SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Representational image of a shark

Virus berusia 15.000 tahun ditemukan di China dan usus hiu unik yang bertindak seperti katup Tesla

Gambar representatif dari hiu | Wikimedia Commons

ukuran huruf:

New Delhi: Sebuah tim ilmuwan telah menemukan virus yang berusia hampir 15.000 tahun dalam dua sampel es yang diambil dari Dataran Tinggi Tibet di China, yang sebagian besar tidak seperti virus yang ada di katalog sejauh ini.

Dalam studi ini, para ilmuwan juga menemukan cara baru untuk menganalisis mikroba dan virus dalam es tanpa mencemarinya. Temuan ini dapat membantu para ilmuwan memahami bagaimana virus berevolusi selama berabad-abad.

Gletser ini terbentuk secara bertahap, dan bersama dengan debu dan gas, banyak virus juga disimpan di es. Inti es seperti kapsul waktu yang digunakan para ilmuwan untuk lebih memahami tentang perubahan iklim, mikroba, virus, dan gas sepanjang sejarah.

Para peneliti menganalisis sampel inti es yang diambil pada 2015 dari Julia Peak di China barat, yang dikumpulkan dari ketinggian hampir 22.000 kaki di atas permukaan laut.

Para peneliti menentukan bahwa es itu berusia sekitar 15.000 tahun, menggunakan kombinasi teknik tradisional dan baru hingga saat ini untuk inti es.

Tim menemukan kode genetik untuk 33 virus jantung. Sementara empat di antaranya telah diidentifikasi oleh komunitas ilmiah, setidaknya 28 di antaranya baru.

Rupanya sekitar setengah dari mereka selamat karena es, bukan. Ini berarti bahwa virus tumbuh subur di lingkungan yang keras.

Analisis juga menunjukkan bahwa virus kemungkinan berasal dari tanah atau tumbuhan, bukan dari hewan atau manusia, berdasarkan lingkungan dan database virus yang diketahui. Baca lebih lajut disini.


Baca juga: Para ilmuwan menemukan mumi domba berusia 1.600 tahun, dan seismograf dapat melacak gajah yang berkeliaran


Pemindaian 3D mengungkapkan bahwa hiu memiliki usus spiral

Untuk pertama kalinya, para peneliti telah menghasilkan serangkaian pemindaian 3D resolusi tinggi dari usus hampir tiga puluh spesies hiu. Gambar menunjukkan bahwa hiu memiliki usus spiral yang unik.

Para peneliti telah mengembangkan cara baru untuk memindai dan mempelajari jaringan secara digital tanpa perlu memotongnya.

READ  10 kematian baru dan 2.600 kasus positif baru - batas waktu

Para peneliti terutama menggunakan pemindai computerized tomography (CT) untuk membuat gambar 3-D dari usus hiu, yang berasal dari spesimen yang disimpan di Natural History Museum di Los Angeles, di AS.

Perangkat ini bekerja seperti pemindai CT standar yang digunakan di rumah sakit. Serangkaian gambar sinar-X diambil dari sudut yang berbeda, yang digabungkan menggunakan pemrosesan komputer untuk membuat gambar 3D.

Hal ini memungkinkan peneliti untuk melihat seluk-beluk usus hiu tanpa harus membedah atau mengganggunya.

Pemindaian menunjukkan bahwa organ berbentuk spiral ini memperlambat pergerakan makanan ke bawah melalui usus, mengandalkan gravitasi serta kontraksi ritmik otot polos di usus.

Fungsinya mirip dengan katup satu arah yang dirancang lebih dari seabad yang lalu oleh Nikola Tesla, seorang penemu Amerika Serbia, yang memungkinkan cairan mengalir dalam satu arah tanpa aliran balik atau bantuan bagian yang bergerak. Baca lebih lajut disini.

Jet dari lubang hitam supermasif telah terdeteksi untuk pertama kalinya

Sebuah tim ilmuwan internasional telah berhasil menangkap gambar galaksi radio terdekat, jantung Centaurus A, dengan detail yang belum pernah terjadi sebelumnya. Galaksi radio sangat bercahaya pada panjang gelombang radio.

Gambar-gambar itu mengungkapkan lokasi lubang hitam supermasif, yang massanya 55 juta matahari, di pusat galaksi dan sebuah jet raksasa dikeluarkan darinya.

Lubang hitam supermasif di pusat galaksi seperti Centaurus A memakan gas dan debu yang tertarik oleh gravitasinya yang sangat besar. Proses ini melepaskan sejumlah besar energi, yang membuat galaksi “aktif” dan sebagian besar materi yang terletak di dekat tepi lubang hitam jatuh ke dalamnya.

Namun, beberapa partikel di sekitarnya lolos beberapa saat sebelum diambil dan meledak jauh ke luar angkasa. Beginilah cara jet dilahirkan – salah satu fitur galaksi yang paling misterius dan bersemangat.

Gambar yang diambil oleh Kolaborasi Event Horizon Telescope (EHT), yang mengambil gambar pertama lubang hitam di galaksi Messier 87 pada 2019, menantang teori terkini tentang pembentukan jet ini.

