SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ada banyak bukti bahwa serangga merasakan sakit seperti kita semua

Ada banyak bukti bahwa serangga merasakan sakit seperti kita semua

Kami selalu melihat serangga sebagai makhluk bawaan, tanpa pikiran dengan reaksi seperti robot terhadap dunia dan semua impulsnya.

Tetapi semakin kita melihat lebih dekat, semakin mengejutkan perilaku kompleks yang kita temukan, dari Lebah berkomunikasi dengan menari Untuk prestasi luar biasa dalam bekerja sama dengan semut, dan sekarang kita memiliki banyak bukti bahwa makhluk kecil yang menjalankan dunia kita ini mungkin juga menderita kesakitan.

merasa Sistem saraf sensorik Penemuan rangsangan yang tidak menyenangkan termasuk luka bakar kimia, luka akut dan tekanan memar menyebabkan berbagai respons fisiologis dan perilaku pada hewan. Salah satunya adalah persepsi rasa sakit.

Telah didokumentasikan dengan baik bahwa serangga memiliki respons untuk menghindari kontak yang berpotensi berbahaya.

Selain itu, percobaan pada tahun 2019 mengungkapkan bahwa lalat buah yang umum dipelajari, lalat buahDan Dia memiliki gejala sakit kronis Setelah itu peneliti mencabut batang lalat buah tersebut. Setelah lalat buah benar-benar sembuh, para peneliti menemukan bahwa kaki lalat buah yang bersangkutan menjadi hipersensitif.

Penulis melacak ini pada fakta bahwa lalat kehilangannya Mekanisme rem nyeri Dalam nada gugup. Mekanisme rem rasa sakit memoderasi sensasi rasa sakit, tetapi pada lalat buah, ketika saraf sensorik dirangsang secara berlebihan, ia menghilangkan rem sepenuhnya.

Tapi, seperti halnya bakteri Hindari rangsangan yang tidak menyenangkanMendeteksi rasa sakit di akhirat tidak sesederhana mengamati reaksi negatif terhadap kontak yang berbahaya. Untuk secara sadar merasakan rasa sakit, kita membutuhkan sistem fisiologis kompleks yang terhubung ke otak kita, dan Mungkin bahkan emosi.

Pada mamalia, reseptor rasa sakit (pain reseptor) mengirimkan peringatan untuk rangsangan buruk ke otak kita, di mana neuron menghasilkan perasaan negatif, subjektif, sakit fisik dan emosional.

READ  Demensia: Minuman yang dimaniskan dengan gula dapat menyebabkan kehilangan ingatan

Studi menunjukkan bahwa perasaan sakit dan sakit dapat diatur secara independen satu sama lain, dan sistem yang berbeda telah diidentifikasi untuk mengatur masing-masing.

Sistem ini belum sepenuhnya diidentifikasi pada serangga.

“Salah satu keunggulan persepsi rasa sakit manusia adalah bahwa hal itu dapat dimodulasi oleh sinyal saraf dari otak,” ahli neurobiologi Universitas Queen Mary, Matilda Gibbons. Memberi tahu Minggu berita.

“Tentara terkadang mengabaikan cedera medan perang yang serius karena opioid tubuh menekan sinyal penyebab rasa sakit. Jadi, kami bertanya apakah otak serangga mengandung mekanisme saraf yang membuatnya masuk akal untuk mengalami persepsi seperti rasa sakit, daripada sekadar merasakan sakit dasar.”

Gibbons dan rekan meninjau literatur ilmiah dan menemukan beberapa bukti yang menunjukkan bahwa mekanisme ini ada pada serangga.

Sementara mereka kekurangan gen untuk Reseptor opioid yang mengatur rasa sakit pada kitaSelama peristiwa traumatis, mereka menghasilkan protein lain yang dapat melayani tujuan yang sama.

Bukti perilaku juga menunjukkan bahwa serangga memiliki jalur molekuler yang menghalangi respons terhadap kontak berbahaya, baik ke sistem saraf perifer maupun pusat. Misalnya, memiliki larutan gula Membatasi penghindaran alami lebah terhadap rangsangan yang tidak menyenangkan.

Secara anatomis, serangga memiliki sel-sel saraf yang turun dari otak ke bagian tali saraf yang menjadi sumber reaksi pertahanan mereka terhadap sentuhan berbahaya.

Terlebih lagi, cacing tembakau bahkan digunakan mengurangi perilaku Setelah luka, seperti perawatan.

Masing-masing hal ini mungkin tidak definitif secara terpisah, tetapi secara bersama-sama, mereka menyarankan bahwa serangga memiliki semacam sistem kontrol respons rasa sakit, mirip dengan kita.

Tim menyimpulkan bahwa “serangga kemungkinan memiliki kontrol saraf pusat atas rasa sakit, berdasarkan bukti ilmu saraf perilaku, molekuler, dan anatomis.” izin. “Kontrol seperti itu sesuai dengan pengalaman rasa sakit.”

READ  Setelah berbelok cepat dari pendaratan Crew Dragon, pesawat lain dijadwalkan terbang

Karena serangga adalah kelompok yang begitu besar dan beragam, sangat mungkin bahwa kompleksitas pengaturan kebangkitan mereka dan kemungkinan perasaan sakit berbeda secara signifikan di antara mereka sendiri.

Namun, kemungkinan rasa sakit mereka menimbulkan pertanyaan etis penting untuk penyelidikan lebih lanjut – terutama mengingat pertanian kolektif yang diusulkan dari hewan-hewan ini di masa depan.

“Kami berdiri di persimpangan penting tentang bagaimana memberi makan populasi yang diperkirakan akan mencapai 10 miliar pada tahun 2050,” kata para peneliti. Mengatakan.

Sementara peternakan tradisional merupakan kontributor utama Perubahan iklimPBB merekomendasikan produksi massal serangga untuk makanan. Namun, implikasi etisnya belum dipertimbangkan dengan cermat, karena perlindungan kesejahteraan hewan cenderung tidak mencakup serangga.”

Penelitian ini dipublikasikan di Prosiding Royal Society B: Ilmu Biologi.