SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ada satu hal penting yang dapat kita semua lakukan untuk mencegah gejala Alzheimer: ScienceAlert

Ada satu hal penting yang dapat kita lakukan untuk mencegah gejala Alzheimer: ScienceAlert

Tidur nyenyak mungkin menjadi kunci untuk mencegah penurunan kesehatan otak secara perlahan yang suatu hari nanti dapat menyebabkan penyakit Alzheimer, bentuk paling umum dari demensia.

Berdasarkan penelitian mereka terhadap 62 orang lanjut usia yang sehat secara kognitif, para peneliti dari University of California (UC) Berkeley, Stanford University dan University of California, Irvine di AS menemukan bahwa individu dengan perubahan otak yang terkait dengan penyakit Alzheimer memiliki kinerja yang lebih baik dalam tes memori. fungsi Di mana mereka mendapatkan informasi lebih lanjut. tidur nyenyak.

Hal ini tidak bergantung pada pendidikan dan aktivitas fisik, dua faktor serta kontak sosial diketahui berkontribusi terhadap fleksibilitas kognitif di usia tua.

Mereka yang mengalami perubahan serupa terkait penyakit Alzheimer dan gagal mendapatkan tidur nyenyak dalam jumlah besar tidak menunjukkan hasil yang baik pada tes yang sama. Sebagai perbandingan, tidur hanya memberikan sedikit perbedaan bagi individu dengan simpanan darah rendah.

Secara keseluruhan, temuan yang diterbitkan pada bulan Mei tahun ini menunjukkan bahwa tidur yang cukup dapat membantu mendukung penurunan daya ingat yang dimulai ketika demensia mulai menyebar.

“Pikirkan tidur nyenyak sebagai sekoci yang menjaga ingatan tetap bertahan, dibandingkan terseret oleh beban penyakit Alzheimer.” Dia berkata Ahli saraf Universitas California (UC) Berkeley, Matthew Walker, penulis utama penelitian ini.

“Hal ini sangat menarik karena kita dapat melakukan sesuatu untuk mengatasinya. Ada cara untuk meningkatkan kualitas tidur, bahkan pada orang lanjut usia,” kata Walker. Menambahkan.

Gema dari studi baru Pencarian sebelumnya Yang menemukan adanya akumulasi protein beta amiloid di otak orang yang menderita gangguan tidur. Tapi kurang tidur adalah… Faktor risiko untuk Ini merupakan gejala penyakit Alzheimer sehingga sulit membedakan sebab dan akibat. Demikian pula, protein beta amiloid yang menggumpal mungkin hanya merupakan tanda penyakit Alzheimer, bukan akar penyebabnya.

READ  Gambar baru yang menakjubkan menunjukkan 'tanda cakar' raksasa di Mars

Namun, kadar protein beta amiloid biasanya digunakan sebagai tanda penyakit Alzheimer, karena penelitian menunjukkan bahwa protein tersebut – dan protein lain yang disebut tau – dapat mulai menyumbat sel-sel otak beberapa dekade sebelum gejala penyakit tersebut muncul.

Penelitian sebelumnya oleh kelompok Walker menemukan bahwa tingkat signifikan beta amiloid yang terakumulasi di otak orang lanjut usia dapat mengganggu tidur nyenyak – juga dikenal sebagai tidur gelombang lambat non-REM – dan Gangguan fungsi memori.

Namun beberapa orang tampaknya menghindari penurunan yang disebabkan oleh penyakit Alzheimer, bahkan ketika kadar protein beta amiloid relatif tinggi. Untuk mengetahui alasannya, Walker dan rekan-rekannya memantau gelombang otak partisipan saat mereka tidur, lalu meminta mereka menyelesaikan tes memori keesokan harinya.

Di antara mereka yang pemindaian otaknya menunjukkan kadar beta-amiloid yang sama tinggi, tidur malam yang nyenyak tampaknya membuat perbedaan penting dalam fungsi kognitif. Efek ini hanya diamati ketika peneliti mengamati secara khusus NREM selama tidur gelombang lambat, dan bukan pada frekuensi gelombang tidur atau tahapan tidur lainnya.

Penelitian jangka panjang pada orang lanjut usia diperlukan untuk menguji apakah peningkatan tidur nyenyak selama beberapa tahun benar-benar dapat membantu menjaga fungsi kognitif seseorang pada saat itu, bahkan dengan peningkatan kadar beta amiloid.

Kini, penelitian ini menambah lusinan penelitian yang menunjukkan bahwa tidur bisa menjadi masalah Faktor risiko penyakit Alzheimer yang dapat dimodifikasiHal ini dapat mencegah perubahan molekuler dengan memberikan waktu pada otak untuk membersihkan limbah yang menumpuk di siang hari. Hal ini juga menunjukkan pentingnya kualitas tidur.

“Pada penyakit otak tingkat tertentu, Anda tidak akan mengalami gejala kognitif atau masalah memori.” Ahli saraf UC Berkeley dan penulis utama Zsófia Zavecz Dia berkata Dari hasil penelitian pada bulan Mei lalu.

READ  SpaceX menunda peluncuran 22 satelit Starlink dari California

Meskipun orang mungkin menunjukkan perubahan molekuler yang mengindikasikan perkembangan penyakit Alzheimer, Zavecz mengatakan temuan mereka menunjukkan bahwa faktor gaya hidup dapat membantu mencegah efek tersebut. “Salah satu faktornya adalah tidur, khususnya tidur nyenyak.” Dia berkata.

Penelitian tersebut, meskipun kecil, menunjukkan bahwa tidur nyenyak secara alami mungkin merupakan pilihan yang lebih baik daripada mengonsumsi obat tidur agar bisa tidur.

Penelitian terbaru menunjukkan bahwa pengguna obat tidur tampaknya memiliki kadar protein amiloid yang lebih rendah dalam cairan serebrospinal mereka, yang membersihkan otak di malam hari. Namun obat-obatan ini memiliki efek samping; Hal ini juga dapat menidurkan orang ke dalam tahap tidur dangkal dibandingkan tahap tidur nyenyak.

Sebagai gantinya, untuk menyiapkan diri Anda untuk tidur malam yang nyenyak, Zavic menyarankan untuk berhenti minum kopi di sore hari, berolahraga, menghindari screen time, dan mandi air panas sebelum tidur.

Saat Anda tidur, yakinlah, para ilmuwan bekerja keras untuk mencari tahu masalah kompleks penyakit Alzheimer, yang mempengaruhi jutaan orang di seluruh dunia.

Studi ini dipublikasikan di Pengobatan BMC.

Versi artikel ini pertama kali diterbitkan pada Mei 2023.