READ  Haruskah Anda khawatir tentang asteroid "berpotensi berbahaya" yang melewati Bumi hari ini?

Pada panjang gelombang radio, Centaurus A muncul sebagai salah satu objek terbesar dan paling terang di langit malam. Setelah diidentifikasi sebagai salah satu sumber radio ekstragalaksi pertama yang diketahui pada tahun 1949, Centaurus A telah dipelajari secara ekstensif.

Gambar-gambar baru memungkinkan para ilmuwan untuk mempelajari jet radio ekstragalaksi pada skala yang lebih kecil dari jarak yang ditempuh cahaya dalam sehari.

Dibandingkan dengan semua pengamatan resolusi tinggi sebelumnya, jet yang diluncurkan di Centaurus A dicitrakan pada frekuensi sepuluh kali lebih tinggi dan pada resolusi 16 kali lebih tinggi. Baca lebih lajut disini.


Baca juga: Bagaimana iklim mengubah ukuran tubuh kita dan mengapa otak kita menyusutتقلص


Peluncuran modul laboratorium luar angkasa multiguna di Rusia

Modul laboratorium multiguna Rusia, yang terbesar dari negara itu, berhasil diluncurkan oleh badan antariksa Rusia Roscosmos minggu ini.

Dijuluki Modul Penelitian Serbaguna Rusia (MLM), juga dikenal sebagai Nauka, unit ini diluncurkan di atas roket Proton-M dari Baikonur Cosmodrome Rusia di Kazakhstan pada 21 Juli.

Unit akan melakukan perjalanan selama delapan hari untuk mencapai pelabuhan dok Stasiun Luar Angkasa Internasional. Docking dijadwalkan pada 29 Juli.

Pada tahun 2004, Roscosmos mengatakan bahwa Nauka akan siap diluncurkan pada tahun 2007, tetapi peluncurannya berulang kali tertunda.

Unit ini didedikasikan untuk mengimplementasikan program yang terkait dengan penelitian dan eksperimen terapan. Dengan unit ini, bagian Rusia dari ISS akan menerima ruang tambahan untuk melengkapi tempat kerja, menyimpan kargo, dan menampung peralatan untuk mengisi air dan oksigen.

Unit Nauka akan menyediakan toilet kedua untuk kosmonot Rusia, dan ruang untuk anggota ketiga kru. Ini juga akan menggunakan European Robotic Arm (ERA) yang akan membantu melakukan beberapa operasi tanpa spacewalking. Baca lebih lajut disini.

Para ilmuwan telah menemukan fosil seukuran jari dari makhluk berusia 308 juta tahun

Para ilmuwan telah menemukan fosil seukuran jari dari makhluk purba yang dikenal sebagai mikrosaur, berusia lebih dari 308 juta tahun, jauh sebelum dinosaurus muncul di Bumi.

READ  Senator Rand Paul: 'Mungkin', COVID lolos dari lab Wuhan

Microsaurs hidup selama apa yang dikenal sebagai periode Karbon ketika amniotes – nenek moyang mamalia dan reptil modern – pertama kali muncul.

Fosil itu ditemukan di Amerika Serikat dan memiliki tubuh seperti ular, yang menginspirasi para peneliti untuk menamai spesies tersebut dengan Jörmungander, seekor ular laut raksasa dari mitologi Nordik yang bertarung dengan banteng.

Namun, tidak seperti Jörmungandr, yang telah tumbuh begitu besar sehingga mampu menjebak tanah dan meraih ekornya, Microsaurus hanya memiliki panjang sekitar lima sentimeter. Hewan itu memiliki empat kaki kekar dan pendek.

Fosil yang ditemukan para peneliti juga mengandung kulit binatang, yang sangat langka untuk sebuah fosil.

Bertentangan dengan pengetahuan sebelumnya tentang mikrosaur, yang diklasifikasikan sebagai amfibi, tim menemukan bahwa Jürmengander memiliki sisik. Penemuan ini diharapkan dapat memberikan kontribusi teori tentang asal usul kehidupan di Bumi. Baca lebih lajut disini.

(Diedit oleh Rachel John)


Baca juga: Eksperimen pengeditan gen dilakukan di luar angkasa untuk pertama kalinya, membuka jalan bagi penelitian penting للبحث


Berlangganan saluran kami di Youtube & kabel

Mengapa media berita dalam krisis dan bagaimana Anda dapat memperbaikinya

India membutuhkan pers yang bebas, adil, tidak terhubung dan lebih skeptis pada saat menghadapi berbagai krisis.

Tetapi media berada dalam krisisnya sendiri. Ada PHK brutal dan pemotongan upah. Jurnalisme terbaik semakin berkurang, menghasilkan adegan prime-time yang kasar.

ThePrint memiliki reporter, kolumnis, dan editor muda terbaik yang bekerja untuknya. Mempertahankan jurnalisme dengan kualitas ini membutuhkan orang-orang yang cerdas dan bijaksana seperti Anda untuk membayarnya. Apakah Anda tinggal di India atau di luar negeri, Anda dapat melakukannya disini.

dukung pers kami