SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rawat inap COVID-19 Alaska meningkat lagi, menambah tekanan ruang ICU

Rawat inap COVID-19 Alaska meningkat lagi, menambah tekanan ruang ICU

Alaska melaporkan rekor jumlah rawat inap lain untuk orang dengan COVID-19 selama akhir pekan di tengah peningkatan berkelanjutan terkait dengan varian delta yang sangat menular yang bertanggung jawab atas sebagian besar kasus negara bagian.

Rumah Sakit Memorial Fairbanks juga melaporkan dua kematian baru pada orang dengan virus selama akhir pekan, di tengah sejumlah besar kasus COVID-19 yang dilaporkan di komunitas Fairbanks dan Arktik termasuk 175 kasus yang dilaporkan pada hari Jumat saja.

Penyedia medis dan pejabat kesehatan mengatakan kombinasi kekurangan staf, penerimaan yang banyak, dan himpitan pasien COVID-19 mendorong rumah sakit negara ke tepi apa yang dapat ditangani sistem dan masih memberikan perawatan.

[Alaska’s COVID-19 hospitalizations are at pandemic highs. Here’s what that number really reflects.]

Data negara bagian yang dilaporkan pada hari Senin menunjukkan 210 pasien virus corona dirawat di rumah sakit di seluruh negara bagian pada hari Minggu, lebih dari setengahnya di Anchorage. Itu sedikit lebih tinggi dari rekor Kamis 208. Rawat inap terkait virus telah meningkat lebih dari 1.200% sejak akhir Juni, ketika ada hampir dua lusin pasien yang terinfeksi COVID pada satu waktu.

Pada hari Senin, kotamadya Anchorage Laporan Tidak ada tempat tidur ICU yang tersedia di kota, meskipun data ini dapat berubah dengan cepat.

Pejabat kesehatan mengatakan akhir pekan lalu bahwa beberapa perawat ICU merawat pasien dua kali lebih banyak dari biasanya: Alih-alih satu perawat untuk setiap dua pasien, banyak yang merawat tiga atau empat pasien.

Pekan lalu, Rumah Sakit Memorial Fairbanks mulai mengkonfigurasi ulang tiga ruang pertemuan perawatan pasien “sebagai tanggapan darurat terhadap lonjakan besar-besaran COVID dan kekurangan staf yang parah,” menurut email dari juru bicara rumah sakit Kelly Attlee. Pasien yang tinggal di sana cenderung membutuhkan perawatan yang kurang intensif. Rumah sakit juga mengubah ruang siang hari di dalam unit perawatan untuk menampung lima tempat tidur.

Rumah sakit tidak dapat menggunakan halaman Carlson Center untuk perawatan alternatif karena Alaska tidak memiliki pernyataan darurat aktif untuk mengizinkan penggunaan tersebut. Attlee mengatakan mempekerjakan di pusat akan menjadi tantangan terlepas.

“Ruang ini akan digunakan jika kita kehabisan ruang untuk memberikan perawatan,” tulisnya.

Statistik menunjukkan bahwa sebagian besar pasien COVID-19 yang dirawat di rumah sakit tidak kebal. Selama seminggu terakhir bulan Agustus, 81% pasien yang dirawat di rumah sakit memiliki virus corona dan 85% pasien di unit perawatan intensif tidak menerima vaksinasi, menurut Asosiasi Rumah Sakit dan Rumah Perawatan Negara Bagian Alaska. 17 dari 18 pasien COVID-19 belum divaksinasi dengan ventilator.

Pada hari Senin, 61,8% orang Alaska yang memenuhi syarat telah menerima setidaknya satu dosis vaksin dan 56,5% telah divaksinasi penuh, menurut negara bagian. data. Setelah mengklaim gelar negara bagian paling tercemar awal tahun ini, Alaska pada hari Senin Pangkat 35 per orang.

Negara bagian tersebut melaporkan total 1.431 kasus baru di Alaska selama periode tiga hari selama akhir pekan, termasuk 784 kasus pada hari Jumat, menurut Departemen Kesehatan dan Layanan Sosial Alaska. dasbor.

Dasbor negara bagian belum mencerminkan kematian Fairbanks yang baru; Tidak ada kematian baru yang dilaporkan pada Senin. Sejak Maret 2020, 445 orang Alaska dan 14 penduduk luar negara bagian telah meninggal karena COVID-19.

Daerah lain juga mengalami jumlah infeksi yang lebih tinggi, termasuk daerah North Slope Borough dan komunitas Mat-Su di Wasilla dan Palmer, yang merupakan seperempat dari kasus – 90 dari 370 – dilaporkan Sabtu, menurut data negara. .

Pejabat negara mengatakan tingginya jumlah kasus baru yang terus berlanjut mengarah ke backlog dalam pengujian dan pelacakan kontak, kedua strategi yang digunakan untuk membatasi penyebaran virus.

Pada hari Senin, tingkat tes positif rata-rata tujuh hari negara bagian – jumlah tes positif dari total tes yang diberikan – adalah 9,25%, hampir rekor tertinggi sejak pandemi dimulai. Pejabat kesehatan mengatakan apa pun di atas 5% menunjukkan perlunya pengujian lebih lanjut.

READ  Statistik untuk COVID-19 | 26 Mei 2021 | Pos terdepan yang hilang dari pantai