SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dr Tamitha Skov mengatakan bahwa obor yang diluncurkan pada hari Minggu adalah

Bumi bersiap menghadapi dua badai matahari mulai hari ini, yang memiliki kemungkinan 75% menyebabkan pemadaman listrik – dan seorang fisikawan memberi tahu Daily Mail apa yang akan terjadi dalam beberapa hari mendatang.

Matahari melepaskan dua aliran partikel energik yang kuat minggu ini, yang memiliki peluang 75% menyebabkan pemadaman radio saat menghantam Bumi.

Seorang fisikawan mengatakan kepada DailyMail.com bahwa badai matahari diperkirakan terjadi pada hari Selasa dan Rabu, dengan beberapa dampak yang dirasakan pada hari Kamis, namun badai tersebut terjadi setelah badai pada hari Senin yang mengganggu komunikasi di Samudera Pasifik.

Tamitha Skov mengatakan kobaran api hari Minggu adalah “yang terbesar yang pernah kita lihat dalam beberapa minggu” dan telah menyebabkan pemadaman radio dalam waktu singkat di Australia dan kawasan Asia-Pasifik.

“NOAA memberi kita peluang 75 persen terjadinya suar Kelas M [radio black out causing flares] Selama tiga hari berikutnya [two sunspots] “Luasnya masih sebesar Bumi,” kata Skov.

'Bersamaan dengan peringatan khusus HF [high frequency] Pengguna radio GPS diimbau untuk tetap waspada terutama pada jam menjelang fajar dan senja karena adanya GPS/GNSS. [Other Global Navigation Satellite Systems] Penerimaan sinyal dapat dengan mudah memburuk saat pembakar aktif.

Tamitha Skov mengatakan kobaran api hari Minggu adalah “yang terbesar yang pernah kita lihat dalam beberapa minggu” dan telah menyebabkan pemadaman radio singkat di Australia dan kawasan Asia-Pasifik.

Dua bintik matahari aktif, 3559 dan 3561, menembakkan lontaran massa koronal (CME) hanya dalam selang waktu satu hari, yang pertama pada hari Minggu.

Lontaran koronal dapat mengeluarkan miliaran ton material koronal dari permukaan Matahari. Materi terdiri dari plasma dan medan magnet.

National Oceanic and Atmospheric Administration (NOAA) menggunakan sistem lima tingkat, yang disebut skala S, untuk menunjukkan tingkat keparahan badai radiasi matahari.

Badan tersebut menunjukkan kemungkinan 15 persen terjadinya badai serupa mulai hari ini hingga Kamis.

READ  NASA meluncurkan roket pertama dari Pusat Luar Angkasa Australia

Data menunjukkan bahwa suar tahun 3559 telah mengganggu komunikasi radio di Pasifik Selatan, Fiji, dan pantai timur laut Australia.

¿NOAA memberi kita peluang 75 persen terjadinya suar kelas M dalam tiga hari ke depan [two sunspots] Dr Tamitha Skov mengatakan kepada DailyMail.com:

“NOAA memberi kita peluang 75 persen terjadinya suar Kategori M dalam tiga hari ke depan.” [two sunspots] “Luasnya masih sebesar Bumi,” kata Dr Tamitha Skov kepada DailyMail.com.

SWPC menunjukkan peringatan badai G1 yang berlaku hingga Kamis.  Ini adalah badai kecil yang dapat melemahkan fluktuasi jaringan listrik dan mempengaruhi operasi satelit

SWPC menunjukkan peringatan badai G1 yang berlaku hingga Kamis. Ini adalah badai kecil yang dapat melemahkan fluktuasi jaringan listrik dan mempengaruhi operasi satelit

Dua bintik matahari aktif, 3559 dan 3561 (gambar suar), melepaskan lontaran massa koronal (CME) hanya dalam selang waktu satu hari

Dua bintik matahari aktif, 3559 dan 3561 (gambar suar), melepaskan lontaran massa koronal (CME) hanya dalam selang waktu satu hari

“Badai yang diluncurkan pada tanggal 21 diperkirakan akan melanda hari ini dan sepertinya akan terjadi sambaran petir juga (kali ini di selatan Bumi),” kata Skov, yang menjadi pembawa acara prakiraan cuaca luar angkasa di Instagram. Youtube.

“Saya mengatakan ini karena pengamat neutron [ground-based detectors that measure particles from space] Hal ini menandakan bahwa saat ini sedang terjadi badai matahari besar di sekitar Bumi.

Kita mungkin masih mendapatkan side pass dari sisi (atau tepinya) hari ini, namun ramalan Bulan ke Mars (M2M) dari Kantor Analisis Cuaca Luar Angkasa NASA untuk skenario ini hanya menunjukkan kondisi aktif, yang berarti kita bahkan tidak akan mendapatkan badai G1. Tingkat.

SWPC menunjukkan peringatan badai G1 yang berlaku hingga Kamis.

Ini adalah badai kecil yang dapat melemahkan fluktuasi jaringan listrik dan mempengaruhi operasi satelit.

Skov menjelaskan bahwa suar yang terjadi pada tahun 3559 adalah yang terbesar yang terlihat dalam beberapa minggu terakhir, dan telah mengganggu komunikasi radio di Pasifik Selatan, Fiji, dan pantai timur laut Australia.
Dalam foto adalah tahun 3559 di Matahari

Skov menjelaskan bahwa suar yang terjadi pada tahun 3559 adalah yang terbesar yang terlihat dalam beberapa minggu terakhir, dan telah mengganggu komunikasi radio di Pasifik Selatan, Fiji, dan pantai timur laut Australia.

READ  Asfiksia nenek moyang awal hampir memusnahkan kita!

Skov menjelaskan, suar kedua tahun 3561 itu
Dalam foto 3561 di bawah sinar matahari

Skov menjelaskan bahwa suar kedua tahun 3561 (foto) adalah “badai matahari paling menakjubkan secara visual yang pernah terjadi kemarin” dan memiliki komponen yang mengarah ke Bumi.

Hewan yang bermigrasi terkena dampak pada tingkat ini dan tingkat yang lebih tinggi; Aurora borealis umumnya terlihat di garis lintang tinggi (Michigan utara dan Maine), SWPC membagikan di situsnya.

Suar kedua tahun 3561 adalah “badai matahari paling menakjubkan secara visual yang pernah terjadi kemarin,” jelas Skov, dan mengandung komponen yang mengarah ke Bumi.

Wilayah tersebut mengeluarkan suar M4.3 yang tergolong berukuran sedang dan menyebabkan gangguan radio pendek yang berdampak pada wilayah kutub bumi.

Namun, Skov mencatat bahwa hal ini menyebabkan beberapa masalah kecil pada komunikasi radio frekuensi tinggi di dekat khatulistiwa dan wilayah Amerika Selatan.

“Sementara model NASA dan National Oceanic and Atmospheric Administration (NOAA) sedang berjalan, prakiraan awal memperkirakan model tersebut akan tiba pada sore hari tanggal 25 Januari pukul 9 pagi ET, namun prakiraan juga menunjukkan bahwa model tersebut mungkin bergerak lebih lambat.

“Dalam hal ini, hal itu bisa terjadi pada dini hari tanggal 26 Januari pukul 01.00 ET.

“NOAA SWPC telah menyesuaikan kewaspadaan badai di level G1 antara sekarang dan 26 Januari.”