SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ada detail menakjubkan yang mengintai di gambar terbaru Juno tentang Jupiter

Ada detail menakjubkan yang mengintai di gambar terbaru Juno tentang Jupiter

Penyelidikan Juno ditugaskan untuk mempelajari Leviathan: Jupiterkelas berat tata surya, raja planet.

Tapi sebuah planet seukuran Jupiter, kira-kira 318 kali massa Bumi, bukannya tanpa teman-temannya.

Raksasa gas memiliki 79 bulan yang diketahui (dan mungkin lebih), salah satunya lebih besar dari Air raksa. Juno mengeksplorasi hubungan antara beberapa bulan dan planet induknya – dan kadang-kadang, melihat mereka menampilkan gambar ledakan foto dari Jupiter besar itu sendiri.

Yang terbaru sangat menakjubkan, hampir terlihat seperti karya seni dari fiksi ilmiah. Jupiter tampak besar, dan pita klasiknya yang terdiri dari gumpalan, awan pusaran, dan siklon seperti titik terlihat jelas di belahan bumi selatan di bawah sinar matahari.

(NASA/JPL-Caltech/SwRI/MSSS/AndreaLuck)

Di sebelah kanan planet raksasa itu, dua titik yang relatif kecil meluncur lembut melawan kegelapan pekat. Ini adalah dua dari empat Jupiter Bulan Galilea – Bulan terbesarnya, ditemukan oleh Galileo Galilei.

Dua yang digambarkan di sini adalah yang lebih kecil dari empat: Io, dengan diameter ekuatorial 3643,2 km (2.264 mil); dan Europa, yang memiliki diameter khatulistiwa 3121,6 km (1.940 mil).

Jovian moons eropa dan io(NASA/JPL-Caltech/SwRI/MSSS/AndreaLuck)

Masing-masing bulan ini adalah target yang luar biasa untuk dipelajari. Io adalah benda vulkanik paling aktif di Tata Surya, dengan lebih dari 400 gunung berapi aktif menembus permukaannya. Ini adalah hasil dari tekanan gravitasi internal yang ditempatkan bulantidak hanya oleh Jupiter, tetapi oleh tiga bulan Galilea lainnya

Aktivitas vulkanik ini mengakibatkan atmosfer Io menjadi kaya akan sulfur dioksida, yang dimuntahkan oleh gunung berapi. Atmosfer ini terus-menerus bocor, membentuk cincin plasma di sekitar Jupiter itu sendiri, yang diarahkan sepanjang garis medan magnet untuk menghujani kutub Jupiter, menghasilkan aurora permanen.

READ  Meskipun ada keluhan, NASA tidak akan mengganti nama Teleskop Luar Angkasa James Webb: lapor

Aliran belerang yang terus menerus juga telah menyelimuti Io sendiri dalam berbagai senyawa belerang, memberikan bulan sebagian besar warna kuningnya.

Bulan kuning dengan banyak bintik di permukaanFoto berwarna asli Io. (NASA/JPL/Universitas Arizona)

Europa, sementara itu, adalah target minat dalam pencarian kehidupan di luar bumi. Di bawah cangkangnya yang pucat dan sedingin es, terdapat lautan dalam yang cair. Meskipun Bulan jauh dari Matahari, ia mungkin dipanaskan secara internal oleh tekanan gravitasi.

Jika ini masalahnya, mungkin ada ventilasi hidrotermal di dasar laut global. Di Bumi, ventilasi seperti ini adalah surga bagi jaring makanan yang tidak bergantung pada fotosintesis, tetapi pada kemosintesis untuk bertahan hidup: memanfaatkan reaksi kimia untuk makanan.

Hal ini membuat para ahli astrobiologi percaya bahwa, dari semua dunia di Tata Surya, bulan-bulan es seperti Europa dan Enceladus Saturnus mungkin merupakan tempat yang paling mungkin untuk menemukan kehidupan di luar bumi.

Juno akan melakukan penerbangan dekat dengan dua dunia yang sangat berbeda ini.

Europa, yang juga menjadi target a misi khusus Dijadwalkan akan diluncurkan pada 2024, wahana itu akan mengunjunginya pada September tahun ini. Ini akan menjadi probe terdekat ke bulan dalam beberapa dekade. Sementara itu, peluncuran penerbangan Io dijadwalkan pada akhir 2023 dan awal 2024.

Anda dapat mengunduh versi ukuran penuh dari gambar ini Dari situs web NASA.