SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kontroversi Kehadiran Rusia di Parade Militer di Meksiko – DW – 18/09/2023

Kontroversi Kehadiran Rusia di Parade Militer di Meksiko – DW – 18/09/2023

Presiden Meksiko Andres Manuel Lopez Obrador tidak memahami keributan seputar partisipasi kontingen Rusia dalam parade militer Hari Kemerdekaan. “Mereka menciptakan sebuah skandal. Ini menarik perhatian saya karena mereka juga datang dari Tiongkok dan tidak banyak skandalnya, semuanya dari Rusia. Semua pemerintah yang memiliki hubungan dengan Meksiko diundang, dan ini selalu terjadi,” kata AMLO dalam sebuah pernyataan. pidatonya. Konferensi pagi.

Namun Rusia menjadi pusat kontroversi karena perang yang dilancarkannya melawan Ukraina. Duta Besar Ukraina untuk Meksiko secara terbuka mengungkapkan ketidaknyamanannya dengan sangat tegas: ia menyatakan bahwa parade tersebut “dinodai oleh partisipasi resimen Rusia: sepatu bot dan tangan penjahat perang mereka berlumuran darah.”

“Di tingkat militer, tidak ada prinsip yang dilanggar. Namun, di tingkat diplomatik, hal ini penting,” yakin Fernanda Cardoso Caballero, lulusan Hubungan Internasional dan profesor administrasi publik di Sekolah Pascasarjana Transformasi Publik dan Teknologi Monterrey. Karena Meksiko telah menunjukkan kebijakan netralitas terhadap Ukraina dan Rusia, dan telah menerima partisipasi Rusia dalam tawaran tersebut, hal ini sedikit memberi keseimbangan pada Rusia.

Kebijakan luar negeri Meksiko

Pemerintahan Lopez Obrador mengutuk invasi Rusia ke Ukraina, namun belum ikut menerapkan sanksi internasional terhadap Moskow. Meksiko menunjukkan sikap netralnya yang klasik. Faktanya, Rusia tampaknya tidak memainkan peran sentral dalam kebijakan internasionalnya. “Kebijakan luar negeri Meksiko dalam lima tahun terakhir terfokus pada Amerika Serikat, dan sampai batas tertentu pada Amerika Tengah, karena masalah migran, dan sedikit pada Kuba,” kata Yesco Quiroga, perwakilan dari Friedrich Ebert Foundation di Ciudad. Meksiko. , kepada DW.

Namun, bukan hanya kehadiran delegasi Rusia di parade militer tersebut – di antara delegasi beberapa negara lain – yang menarik perhatian. “Nikaragua, Venezuela, dan Tiongkok juga berpartisipasi, negara-negara yang mungkin bukan negara paling demokratis atau paling diawasi secara internasional saat ini,” kata Fernanda Cardoso kepada DW. Dalam konteks ini, ingatlah doktrin Meksiko yang tidak mengakui rezim yang dihasilkan dari pemilu yang ambigu. Mengingat hal ini, ia menunjukkan bahwa “banyak kesalahan yang dilakukan dalam parade militer ini.”

READ  Covid19. Ilmuwan menemukan kelemahan untuk tidak bereproduksi
Para siswa dari Akademi Miltar berparade di Meksiko.Foto: Fernando Llano/Foto AP/Aliansi Foto

Analis tersebut mengaitkan kecenderungan Meksiko yang lebih besar terhadap negara-negara seperti Tiongkok dan Rusia, dan terhadap sayap kiri di Amerika Latin, dengan niat “untuk menunjukkan bahwa kita mampu menjadi lebih independen dari kepentingan Amerika di Meksiko.” Namun dia menekankan hal ini “secara praktis”. Pada tingkat tertentu, kenyataannya Amerika Serikat adalah mitra dagang utama kami, dan Meksiko merespons insentif ekonomi yang ditentukan oleh perekonomian Amerika.

Amunisi pemilu

Bagaimanapun, Andrés Manuel López Obrador menegaskan bahwa undangan parade adalah urusan Sekretariat Pertahanan Nasional (SEDENA), dan tidak ada hal baru. Namun menjelang pemilu, oposisi Meksiko menemukan amunisi untuk menyerang pemerintah.

Jochitl Gálvez, kandidat dari oposisi Broad Front untuk kursi kepresidenan, mengkritik keras presiden: “Dia tidak mengundang perwakilan dari legislatif dan yudikatif, tetapi dia mengundang personel militer dari pemerintahan otoriter. Dia telah menjelaskan bahwa partainya dan mengatakan di jejaring sosial: ‘Teman adalah diktator, bukan demokrat.’ Ketua Partai Revolusioner Institusional, Alejandro Moreno, menggambarkan undangan pemerintah kepada tentara Rusia sebagai “penghinaan dan kesalahan besar.” Ia menambahkan bahwa “membuka pintu bagi mereka sama saja dengan mendukung tindakan invasif mereka.”

Fernanda Cardoso percaya bahwa tanggapan diplomatik Ukraina adalah penting, dan pemerintah harus menanggapinya melalui saluran diplomatik. Namun ia menekankan bahwa “karena situasi politik yang kita alami di negara ini, situasi ini dianggap sebagai slogan oleh oposisi Morena (partai yang berkuasa). Inilah yang membuat situasi semakin memanas; hal ini terkait dengan menuju krisis.” Perspektif politiknya berada pada tingkat internal dan sayangnya tidak berada dalam kerangka diplomatik.”

(c. hal.)