SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pidato oleh Zelensky, Alberto Fernandez, Bukele, Petro, Biden dan lainnya

Pidato oleh Zelensky, Alberto Fernandez, Bukele, Petro, Biden dan lainnya

Lula da Silva menyoroti krisis iklim dan kesenjangan di PBB: “Amazon berbicara sendiri”

Presiden Luiz Inacio Lula da Silva di PBB pada 19 September 2023. Kredit: Richard Drew/AP

Presiden Brasil, Luiz Inacio Lula da Silva, menyoroti kesenjangan dan krisis iklim dalam pidatonya saat membuka debat umum tahunan PBB di New York pada hari Selasa. Dalam pidatonya, Presiden menyampaikan penyesalannya karena komunitas internasional telah “tertidur” dalam menjalankan tanggung jawabnya untuk memperhatikan masyarakat miskin di dunia.

“Kita harus mengatasi pengunduran diri yang membuat kita menerima ketidakadilan sebesar ini sebagai fenomena alam,” kata Lula. Dia menekankan bahwa “kurangnya kemauan politik di antara mereka yang memerintah dunia untuk mengatasi kesenjangan.”

Dalam penampilan pertamanya di KTT dunia sejak kembali menjabat awal tahun ini setelah lebih dari satu dekade tidak berkuasa, Lula juga mempromosikan tatanan geopolitik baru yang dapat menantang dominasi ekonomi global Barat, dan mendorong lebih banyak dialog mengenai perang pada tahun 2011. .Ukraina.

Sejak kembali menjadi presiden Brasil, Lula dengan cepat memposisikan dirinya sebagai pemimpin iklim yang progresif dan pemimpin global dalam isu ini, sehingga tingkat deforestasi Amazon pada musim panas ini mencapai tingkat terendah dalam enam tahun terakhir, sebuah angka yang luar biasa setelah kebijakan pendahulunya yang merusak lingkungan. . . Jair Bolsonaro.

“Seluruh dunia selalu berbicara tentang Amazon. Sekarang Amazon berbicara sendiri,” katanya pada hari Selasa.

Lula mendesak negara-negara kaya untuk mencapai tujuan mereka terkait energi bersih dan pendanaan iklim internasional, dengan mengatakan bahwa rencana pendanaan sebesar $100 miliar sudah menjadi jumlah yang “tidak mencukupi”.

“Negara-negara kaya tumbuh berdasarkan model tingginya tingkat emisi gas yang berbahaya bagi perubahan iklim,” ujarnya. “Kami, negara-negara berkembang, tidak ingin mengulangi model ini. Di Brazil, kami sudah membuktikannya sekali dan kami akan membuktikan lagi bahwa model yang adil secara sosial dan ramah lingkungan adalah mungkin.”

READ  Bangsa Viking sudah ada di Amerika sebelum Christopher Columbus – ajari saya tentang sains

Namun, Lula mendapat kritik atas investasi pemerintahnya pada bahan bakar fosil, termasuk rencana proyek pengeboran lepas pantai.

Dalam sambutannya pada hari Selasa, Sekretaris Jenderal PBB António Guterres mencatat bahwa negara-negara G20, termasuk Brazil, bertanggung jawab atas 80% emisi gas rumah kaca.

“Mereka perlu menghentikan kecanduan mereka terhadap bahan bakar fosil,” kata Guterres.

Baca postingan selengkapnya di sini.