SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Covid-19 AS: Saat varian BA.2 tumbuh, para ahli mencari negara lain untuk memprediksi dampaknya di sini

Covid-19 AS: Saat varian BA.2 tumbuh, para ahli mencari negara lain untuk memprediksi dampaknya di sini

BA.2 menyebabkan sekitar 35% kasus di Amerika Serikat minggu lalu, naik dari 22% minggu sebelumnya, menurut perkiraan baru dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS, yang diterbitkan Selasa.

Sementara itu, kasus baru Covid-19 tetap stabil atau meningkat di sekitar 19 negara bagian, menurut data dari Universitas Johns Hopkins.

Dr Anthony Fauci, direktur Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular, mengatakan dalam sebuah wawancara langsung Selasa dengan Washington Post. “Saya tidak begitu melihat, kecuali ada sesuatu yang berubah secara dramatis, bahwa akan ada peningkatan yang signifikan,” katanya.

Di Inggris, di mana BA.2 sekarang menyumbang 85% dari infeksi baru, kasus telah meningkat sebesar 20% dari minggu ke minggu. Jumlah rawat inap meningkat 22% dibandingkan minggu sebelumnya. Berdasarkan Tokoh pemerintah terbaru.
Ali Mokdad, seorang profesor kesehatan global, mengatakan pada hari Selasa bahwa model mereka tidak mengharapkan peningkatan baru dalam kasus Covid-19 “mirip dengan apa yang telah kita lihat di beberapa bagian Eropa”. di IHME, di Twitter. Sebaliknya, katanya, model mereka menunjukkan bahwa setelah akhir Maret akan ada penurunan lebih lanjut dalam penularan Covld-19 di AS.

Sangat menular, tetapi tidak lebih parah

BA.2 secara teknis diklasifikasikan sebagai bagian dari keluarga virus Omicron, tetapi strain ini secara genetik sangat berbeda, dengan sekitar 40 mutasi yang memisahkannya dari sepupunya, BA.1. Ini membuatnya berbeda dari Omicron asli karena Alpha, Beta dan Delta terpisah satu sama lain.

Ini lebih menular daripada BA.1 daripada Omicron, yang sudah menjadi virus yang sangat menular dengan nomor reproduksi dasar, atau R-naught, sekitar 8, menurut William Hanage, ahli epidemiologi di TH Chan School of Public Health Harvard, yang berarti ini lebih menular daripada Omicron’s BA. Orang yang terinfeksi diperkirakan akan menularkan penyakit ini ke rata-rata 8 orang lainnya.

Seberapa terlindungi kita dari Covid-19?  Para ilmuwan sedang mencari tes untuk mengukur kekebalan

Adrian Esterman, seorang ahli epidemiologi di University of South Australia, menyematkan angka reproduksi dasar untuk BA.2 sekitar 12. “Ini membuatnya sangat dekat dengan campak, penyakit paling menular yang kita ketahui,” tulisnya di Twitter pada 10 Maret. .

READ  Yellowstone bukanlah gunung berapi paling berbahaya - Letusan Campy Flegre akan memaksa evakuasi massal | Ilmu | Berita

Meskipun BA.2 lebih menular, tampaknya tidak menyebabkan penyakit yang lebih parah. Dan sementara itu menghindari beberapa perlindungan kekebalan dari vaksinasi dan infeksi sebelumnya, tampaknya tidak melakukannya lebih dari BA.1.

Di tingkat populasi, kata Hanage, lebih banyak Omicron yang bisa diberikan daripada Delta, tapi itu tidak berbahaya.

“Alasan Omicron BA.2 dan BA.1 sangat bermasalah adalah karena banyaknya infeksi yang disebabkannya,” kata Hanage.

Apakah BA.2 menyebabkan gelombang pasang atau riak?

Fitur gelombang BA.2 terlihat sangat berbeda di berbagai negara. BA.2 menyebabkan insiden dan kematian yang tinggi di Hongkongdi mana banyak orang tua enggan menerima vaksinasi, tetapi di Afrika Selatan, di mana ia tiba setelah BA besar negara itu.

Apa yang dapat dilakukan BA.2 di Amerika Serikat tetap menjadi pertanyaan terbuka.

Inggris telah memberikan beberapa petunjuk tentang arah variabel di masa lalu. Tapi ada perbedaan besar.

Inggris bekerja untuk mereka, dan lebih divaksinasi daripada AS. Di antara mereka yang berusia 12 tahun atau lebih, 86% populasi menerima dua dosis vaksin, sementara lebih dari dua pertiga menerima dosis ketiga atau dosis booster. Di Amerika Serikat, 74% individu berusia 12 tahun ke atas menerima dua dosis vaksin, tetapi hanya 46% yang menerima dosis booster.

Tetapi Inggris juga memiliki tantangannya sendiri, kata Dr Carlos del Río, spesialis penyakit menular dan dekan eksekutif yang terkait dengan Emory College of Medicine. “Mereka memiliki populasi yang jauh lebih besar daripada kita,” katanya.

Kebijakan non-proliferasi China menunjukkan tanda-tanda ketegangan.  Tapi menyerah sekarang akan menjadi bencana

Di Inggris, 19% orang berusia di atas 65 tahun, menurut laporan pemerintah Inggris. Di Amerika Serikat, orang dewasa yang lebih tua membentuk sekitar 16% dari populasi.

