SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mamalia berpendar ternyata lebih umum daripada yang kita duga – bahkan kucing pun juga mengalaminya

Selama beberapa tahun terakhir, telah terjadi Semakin banyak laporan Tentang fluoresensi mamalia di bawah radiasi ultraviolet. Wombat melakukannya, platipus melakukannya, dan bahkan tupai pun melakukannya. Namun, kami tidak tahu persis seberapa umum hal ini terjadi – sampai sekarang. Para peneliti mempelajari 125 spesies, yang mewakili setengah dari seluruh keluarga mamalia, yang semuanya bersinar di bawah sinar ultraviolet dengan cara yang berbeda.

Koleksi mamalia berpendar dari museum. Kredit gambar: Travoillon dkk.

Fluoresensi terjadi ketika energi sinar ultraviolet—suatu bentuk radiasi elektromagnetik yang tidak terlihat oleh manusia—diserap oleh bahan kimia tertentu. Mereka kemudian memancarkan cahaya tampak, yang merupakan radiasi elektromagnetik berenergi rendah. Hal ini terjadi pada pakaian putih yang bersinar di bawah sinar UV, misalnya. Namun hal ini juga sangat umum terjadi di dunia hewan.

Bersinar, sayangku, bersinar

Hewan dapat bersinar di bawah sinar UV karena protein atau pigmen pada bulu, sisik, atau kulitnya. Telah dilaporkan terjadi pada burung, amfibi, ikan, karang, dan reptil tetapi lebih jarang terjadi pada mamalia. Tulang dan gigi bersinar berpendar, begitu pula kuku dan rambut putih manusia. Hewan pengerat Mereka bersinar merah muda di bawah sinar UV, sedangkan platipus bersinar biru dan hijau.

Para peneliti dari Curtin University dan Museum of Western Australia menggunakan spesimen yang diawetkan dan dibekukan dari museum untuk mengidentifikasi mana yang berpendar. Mereka mengesampingkan bahwa cahaya tersebut bukanlah artefak dari proses pelestarian, dan menemukan bahwa 125 mamalia memiliki cakar atau gigi berpendar, sementara 86% memiliki bulu berpendar.

“Kami melaporkan fluoresensi pada 125 spesies mamalia, dari setengah dari seluruh keluarga mamalia,” tulis para peneliti. “Meskipun jumlah dan lokasi fluoresensi bervariasi antar spesies, semuanya menunjukkan beberapa bentuk fluoresensi yang nyata. Area fluoresensi termasuk bulu putih dan terang, duri, kumis, cakar, gigi, dan kulit telanjang.

Dalam studi mereka, para peneliti pertama kali memulai dengan platipus (Ornithorhynchus anatinus) untuk melihat apakah mereka dapat meniru fluoresensi yang dilaporkan sebelumnya. Mereka mencitrakan sampel di bawah sinar UV dan mengamati cahaya. Mereka kemudian mengkonfirmasi hal ini menggunakan spektroskopi fluoresensi, suatu teknik yang mencatat “sidik jari” cahaya tersebut.

READ  Misi NASA menangkap gambar pasangan asteroid yang mengejutkan

Mereka kemudian mengulangi proses ini pada mamalia lain, menemukan bukti fluoresensi pada bulu, duri, kulit dan kuku koala, bandicoot, setan Tasmania, dan bahkan kucing. Secara khusus, mereka memperhatikan bahwa bulu berwarna putih dan terang bersinar, sedangkan pigmentasi gelap mencegah hal ini. Misalnya, garis-garis gelap pada zebra tidak bersinar.

Para peneliti juga menggunakan kumpulan data mereka untuk melihat apakah pendaran lebih umum terjadi pada spesies nokturnal. Oleh karena itu, mereka menghubungkan total area kecemerlangan dengan ciri-ciri seperti aktivitas malam hari, pola makan, dan pergerakan. Mereka menemukan bahwa hewan nokturnal memang lebih berpendar, sedangkan spesies akuatik kurang berpendar dibandingkan hewan yang hidup di darat atau di pepohonan.

“Kami menunjukkan fluoresensi yang tersebar luas di antara mamalia dengan mengkonfirmasi fenomena tersebut menggunakan spektroskopi dan kemudian memeriksa fluoresensi yang diamati di seluruh garis keturunan mamalia,” tulis para peneliti.

Sebuah studi perintis yang dilakukan oleh Curtin University dan Western Australian Museum menyoroti misteri fluoresensi pada mamalia. Bukannya fenomena langka, hal ini tampaknya menjadi ciri umum di antara banyak spesies, sehingga menyoroti keanekaragaman hayati dengan cara yang benar-benar baru. Penemuan ini juga menimbulkan pertanyaan menarik tentang keuntungan evolusioner yang dapat diberikan oleh sifat bersinar ini.

Misalnya, apakah fluoresensi berperan dalam komunikasi atau perkawinan di antara hewan nokturnal? Apa dampak fluoresensi terhadap lingkungan, jika ada? Apakah hewan bercahaya lebih mudah bernavigasi atau menemukan makanan dalam kegelapan? Apakah mereka lebih atau kurang rentan terhadap predator? Sampai saat ini, pertanyaan-pertanyaan tersebut masih belum terjawab, namun hal ini memberikan jalan yang menarik untuk penelitian di masa depan.

READ  Pelatih Kebugaran Membagikan Latihan Kardio 'Terbaik' untuk Menghilangkan Lemak

Studi ini dipublikasikan di jurnal Ilmu Pengetahuan Terbuka Royal Society.