SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Risiko kekacauan pemilu di Amerika Serikat semakin buruk setelah keputusan Maine

Risiko kekacauan pemilu di Amerika Serikat semakin buruk setelah keputusan Maine

(CNN) — Maine menjerumuskan pemilu 2024 ke dalam kekacauan lebih lanjut dan kebingungan konstitusional pada hari Kamis ketika negara bagian itu menjadi negara bagian kedua yang mencopot Donald Trump dari pemungutan suara selama kerusuhan Capitol pada 6 Januari 2021.

Tindakan Menteri Luar Negeri Maine – menyusul keputusan serupa oleh Mahkamah Agung Colorado – memperburuk krisis kampanye Trump yang kian meningkat dan memperkuat kasus Mahkamah Agung AS untuk menyidangkan masalah yang timbul dari “larangan pemberontakan” dalam Amandemen Keempat Belas. “Hal ini telah memperburuk kekacauan yang sudah terjadi selama pemilu dan dapat semakin memperparah perpecahan nasional.

Ketidakpastian yang semakin meningkat ini perlu segera diselesaikan, karena Iowa akan mulai melakukan pemungutan suara untuk nominasi Partai Republik pada tanggal 15 Januari dan tanggal-tanggal penting lainnya akan segera tiba. Menteri Luar Negeri Maine Sheena Bellows, seorang Demokrat, menunda keputusannya sambil menunggu kemungkinan banding di pengadilan negara bagian, yang menurut tim Trump akan mereka ajukan.

Keputusan tersebut diambil pada hari yang sama ketika penantang Trump di New Hampshire, Nikki Haley, berusaha mencegah kesalahannya dalam isu perbudakan agar tidak kehilangan momentum dalam pencalonan.

Gagasan bahwa seorang calon presiden tidak dapat mengatakan dengan jujur ​​pada tahun 2023 bahwa perbudakan manusialah yang telah menghancurkan negara ini selama lebih dari 160 tahun merupakan hal yang mengejutkan.

Namun drama seputar mantan gubernur Carolina Selatan kurang dari tiga minggu sebelum pemungutan suara dimulai juga berdampak pada berkurangnya pengawasan terhadap Trump, yang telah menyebabkan banyak skandal dan serangan selama karier politiknya yang bergejolak, banyak di antaranya terkait dengan penolakan pemilu tahun 2020. di balik pemaparannya. Legal.

Keputusan Maine hanya memperburuk perselisihan hukum dan politik yang belum pernah terjadi sebelumnya seputar kampanye pemilu tahun 2024, yang semuanya berasal dari penolakan Trump untuk menerima kekalahan dan tantangan bersejarahnya terhadap transisi kekuasaan yang legendaris di Amerika Serikat. Dua negara bagian menyatakan bahwa seorang mantan presiden terlibat dalam pemberontakan melawan pemerintah Amerika Serikat, sesuatu yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah.

Namun, kontroversi ini juga menimbulkan pertanyaan baru mengenai apakah upaya untuk membuat Trump membayar pemilu tanggal 6 Januari dapat dibenarkan demi melindungi demokrasi Amerika dari tantangan yang sangat merusak, atau bisa berakhir dengan pandangan politik yang negatif bagi sang presiden. Demokrat pada musim gugur mendatang. Berbagai tuntutan pidana yang dihadapi Trump cenderung meningkatkan popularitasnya di kalangan pemilih akar rumput, meskipun perilakunya yang tidak demokratis pada tahun 2020 dapat menimbulkan hambatan besar dalam pemilihan umum.

READ  Skandal pecah di OEA - Luis Almagro telah melanggar kode etik untuk hubungan intimnya dengan seorang Meksiko

“Demokrasi itu sakral”

Bellows menulis dalam keputusannya bahwa keadaannya sangat ekstrem sehingga Konstitusi tidak memberinya pilihan selain mendiskualifikasi calon dari Partai Republik.

“Saya tidak mengambil kesimpulan ini dengan mudah,” kata Bellows. “Demokrasi itu sakral (…). Saya menyadari bahwa tidak ada Menteri Luar Negeri yang pernah menolak akses calon presiden terhadap kotak suara berdasarkan Bagian Tiga dari Amandemen Keempat Belas. Namun saya juga menyadari bahwa “tidak ada calon presiden yang pernah menolak akses terhadap kotak suara.” ke kotak suara,” imbuhnya, sebelumnya ia pernah melakukan pemberontakan.

