SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Antartika baru saja mencapai rekor terendah dalam hal jumlah es laut

Tingkat es laut di sekitar Antartika berada pada rekor terendah – dan dengan selisih yang lebar – seiring dengan berakhirnya musim dingin, menurut Pusat Data Salju dan Es Nasional (NSIDC). Tonggak penting ini menambah kekhawatiran bahwa es laut Antartika mungkin mengalami penurunan akibat perubahan iklim.

“Ada kekhawatiran bahwa ini mungkin merupakan awal dari tren penurunan es laut Antartika dalam jangka panjang, mengingat lautan sedang memanas secara global dan percampuran air hangat di lapisan kutub Samudra Selatan dapat terus berlanjut,” demikian pengumuman NSIDC. Dirilis pada hari Senin.

Es laut tumbuh di sekitar wilayah kutub dan mencair seiring musim. Di Antartika, es laut biasanya mencapai cakupan minimumnya pada akhir musim panas Belahan Bumi Selatan sekitar bulan Februari. Mencapai batas maksimumnya pada akhir musim dingin pada pertengahan hingga akhir September. Februari lalu, para ilmuwan melaporkan bahwa es laut yang mengapung di Antartika mencapai titik terendah sepanjang masa pada akhir musim panas, dan pertumbuhan es laut terus melambat selama musim dingin.

Tahun ini, Antartika mencapai cakupan tahunan maksimumnya pada 10 September, sekitar 13 hari lebih awal dari rata-rata. Pada saat itu, luas tutupan es tahunan berada pada rekor terendah yaitu 6,55 juta mil persegi, 398.000 mil persegi lebih kecil dari rekor terendah sebelumnya pada tahun 1986.

“Ini sangat rendah,” kata Twyla Moon, ahli glasiologi di NSIDC. “Kami memiliki nilai minimum yang sangat rendah dan belum ada kemampuan untuk pulih ke kisaran yang lebih tinggi sebelumnya selama musim gugur di Antartika dan musim dingin di Antartika. “Kami mulai melihat dampaknya sepanjang tahun.”

READ  Ilmuwan Melakukan 'Percakapan' 20 Menit dengan Paus Bungkuk • Earth.com

Es laut di sekitar wilayah kutub berperan penting dalam melindungi lapisan es di sekitarnya. Berkurangnya es laut berarti berkurangnya sinar matahari yang dipantulkan kembali ke luar angkasa, menyebabkan suhu air semakin meningkat dan mengganggu kestabilan es dan gletser di sekitarnya. Garis pantai juga lebih rentan dengan berkurangnya es laut, sehingga menghilangkan penghalang yang dapat membantu melindungi lapisan es atau lapisan es yang mencair.

Para ilmuwan telah lama menyaksikan berkurangnya es laut dan dampaknya di Arktik. Dalam pengumuman terpisah pada hari Senin, NSIDC mengatakan luas es laut Arktik pada akhir musim panas ini berada pada titik maksimumnya. Keenam terbawah dalam hampir 45 tahun pencatatan satelit – menambah tren yang mengkhawatirkan bahwa dalam 17 tahun terakhir terdapat rekor tingkat terendah es laut musim panas di Arktik.

Tren penurunan es laut di Antartika sudah lebih jelas, namun para ilmuwan kini yakin bahwa benua tersebut sedang mencapai titik kritis seperti di Arktik. Hanya dalam tujuh tahun, Antartika telah mengalami tiga kali musim panas dengan lapisan es rendah. A Studi ini dipublikasikan Pada tanggal 13 September, dia mengatakan bahwa catatan-catatan ini menunjukkan bahwa “proses mendasar yang mengendalikan tutupan es laut Antartika mungkin telah berubah.”

“Sekarang kita juga melihat hilangnya es laut, karena es yang terbentuk di permukaan laut tampaknya dipengaruhi oleh kenaikan suhu laut dan mungkin juga oleh proses lain,” kata Moon. “Saat ini kita mungkin melihat rezim yang sangat berbeda yang mempengaruhi es laut Antartika di semua musim.”

Moon mengatakan Antartika juga telah menunjukkan responsnya terhadap perubahan iklim dengan cara lain. Antartika dan Arktik mengalami pemanasan lebih cepat dibandingkan rata-rata global. Meningkatnya suhu laut di seluruh benua telah menyebabkan pencairan es yang signifikan di sekitar lapisan es, termasuk mengganggu kestabilan Gletser Thwaites, yang kira-kira seukuran Florida dan berkontribusi terhadap kenaikan permukaan laut global sebesar 4% setiap tahunnya. Moon mengatakan perubahan dalam cara pergerakan lautan dan atmosfer menjadi lebih jelas.

READ  Kita sekarang tahu mengapa jet lubang hitam memancarkan radiasi energi tinggi

“Ini bukan berita bagus,” kata Jill Whiteman, pakar risiko global dari perubahan iklim kutub dan profesor keberlanjutan di Universitas Exeter. “Es di kutub adalah salah satu asuransi terbesar di dunia terhadap perubahan iklim yang tidak terkendali, dan kita dapat melihat bahwa es di laut utara dan selatan sedang menghadapi masalah dan peringatan sudah mulai terdengar.”