yang terjadi beberapa tahun terakhir, kita juga diharapkan menerima pesan dari Paus Fransiskus.

Acara ini akan disiarkan langsung dalam lima bahasa (Inggris, Spanyol, Portugis, Prancis, dan Italia). www.prayagainsttrafficking.net