Tim Trump merespons dengan tegas: Mantan presiden tersebut meminta negaranya untuk melindungi hak istimewa Amerika yang ia coba hancurkan tiga tahun lalu: hak pemilih untuk memilih presiden mereka sendiri.

“Kami menyaksikan, secara langsung, upaya untuk mencuri pemilu dan mencabut hak pilih pemilih Amerika,” kata tim kampanye Trump dalam sebuah pernyataan. “Demokrat negara bagian Biru secara ceroboh dan inkonstitusional menangguhkan hak-hak sipil pemilih Amerika dengan mencoba menghapus nama Presiden Trump dari surat suara.”

Klaim ini ironis, mengingat Trump terus menyangkal hasil pemilu 2020, yang diikuti dengan upayanya untuk mencabut hak pemilih, termasuk negara bagian penting yang memilih Biden. Klaim palsu Trump mengenai kecurangan pemilu telah ditolak oleh banyak pengadilan dan difitnah oleh pemerintahannya. Namun hal ini tidak menghentikannya untuk menjadikan isu ini sebagai pusat kampanyenya pada tahun 2024, yang telah menjadi cara untuk menuduh Biden melakukan pelanggaran yang sama seperti Trump: campur tangan dalam pemilu.

Berita menggembirakan dari Maine juga muncul beberapa jam setelah laporan eksklusif CNN mengungkapkan rincian baru tentang sejauh mana campur tangan dalam pemilihan mantan presiden pada awal tahun 2021. Rekaman menunjukkan penasihat Trump, Kenneth Chesbrough, mengatakan kelompok Trump “takut” bahwa surat suara itu palsu. terjebak di tempat pemungutan suara.” Kirimkan beberapa hari sebelum Kongres mengesahkan hasil pemilu. Pengaturan segera dibuat untuk mengirimkannya ke Washington pada tanggal 5 Januari untuk mendukung rencana menyatakan Trump sebagai presiden yang sah, namun Wakil Presiden saat itu Mike Pence menolak untuk berpartisipasi.

READ  Tinju Syok: Felix Verdejo membunuh gundiknya dan melemparkannya ke danau

Bukti baru ini semakin melemahkan pembelaan hukum Trump yang terbaru dan semakin berlebihan: bahwa upaya kerasnya untuk tetap berada di Gedung Putih sebenarnya merupakan penggunaan kekuasaan presiden yang tepat untuk melindungi pemilih setelah pemilu yang dicurangi.

Haley sedang berjuang untuk menstabilkan kampanyenya

Gema yang semakin besar terhadap perilaku Trump pada tahun 2020 semakin meningkat pada hari Kamis bersamaan dengan kontroversi luar biasa lainnya: kegagalan Haley menyebut perbudakan sebagai penyebab Perang Saudara Amerika.

Kesalahan Haley – dan upayanya yang kikuk untuk melakukan perbaikan – menghidupkan kembali kritik mengecewakan yang telah menghantuinya sepanjang kariernya, termasuk kesan bahwa dalam isu-isu seperti ras dan Perang Saudara, ia terlalu sering menyangkal fakta sejarah demi keuntungan politiknya sendiri.

Kontroversi ini juga merupakan pengingat akan pengawasan terhadap kampanye presiden, yang terjadi pada tindakan pertamanya setelah kembali berkampanye setelah liburan Natal, sehingga memungkinkan para pesaingnya untuk mengatakan bahwa ia belum siap untuk panggung politik terbesar. Meskipun komentarnya mungkin tidak terlalu penting dalam pemilihan pendahuluan di negara bagian yang sangat merah, komentar tersebut dapat mempersulit upayanya untuk memenangkan pemilih independen yang mungkin bergabung dalam pemilihan pendahuluan Partai Republik di New Hampshire dan siapa yang dia perlukan untuk membantunya memimpin. Trump di tempat pemungutan suara. Negara bagian ini memiliki sejarah yang membanggakan mengenai resimen yang dikirimnya untuk melawan Konfederasi dalam Perang Saudara.

