SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Teleskop Webb merekam jilatan api matahari di tata surya yang menakjubkan

Teleskop Webb merekam jilatan api matahari di tata surya yang menakjubkan

Para astronom memanfaatkan Teleskop Luar Angkasa James Webb – observatorium luar angkasa paling kuat yang pernah dibangun – untuk menjelajahi tata surya TRAPPIST-1 yang menakjubkan.

Terletak sekitar 40 tahun cahaya, tata surya ini berisi tujuh planet berbatu besar seukuran Bumi. Di dalamnya juga terdapat bintang katai merah (TRAPPIST-1), yang jauh lebih kecil tetapi lebih mudah berubah dibandingkan Matahari. Katai merah ini menembakkan ledakan energi dahsyat, yang disebut jilatan api matahari, ke tata surya yang jauh ini beberapa kali dalam sehari. Semburan api matahari serupa dari Matahari kita terjadi sebulan sekali.

Untuk benar-benar memahami planet-planet dalam sistem TRAPPIST, dan mengetahui apakah ada di antara mereka yang memiliki kondisi yang cocok untuk kehidupan, para ilmuwan planet perlu memahami jilatan api matahari ini. Dalam pencarian baru Dirilis secara daring Ini akan segera tersedia dalam publikasi yang ditinjau oleh rekan sejawat Jurnal AstrofisikaPara peneliti menggunakan Teleskop Webb untuk merekam empat ledakan matahari tersebut.

“Jika kita ingin mengetahui lebih banyak tentang exoplanet, sangat penting bagi kita untuk memahami bintang-bintangnya,” kata Ward Howard, penulis utama penelitian tersebut dan anggota Sagan NASA di Departemen Astrofisika dan Ilmu Planet di CU Boulder. penyataan.

Lihat juga:

Semburan api matahari melesat ke luar angkasa. Bagaimana Anda mengetahui jika ada masalah?

Empat jilatan api matahari terjadi hanya dalam waktu 27 jam. Lebih penting lagi, semburan cahaya yang intens ini dapat mengaburkan atau mengubah cahaya yang dideteksi oleh Teleskop Webb dari planet-planet TRAPPIST, dan ini merupakan masalah besar. Dari sudut pandang keberuntungan kita di luar angkasa, kita dapat melihat (dengan menggunakan teleskop yang canggih) planet-planet dari sistem TRAPPIST melintas di depan bintangnya saat mengorbit mengelilinginya. Teleskop Webb membawa instrumen (spektrograf) yang menganalisis seberapa jauh cahaya bintang melewati atmosfer planet asing, sehingga mengungkap spektrum warna yang dihasilkan dari komposisi atmosfer planet, seperti air, karbon dioksida, dan seterusnya.

READ  Panggilan penutup global mencapai supervisor Biden dengan kekhawatiran Delta, mendorong pembatasan virus untuk mencapai puncak

Dalam penelitian barunya, Howard dan timnya telah menemukan cara untuk menyaring cahaya dari jilatan api matahari yang sering terjadi dan mengganggu ini, yang pada akhirnya memberikan pandangan yang lebih jelas tentang dunia jauh di luar tata surya kita, yang disebut exoplanet.

“Setiap planet ini sungguh berharga.”

“Hanya ada beberapa sistem bintang di mana kita memiliki kesempatan untuk mencari atmosfer seperti ini,” jelas Howard. “Setiap planet ini sungguh berharga.”

Tiga dari tujuh planet sistem TRAPPIST Planet ini terletak di “zona layak huni” tata surya, yaitu wilayah beriklim sedang di ruang angkasa di mana air dapat terdapat di permukaan suatu benda. Ini adalah tempat yang sangat menarik bagi Webb untuk diselidiki lebih lanjut. Sejauh ini, para ilmuwan telah menggunakan Webb untuk menyelidiki atmosfer dua planet yang paling dekat dengan bintang katai merah (bukan di zona layak huni), namun Tidak ada bukti yang ditemukan Suasana yang penting atau layak huni.

Gambaran seorang seniman tentang tujuh planet dalam sistem TRAPPIST-1.
Sumber gambar: NASA/JPL-Caltech

Ilustrasi penampakan permukaan eksoplanet TRAPPIST-1f.