Meskipun tidak menyenangkan pada saat itu, Del Rio mengatakan, “Kabar baiknya adalah kami mendapat peningkatan besar dalam Omicron di AS. Jutaan orang telah terinfeksi,” katanya.

“Dan antara jumlah orang yang terinfeksi dan jumlah orang yang sudah divaksinasi, kami memperkirakan sekitar 73% hingga 75% populasi memiliki tingkat kekebalan tertentu,” katanya.

READ  NASA bergerak maju dengan penyebaran Teleskop Luar Angkasa Sunscreen Webb

Sekitar 25% orang Amerika dibiarkan rentan terhadap BA.2 karena mereka tidak dapat atau tidak akan membuat antibodi.

“Jadi saya pikir kita akan melihat peningkatan pasukan, tetapi itu tidak akan menjadi peningkatan yang parah,” kata Del Rio, meskipun dia tetap khawatir tentang 25% orang Amerika yang tidak terlindungi.

Bukti dari Qatar

Bukti menarik lainnya tentang bentuk gelombang BA.2 berasal dari negara Timur Tengah Qatar, yang menggunakan campuran vaksin yang kira-kira sama dengan Amerika Serikat.

Qatar telah hidup dengan BA.2 sebagai virus dominan sejak Natal. Mereka juga melihat lonjakan Omicron yang memuncak sekitar pertengahan Januari, diikuti oleh penurunan tajam dalam kasus.

Dalam serangkaian penelitian terbaru, Laith Abu Raddad dan rekan penulisnya di Universitas Weill Cornell di Qatar memperkirakan perlindungan diberikan oleh vaksin mRNA juga oleh Infeksi sebelumnya.

Apa yang mereka temukan adalah bahwa dua dosis vaksin mRNA menawarkan perlindungan moderat terhadap gejala – dalam kisaran 36% hingga 50%. Namun perlindungan ini hanya bertahan sekitar empat bulan. Setelah empat bulan, perlindungannya minimal, dan setelah tujuh bulan, penelitian mereka menemukan bahwa orang yang divaksinasi sebenarnya lebih mungkin sakit daripada orang yang tidak divaksinasi, mungkin karena mereka memiliki rasa aman yang salah.

“Orang yang divaksinasi tidak berperilaku dengan cara yang sama seperti orang yang tidak divaksinasi. Anda tahu, mereka pikir mereka dilindungi, jadi ini bisa membahayakan mereka,” kata Abu Raddad.

Bisakah vaksin Covid-19 menjadi suntikan tahunan?  Beberapa ahli berpikir begitu

Meskipun perlindungan dari infeksi memudar secara signifikan dari waktu ke waktu, orang yang divaksinasi terus terlindungi dengan baik terhadap rawat inap dan kematian, pada tingkat 70 hingga 80 persen, katanya, dan melonjak menjadi sekitar 90 persen dengan dosis booster.

“Hal terbaik yang bisa dilakukan siapa pun saat ini adalah mendapatkan suntikan pendorong,” kata Abu Raddad. “Penguat membawa kembali perlindungan dari infeksi ke apa yang sebelumnya sekitar 60%, yang fantastis,” katanya, meskipun berkurang seiring waktu. “Tetapi hal yang benar-benar menakjubkan tentang peningkatan kemanjuran adalah bahwa itu hampir menghilangkan risiko rawat inap dan kematian akibat Covid-19,” tambahnya.

READ  Banyak asteroid menuju Bumi - dan menghadapi ancaman realistis terhadap planet kita

Dalam studi terpisah, Abu-Raddad dan timnya juga melihat perlindungan terhadap infeksi BA.1 terhadap BA.2. Perlindungan itu lebih kuat dan lebih permanen daripada dua suntikan vaksin mRNA, katanya, pada urutan 90%.

“Ini sebenarnya alasan lain untuk percaya bahwa bahkan jika ada gelombang, itu tidak akan seburuk yang ditakuti orang,” katanya.

Dia mengatakan kekebalan setelah infeksi berkurang lebih lambat. Dalam sebuah studi baru, di mana mereka mengikuti orang dengan varian alfa dan beta, mereka masih memiliki perlindungan 50% terhadap infeksi omicron lagi setahun kemudian.

Abu Raddad berpendapat bahwa perbedaannya adalah bahwa kekebalan yang disebabkan oleh infeksi tetap berada di jaringan mulut dan hidung, sedangkan antibodi yang dihasilkan dari vaksinasi naik ke seluruh tubuh dan tidak tetap meningkat selama di jaringan yang terkena virus tersebut. pertama kali.

Dosis keempat datang ke orang tua?

Satu hal yang tidak dapat diungkapkan oleh penelitian Abu-Raddad adalah seberapa efektif kekebalan pada orang tua. Qatar adalah negara muda. Dia mengatakan kurang dari 10% dari populasi berusia di atas 50 tahun, jadi mereka tidak tahu apakah vaksin terus bekerja dengan baik untuk orang tua seperti yang mereka lakukan untuk orang yang lebih muda.

Del Rio menduga bahwa efektivitas vaksin pada orang tua berkurang lebih cepat dan lebih cepat daripada pada orang muda.

“Saya berharap dalam satu atau dua minggu ke depan, CDC akan merekomendasikan dosis keempat untuk orang di atas 65 tahun. Jika Anda berusia 65 tahun, dan Anda terinfeksi, Anda masih bisa sakit parah meskipun telah divaksinasi. “