Saingan Haley mencoba memanfaatkan momen ini. Gubernur Florida Ron DeSantis, yang awal tahun ini terlibat dalam kontroversi mengenai pengajaran terkait perbudakan di sekolah-sekolah negara bagiannya, menyatakan bahwa dia “bukan kandidat yang siap untuk tampil di prime time.”

“Saat Anda menghadapi pengawasan apa pun, Anda cenderung menyerah,” katanya.

Mantan Gubernur New Jersey Chris Christie memanfaatkan kesulitannya untuk memperkuat penolakannya untuk mundur dari pencalonan. “Saya akan memberikan kemudahan bagi Anda,” kata Christie di New Hampshire, Kamis, “Jika seseorang bertanya kepada saya tentang apa Perang Saudara itu… itu mudah, itu adalah perbudakan.” Dia menambahkan: 'Saya sudah sangat adil terhadap Nicky, tapi izinkan saya mengatakan ini, dia pintar.' “Dia tidak mengatakan apa yang dia katakan tadi malam dan hari ini tentang hal ini karena dia bodoh. Sebenarnya tidak. Dia pintar dan tahu banyak hal.”

READ  Negara mana yang merupakan sekutu Korea Utara dan mana yang merupakan sekutu AS?

Apa kesamaan antara kompleksitas hukum Trump dan masalah Haley?

Masalah Haley dan kesulitan hukum Trump menceritakan kisah tentang Partai Republik modern.

Penolakan Haley untuk berbicara secara terbuka mengenai konsekuensi sejarah perbudakan tampak seperti upaya untuk menenangkan pemilih konservatif garis keras di sebuah partai yang telah bergerak jauh ke sayap kanan dalam beberapa tahun terakhir. Haley juga enggan untuk berkonfrontasi secara terbuka dengan Trump atas upayanya untuk membalikkan demokrasi Amerika pada tahun 2020, tampaknya untuk menghindari mengasingkan pemilih yang mempercayai kebohongan mantan presiden tersebut mengenai pemilu.

Meskipun kejengkelan Haley masih jauh dari selesai, bayangan hukum Trump juga semakin gelap bahkan ketika tim kampanyenya mengambil langkah-langkah untuk menentang diskualifikasinya dalam pemilu.

Partai Republik Colorado telah mengajukan banding atas keputusan Mahkamah Agung negara bagian yang mencegah mereka memberikan suara untuk Amandemen ke-14.

Di Maine, tim kampanye Trump mengatakan akan segera mengajukan gugatan ke pengadilan negara bagian untuk mencegah keputusan “skandal” itu diterapkan.

Namun Bellows mengatakan dia mempunyai wewenang untuk mendiskualifikasi Trump karena perilakunya.

“Sumpah saya untuk membela Konstitusi adalah di atas segalanya, dan tugas saya berdasarkan undang-undang pemilu Maine (…) adalah memastikan bahwa kandidat yang muncul dalam pemungutan suara utama memenuhi syarat untuk jabatan yang mereka cari.” , Dia berkata. Bellows menulis bahwa para penantangnya memberikan bukti kuat bahwa pemberontakan pada 6 Januari “terjadi atas perintah” Trump, dan bahwa Konstitusi AS “tidak menoleransi penyerangan terhadap fondasi pemerintahan kita.”

Sebelum Colorado, negara bagian lain seperti Michigan dan Minnesota menolak inisiatif serupa. Fakta bahwa negara-negara bagian kini mempunyai pandangan yang berbeda mengenai Konstitusi dan kelayakan Trump untuk mencalonkan diri lagi berarti bahwa intervensi Mahkamah Agung mungkin diperlukan, bahkan jika menghadapi tsunami politik ini mungkin akan semakin mengekspos Trump. Dalam beberapa tahun terakhir.

Para juri akan memiliki dua pertanyaan utama. Pertama, apakah larangan konstitusional terhadap pemberontak memegang jabatan juga berlaku bagi presiden. Kedua, Mahkamah Agung akan ditekan untuk memutuskan apakah satu negara bagian dapat memutuskan bahwa seorang kandidat ikut serta dalam pemberontakan tanpa proses hukum.