SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pemerintah Argentina mengundurkan diri dari BRICS melalui surat yang dikirimkan Presiden Javier Miley

Pemerintah Argentina mengundurkan diri dari BRICS melalui surat yang dikirimkan Presiden Javier Miley

(CNN dalam bahasa Spanyol) — Pemerintahan Javier Miley meninggalkan keanggotaan Argentina di blok BRICS – aliansi ekonomi, politik dan sosial yang sejauh ini terdiri dari Brasil, Rusia, India, Tiongkok dan Afrika Selatan – beberapa hari sebelum aksesi disetujui oleh mantan Presiden Alberto Fernandez. Perjanjian ini mulai berlaku pada tanggal 1 Januari 2024. Hal ini dilakukan melalui surat yang dikirimkan kepada para anggotanya, yang kemudian dibagikan oleh Kementerian Luar Negeri Argentina kepada media, termasuk CNNE.

Surat tersebut dikirimkan kepada Presiden Brasil Lula da Silva; Cyril Ramaphosa, dari Afrika Selatan; Xi Jinping, dari Tiongkok; Vladimir Putin, dari Rusia, dan Perdana Menteri India, Narendra Modi. Pemerintah Argentina menyatakan dalam dokumen tersebut bahwa partisipasinya sebagai anggota blok tersebut dianggap tidak “pantas”, mengingat perbedaan arah kebijakan luar negeri saat ini dengan pemerintahan sebelumnya.

“Seperti yang Anda ketahui, jejak kebijakan luar negeri pemerintah yang saya pimpin beberapa hari ini berbeda dalam banyak aspek dari pemerintahan sebelumnya. Dalam hal ini, beberapa keputusan yang diambil oleh pemerintahan sebelumnya akan ditinjau. Diantaranya” adalah pembentukan unit khusus untuk partisipasi aktif negara dalam BRICS,” kata Presiden Alberto Fernandez dalam suratnya tertanggal 4 September,” demikian isi surat yang dikirimkan Kementerian Luar Negeri dan dibagikan kepada media.

Surat pengunduran diri ke BRICS.

Ia mengirimkan surat pengunduran dirinya dari BRICS kepada Luiz Inacio Lula da Silva, Presiden Brazil.

Dalam surat tersebut, pemerintah Argentina menegaskan keinginannya untuk mengintensifkan hubungan bilateral dengan masing-masing negara, dengan menyoroti “peningkatan arus perdagangan dan investasi.”

Pada bulan Agustus, ketika mengumumkan berita tersebut, Fernández menyatakan bahwa merger Argentina mewakili kemungkinan “membuka pasar baru, memperkuat pasar yang sudah ada, dan mendukung arus investasi dengan menciptakan lapangan kerja, meningkatkan ekspor, dan mengembangkan penerapan teknologi baru dan lebih baik.” direncanakan dengan Iran dan Arab Saudi, Arab Saudi, Ethiopia, Mesir dan Uni Emirat Arab.

READ  Empat anak selamat dari kecelakaan pesawat dan tampak hidup di hutan Kolombia

Miley sudah mengantisipasi posisinya terkait grup BRICS

Presiden Javier Miley telah mengumumkan selama kampanye pemilu bahwa, jika terpilih, dia tidak akan berpartisipasi dalam kelompok BRICS. Kemudian, saat presentasi di Dewan Amerika, Miley mengemukakan alasan ideologis atas keputusan tersebut, dengan mengatakan: “Aliansi geopolitik kami adalah Amerika Serikat dan Israel. Kami tidak akan memihak komunis.”

“Perdagangan harus bebas” Dia berkata Di depan wartawan setelah meninggalkan pertemuan.

Dia telah mengatakan hal serupa pada awal November Wawancara Dengan jurnalis Jaime Pelli, dia menuduh Lula da Silva sebagai “komunis dan korup”, meskipun dia menjelaskan bahwa “individu akan dapat melakukan transaksi bisnis dengan siapa pun yang mereka inginkan.” […] “Dari posisi saya sebagai kepala negara, sekutu saya adalah Israel, Amerika Serikat, dan dunia bebas.”

Selain itu, setelah kemenangan pemilu La Libertad Avanza, Menteri Luar Negeri saat ini Diana Mondino mengumumkan melalui akun X-nya bahwa Argentina tidak akan bergabung dengan blok tersebut: “Kami tidak akan bergabung dengan BRICS,” tulisnya pada tanggal 30 November.

Apa yang diwakili oleh BRICS?

Lima negara yang tergabung dalam blok tersebut sejauh ini mewakili lebih dari 42% populasi dunia, 30% wilayah dunia, 23% produk domestik bruto, dan 18% perdagangan global, menurut informasi resmi dari Kementerian Argentina. Luar Negeri. Menurut sumber yang sama, negara-negara yang bersangkutan bersama-sama menyumbang 16% ekspor global dan 15% impor barang dan jasa.

Selain itu, negara-negara yang tergabung dalam BRICS adalah mitra dalam New Development Bank (NBD), sebuah entitas yang dibentuk pada tahun 2015 dan saat ini dipimpin oleh Dilma Rousseff, mantan presiden Brasil. Hal ini didefinisikan di situs resminya sebagai ruang multilateral yang “bertujuan untuk memobilisasi sumber daya untuk infrastruktur dan proyek pembangunan berkelanjutan di pasar negara berkembang dan negara berkembang.”

READ  Trump memperingatkan "potensi kematian dan kehancuran" jika didakwa

Atribusi untuk artikel ini diperbarui setelah dipublikasikan.

Dengan informasi dari Ignacio Grimaldi dan Damian Martino dari CNNE.