SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ada lebih dari 600 mayat di sekolah anak-anak pribumi

Di Kanada Pemimpin kelompok adat mengatakan penyelidik menemukan lebih dari 600 kuburan tak dikenal, di tempat sekolah asrama dulu. Anak-anak AboriginPenemuan ini ditambahkan ke laporan 215 mayat yang ditemukan di Sekolah lain.

Foto: Getty Images

Mayat-mayat itu ditemukan di Marieval Indian Boarding School, tempat Cowessess Indian Nation sekarang berada, sekitar 135 kilometer sebelah timur dari Regina, ibukota Saskatchewan. Pesantren ini beroperasi dari tahun 1899 hingga 1997.

“Pencarian dilakukan oleh radar penembus bawah tanah, yang menghasilkan 751 ‘tembak’, yang berarti setidaknya ada 600 mayat terkubur di daerah itu,” kata kepala Kozes, Cadmus Delorme. Operator radar mengatakan hasil mereka memiliki margin kesalahan 10%.

“Kami ingin memastikan ketika kami menceritakan kisah kami bahwa kami tidak melebih-lebihkan angkanya,” kata Delorme. “Maksudku lebih dari 600, hanya untuk amannya.” Dia menjelaskan bahwa penelitian sedang berlangsung dan tim khusus akan menilai serangan radar dan memverifikasi jumlahnya dalam beberapa minggu mendatang.

Kepala koises juga mengatakan bahwa kuburan tersebut memiliki batu nisan, tetapi Gereja Katolik yang mengelola sekolah tersebut telah memindahkannya.

Kanada

Foto: Getty Images

Dalam sebuah tweet, Perdana Menteri mengatakan Kanada Justin Trudeau mengatakan dia “sangat sedih” dengan penemuan terbaru. “Hati saya hancur untuk bangsa Cowessess India setelah penemuan anak-anak India yang dimakamkan di bekas sekolah asrama Marieval,” kata Trudeau. “Kami akan mengatakan yang sebenarnya tentang keluhan ini,” tambahnya.

Sementara itu, Perdana Menteri Saskatchewan Scott Moe telah mengindikasikan bahwa seluruh provinsi berduka atas penemuan kuburan tersebut.

Uskup Agung Regina Don Boleyn menulis dan menerbitkan a kertas Ditujukan kepada Indian Nation Cowessess di situs web Keuskupan.

Uskup Agung Pauline menulis: “Berita itu luar biasa dan saya hanya bisa membayangkan rasa sakit dan gelombang emosi yang Anda dan orang-orang Anda rasakan saat ini.”

READ  Vaksin Sputnik V dapat disetujui pada akhir 2021

“Saya tahu permintaan maaf tampak seperti langkah yang sangat kecil karena beban penderitaan masa lalu terungkap, tetapi saya menawarkan permintaan maaf ini sekali lagi, dan saya berjanji untuk melakukan segala daya kami untuk mengubah permintaan maaf ini menjadi tindakan nyata yang penting, seperti membantu untuk mengakses informasi yang akan membantu memberikan nama dan informasi tentang siapa Dia dikuburkan di kuburan tak dikenal itu.”