SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mengapa rambut menjadi abu-abu?  Studi baru mengatakan sel induk 'terjebak' mungkin penyebabnya: NPR

Mengapa rambut menjadi abu-abu? Studi baru mengatakan sel induk ‘terjebak’ mungkin penyebabnya: NPR

Sebuah studi baru menemukan bahwa sel induk yang terperangkap mungkin menjadi alasan beberapa rambut berubah menjadi abu-abu seiring bertambahnya usia.

Gambar Gary John Norman/Getty


Sembunyikan teks

Beralih teks

Gambar Gary John Norman/Getty

Sebuah studi baru menemukan bahwa sel induk yang terperangkap mungkin menjadi alasan beberapa rambut berubah menjadi abu-abu seiring bertambahnya usia.

Gambar Gary John Norman/Getty

Pernahkah Anda bertanya-tanya mengapa rambut Anda berubah menjadi abu-abu seiring bertambahnya usia? Sebuah tim peneliti mengatakan telah mengidentifikasi akar penyebab sel punca yang terperangkap – dan itu berarti tip baru untuk secara alami menangkal uban dari surai pria. Dia bisa datang segera.

Semuanya dimulai dengan Suatu jenis sel punca yang disebut melanositjuga dikenal sebagai McSCs, kata studi tersebutDan yang dipublikasikan di jurnal tersebut alam minggu ini.

tim peneliti dari Universitas New York Fakultas Kedokteran Grossman Dia sudah terbiasa dengan melanosit. Ini adalah mekanisme utama yang menghasilkan pigmen melanin, dan memberi warna pada kulit dan mata Anda.

Melanin ini adalah kunci warna rambut. CSC menjelajahi folikel rambut Anda, di mana mereka menerima sinyal protein yang memberi tahu mereka kapan harus menjadi sel dewasa. Sel-sel dewasa mengeluarkan pigmen dan mendapatkan warna rambut Anda.

Namun selama penelitian ini, para peneliti mengetahui bahwa CSC benar-benar bergerak di antara bagian mikroskopis folikel rambut Anda. Setiap kompartemen MSSC dapat mengeluarkan sinyal protein yang sedikit berbeda, memungkinkan sel berfluktuasi di antara tingkat kematangan yang berbeda. Ini sangat berbeda dari cara kerja sel punca lainnya – yaitu, dewasa sampai mati.

READ  Helikopter Mars pulang setelah 63 hari hening • Rekor

Tingkat pematangan unik MSSC meningkat seiring bertambahnya usia. Saat rambut Anda tumbuh dan rontok dalam siklus, lebih banyak McSC yang tersangkut di bagian tertentu yang disebut tonjolan folikel rambut.

Pembengkakan folikel tidak menandakan sel punca berserabut untuk matang, juga tidak mengembalikan sel punca samar ke ruang di mana mereka akan matang. Sel-sel yang macet memungkinkan rambut untuk terus tumbuh, tetapi rambut tidak diberikan dosis pigmennya. Akibatnya, menjadi abu-abu.

Untuk membuktikan konsep ini, tim peneliti menghasilkan tikus berwarna garam dan merica dengan berulang kali mencabut helai rambutnya selama dua tahun.

Mereka menemukan bahwa jumlah GC yang stabil di tonjolan folikel meningkat dari 15 persen menjadi hampir 50 persen. Tetapi pada rambut yang lebih muda, yang belum dicabut, sel punca bawaan terus bergerak di sekitar kompartemen yang berbeda, mengambil sinyal protein dan terus-menerus menghasilkan pigmen coklat yang kaya.

Agar jelas, sel MCS bukan satu-satunya faktor yang menentukan kapan munculnya uban. Dr Gina Lister, seorang dokter kulit dan profesor di University of California, San Francisco, mengatakan kepada NPR gelombang pendek Podcast mencatat bahwa ada banyak faktor di balik penuaan yang berperan.

“Beberapa orang percaya bahwa paparan sinar matahari dapat merusak sel pigmen mereka dengan satu atau lain cara,” katanya. Hormon juga berperan. Lalu ada stres, genetika, dan kondisi medis tertentu yang dapat menghilangkan warna rambut yang paling kaya.

READ  SpaceX Falcon 9 diluncurkan untuk ke-16 kalinya

Secara keseluruhan, 74% orang berusia antara 45 dan 65 memiliki setidaknya beberapa benang perak, menurut Penelitian dari National Institutes of Health.

Jika Anda berada di kamp itu dan merasa tidak enak karenanya, studi baru ini mungkin menimbulkan kegembiraan: Memindahkan sel punca samar ke lokasi yang benar dapat mencegah uban, kata para peneliti.

Dan siapa pun yang mencemooh kesombongan meremas benang perak juga bisa bersukacita: Studi seperti ini juga, kata peneliti seperti ini membuat kita selangkah lebih dekat ke penyembuhan kanker. (dengan serius.)

kata Mayumi Ito, seorang profesor di NYU Langone Health dan seorang peneliti terkemuka di bidang kutu buku.

“Ketika sistem pengaturan sel punca menjadi kacau, kita akan menghadapi banyak masalah kesehatan termasuk kanker,” katanya kepada NPR. “Sistem sel punca melanosit berguna untuk memahami masalah luas ini dalam ilmu kedokteran, karena malfungsi sistem sangat jelas.”