Ilustrasi penampakan permukaan eksoplanet TRAPPIST-1f.
Sumber gambar: NASA/JPL-Caltech

Namun seiring Webb mengamati planet-planet yang tersisa dalam sistem TRAPPIST dengan lebih cermat, model baru ini, yang memisahkan cahaya alami bintang dari jilatan api matahari yang intens, mungkin menjadi aset penting.

“Jika Anda tidak memperhitungkan flare, Anda dapat mendeteksi molekul di atmosfer yang sebenarnya tidak ada, atau jumlah materi di atmosfer salah,” kata Ward.

Nantikan penampakan yang akan terjadi di dunia TRAPPIST…

Kemampuan Teleskop Webb yang kuat

Teleskop Webb – sebuah kolaborasi ilmiah antara NASA, Badan Antariksa Eropa, dan Badan Antariksa Kanada – dirancang untuk mengintip alam semesta terdalam dan mengungkap wawasan baru tentang alam semesta awal. Namun penelitian ini juga mengamati planet-planet menarik di galaksi kita, serta planet dan bulan di tata surya kita.

READ  Otak burung meninggalkan dinosaurus lain

Ingin lebih banyak ilmu pengetahuan? Apakah berita teknologi dikirim langsung ke kotak masuk Anda? Mendaftarlah untuk buletin Kecepatan Cahaya Mashable Hari ini.

Inilah cara Webb mencapai prestasi tak tertandingi yang mungkin akan bertahan selama beberapa dekade:

– Cermin raksasa: Webb Mirror, yang menangkap cahaya, lebarnya lebih dari 21 kaki. Ini dua setengah kali lebih besar dari cermin Teleskop Luar Angkasa Hubble. Menangkap lebih banyak cahaya memungkinkan Webb melihat lebih banyak objek kuno dari jarak jauh. Seperti yang ditunjukkan di atas, teleskop mengamati bintang dan galaksi yang terbentuk lebih dari 13 miliar tahun lalu, beberapa ratus juta tahun setelah Big Bang.

Pada tahun 2021, “kita akan melihat bintang dan galaksi pertama terbentuk,” Jan Creighton, astronom dan direktur Planetarium Manfred Olson di Universitas Wisconsin-Milwaukee, mengatakan kepada Mashable.

– Tampilan inframerah: Tidak seperti Hubble, yang melihat sebagian besar cahaya terlihat oleh kita, Webb pada dasarnya adalah teleskop inframerah, artinya ia melihat cahaya dalam spektrum inframerah. Hal ini memungkinkan kita melihat lebih banyak alam semesta. Inframerah lebih lama Panjang gelombang cahaya tampak, sehingga gelombang cahaya menyelinap lebih efisien melalui awan kosmik; Cahaya seringkali tidak mengenai atau dihamburkan oleh partikel-partikel padat ini. Pada akhirnya, penglihatan inframerah Webb dapat menembus tempat-tempat yang tidak dapat dijangkau oleh Hubble.

“Ini membuka tabir,” kata Creighton.

– Melihat exoplanet yang jauh: Teleskop Webb Ia membawa peralatan khusus yang disebut spektrometer Hal ini akan merevolusi pemahaman kita tentang dunia yang jauh ini. Instrumen tersebut dapat menguraikan molekul (seperti air, karbon dioksida, dan metana) yang ada di atmosfer planet ekstrasurya yang jauh, baik itu planet gas raksasa atau planet berbatu yang lebih kecil. Webb akan melihat exoplanet di Bima Sakti. Siapa yang tahu apa yang akan kita temukan?

READ  Temukan tanda-tanda aktivitas geologis di Venus

“Kita mungkin mempelajari hal-hal yang tidak pernah terpikirkan sebelumnya,” kata Mercedes Lopez Morales, peneliti planet ekstrasurya dan astrofisikawan di Pusat Astrofisika-Harvard dan SmithsonianPada tahun 2021, katanya kepada Mashable.

Para astronom telah berhasil menemukan reaksi kimia yang menarik di sebuah planet yang berjarak 700 tahun cahaya, dan seperti yang ditunjukkan di atas, observatorium telah mulai mengamati salah satu tempat yang paling tidak terduga di alam semesta: planet berbatu seukuran Bumi di tata surya TRAPPIST. sistem. Sistem.