SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Awan puing raksasa terlihat oleh teleskop NASA setelah tabrakan benda langit

Awan puing raksasa terlihat oleh teleskop NASA setelah tabrakan benda langit

Para astronom memiliki kesempatan untuk mengamati awan puing-puing seukuran bintang dari tabrakan seperti itu saat melintas di depan bintang terdekat dan menghalangi sebagian cahayanya. Peredupan cahaya bintang sementara ini, yang dikenal sebagai transit, sering menjadi metode yang digunakan untuk mendeteksi keberadaan planet ekstrasurya di sekitar bintang di luar tata surya kita. Tapi kali ini, pengamatan mengungkapkan bukti tabrakan antara dua benda langit yang berpotensi seukuran asteroid raksasa atau planet kecil, kata para ilmuwan.

Sebuah tim astronom mulai secara rutin mengamati HD 166191, bintang berusia 10 juta tahun yang mirip dengan matahari kita yang terletak 388 tahun cahaya jauhnya. Pada tahun 2015. Secara astrologi, ia masih bintang yang cukup muda—mengingat Matahari kita berusia 4,6 miliar tahun. Pada usia ini, planet-planet kecil sering terbentuk di sekitar bintang. Massa debu yang tersisa dari pembentukan bintang dan mengorbit di sekitarnya berubah menjadi benda berbatu, tidak seperti asteroid yang ditinggalkan oleh pembentukan tata surya kita. Planet-planet kecil di sekitar bintang lain dapat mengakumulasi materi dan bertambah besar, akhirnya berubah menjadi planet.

Gas, yang penting untuk pembentukan bintang, tersebar dari waktu ke waktu di antara planet-planet kecil – sehingga objek-objek ini berisiko lebih tinggi untuk bertabrakan satu sama lain.

Tim peneliti adalah Mereka menganggap bahwa mereka mungkin dapat menyaksikan peristiwa seperti itu jika mereka terus memantau HD 166191. Menggunakan Teleskop Luar Angkasa Spitzerpara astronom melakukan lebih dari 100 pengamatan bintang antara 2015 dan 2019 (Spitzer dihentikan pada awal 2020).

Puing-puing memberikan petunjuk tentang pembentukan planet

Planet-planet kecil terlalu kecil untuk dilihat dengan teleskop, tetapi ketika mereka bertabrakan satu sama lain, awan debu cukup besar sehingga mereka dapat diamati.

READ  Peningkatan 40% dalam kasus COVID telah dilaporkan di Los Angeles County

Berdasarkan data yang dapat diamati, para peneliti awalnya percaya bahwa awan puing telah menjadi sangat memanjang sehingga menempati area sekitar tiga kali ukuran bintang – ini adalah perkiraan minimal. Tetapi pengamatan inframerah Spitzer hanya melihat sebagian kecil dari awan yang melintas di depan bintang, sementara seluruh awan puing membentang di area yang berukuran ratusan kali ukuran bintang.

Untuk menciptakan awan sebesar itu, tabrakan itu kemungkinan disebabkan oleh dua objek yang ukurannya mirip dengan Vesta, sebuah asteroid raksasa dengan lebar 330 mil (530 kilometer) kira-kira seukuran planet kerdil. Di sabuk asteroid utama yang terletak di antara Mars dan Jupiter di tata surya kita, digabungkan menjadi satu.

Ketika dua benda langit ini bertabrakan, mereka menghasilkan cukup panas dan energi untuk menguapkan beberapa puing. Bagian dari tabrakan ini kemungkinan menabrak benda-benda kecil lainnya yang mengorbit HD 166191, berkontribusi pada awan debu yang dilihat Spitzer.

“Dengan melihat cakram puing berdebu di sekitar bintang muda, pada dasarnya kita dapat melihat ke masa lalu dan melihat proses yang mungkin telah membentuk tata surya kita,” kata pemimpin penulis studi Kate Su, seorang profesor riset di Steward Observatory Universitas Arizona. sebuah izin. “Dalam mempelajari tentang hasil tabrakan dalam sistem ini, kita mungkin juga mendapatkan ide yang lebih baik tentang seberapa sering planet berbatu terbentuk di sekitar bintang lain.”

Saksi mata pertama yang menyaksikan setelah tabrakan

Pada pertengahan 2018, kecerahan HD 166191 telah meningkat, yang menunjukkan aktivitas. Spitzer, yang melihat cahaya inframerah yang tidak terlihat oleh mata manusia, mendeteksi awan puing saat bergerak di depan bintang. Pengamatan ini dibandingkan dengan yang ditangkap dalam cahaya tampak oleh teleskop berbasis darat, yang mengungkapkan ukuran dan bentuk awan serta kecepatan evolusinya. Teleskop berbasis darat juga menyaksikan peristiwa serupa sekitar 142 hari yang lalu, selama periode ketika ada jeda dalam pengamatan Spitzer.

READ  Peluncuran NASA dan Boeing Starliner ke ISS ditangguhkan saat penyelidikan pesawat ruang angkasa berlanjut

“Untuk pertama kalinya, kami menangkap cahaya inframerah debu dan kabut yang masuk saat awan melintas di depan bintang,” kata rekan penulis studi Everett Schlowin, profesor peneliti di Steward Observatory Universitas Arizona. sebuah izin.

Upaya Spitzer sebelumnya untuk melihat tabrakan di sekitar bintang muda belum mengungkapkan banyak detail. Catatan baru telah diposting minggu lalu di Jurnal Astrofisika.

“Tidak ada pengganti untuk menjadi saksi mata sebuah peristiwa,” kata rekan penulis studi George Rick, profesor astronomi dan ilmu planet di Regents University. Steward Observatory, University of Arizona, dalam sebuah pernyataan. “Semua kasus Spitzer yang dilaporkan sebelumnya belum terselesaikan, dengan hanya hipotesis teoretis tentang bentuk peristiwa sebenarnya dan awan puing.”

Saat para peneliti melanjutkan pengamatan mereka, mereka menyaksikan awan puing mengembang dan menjadi lebih transparan saat debu menyebar dengan cepat.

Awan tidak lagi terlihat pada tahun 2019. Namun, ada dua kali jumlah debu di sistem dibandingkan dengan Spitzer mencatat sebelum tabrakan.

Tim peneliti terus mengamati bintang menggunakan observatorium inframerah lainnya dan mengantisipasi pengamatan baru dari jenis tabrakan menggunakan Teleskop Luar Angkasa James Webb yang baru diluncurkan.