SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para ilmuwan memperkirakan tata surya runtuh karena lewatnya sebuah bintang

Para ilmuwan memperkirakan tata surya runtuh karena lewatnya sebuah bintang

Para ilmuwan telah memperingatkan bahwa jika sebuah bintang transit memindahkan orbit Neptunus hanya 0,1 persen, kekacauan yang dihasilkan dapat menyebabkan planet-planet lain di tata surya kita bertabrakan.

Penelitian yang disajikan dalam Pemberitahuan Bulanan Royal Astronomical Societymenunjukkan bahwa “stellar flyby” – peristiwa yang relatif umum di alam semesta – cukup untuk mengirim planet lain satu sama lain.

Ada kemungkinan bahwa jika Merkurius dan perihelion Jupiter – titik di mana planet-planet mencapai yang paling dekat dengan Matahari – bertepatan, dua kemungkinan bisa terjadi. Merkurius dapat ditarik keluar dari orbitnya dan menembak keluar dari tata surya atau menuju jalur tabrakan dengan Venus, Matahari, atau Bumi.

Perubahan ini akan terjadi selama jutaan tahun, tetapi para peneliti telah mensimulasikan situasi sekitar 3.000 kali.

Dalam hampir 2.000 dari mereka, 26 akhirnya menghancurkan planet-planet bersama-sama, mengusir Uranus, Neptunus, atau Merkurius dari tata surya sama sekali.

“Sejauh mana asterisme memainkan peran penting dalam evolusi sistem planet tetap menjadi area penelitian yang aktif. Untuk sistem planet yang terbentuk dalam gugus bintang, konsensusnya adalah bahwa penerbangan bintang memainkan peran penting sementara sistem planet tetap berada di dalam gugus bintang,” Garrett Brown, mahasiswa pascasarjana dalam Fisika Komputasi dari Departemen Ilmu Fisika dan Lingkungan (PES) di Universitas Toronto, untuk Universe Today.

“Ini biasanya 100 juta tahun pertama evolusi planet. Setelah gugus bintang menghilang, insiden lalat bintang berkurang secara dramatis, mengurangi perannya dalam evolusi sistem planet.”

Selain itu, mengingat kemungkinan bahwa Matahari akan mengembang dan menelan planet ini dalam lima miliar tahun, kemungkinan bahwa ini akan mengganggu pengalaman kita di tata surya “bukanlah masalah yang harus kita khawatirkan,” kata Brown.

READ  Coronavirus di Oregon: Kasus mingguan naik 30%, rawat inap dua kali lipat dari rendah setelah Omicron