SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kerangka korban influenza tahun 1918 mengungkap petunjuk tentang siapa yang kemungkinan besar akan meninggal

Kerangka korban influenza tahun 1918 mengungkap petunjuk tentang siapa yang kemungkinan besar akan meninggal

Influenza biasanya membunuh orang muda, orang tua, dan orang sakit. Inilah yang menjadikan virus pada tahun 1918 begitu tidak biasa, atau begitulah ceritanya: Virus ini membunuh pria muda yang sehat dengan mudah seperti halnya mereka yang lemah atau menderita penyakit kronis.

Para dokter pada saat itu melaporkan bahwa di antara mereka yang berada di puncak kehidupan, kesehatan yang baik dan masa muda tidak cukup memberikan perlindungan: virus ini tidak pandang bulu, menewaskan sedikitnya 50 juta orang, atau antara 1,3 dan 3% populasi dunia. Sebaliknya, Covid membunuh 0,09 persen populasi.

Tetapi kertas Sebuah penelitian yang diterbitkan pada hari Senin di Proceedings of the National Academy of Sciences menantang narasi yang terus-menerus ini. Dengan menggunakan bukti yang ditemukan pada kerangka orang-orang yang meninggal pada wabah penyakit tahun 1918, para peneliti melaporkan bahwa orang-orang yang menderita penyakit kronis atau kekurangan nutrisi memiliki kemungkinan meninggal dua kali lebih besar dibandingkan mereka yang tidak menderita penyakit kronis, berapa pun usianya.

Virus tahun 1918 memang membunuh generasi muda, namun penelitian ini menunjukkan bahwa penyakit menular lebih mudah membunuh orang yang lemah dan sakit.

Temuan ini membawa pesan yang jelas: “Kita tidak boleh mengharapkan penyebab kematian yang tidak disengaja terjadi secara acak,” kata Sharon DeWitt, antropolog di University of Colorado, Boulder, dan penulis studi tersebut.

J. Alex Navarro, sejarawan pandemi influenza di Universitas Michigan, mengatakan analisis kerangka tersebut mewakili “penelitian yang luar biasa dan pendekatan yang sangat menarik untuk mempelajari masalah ini.”

Penulis utama studi tersebut, Amanda Wiesler, seorang antropolog di McMaster University di Ontario, mengatakan dia terpesona oleh klaim bahwa virus tahun 1918 membunuh orang-orang muda dan sehat semudah mereka yang memiliki penyakit yang sudah ada sebelumnya. Pada masa itu, belum ada antibiotik atau vaksin untuk penyakit anak-anak, dan TBC tersebar luas di kalangan anak muda.

READ  Mahasiswa UCF menggali lokasi peluncuran pertama di Cape menjelang ulang tahun ke-75

Namun, terdapat misteri mengenai siapa yang meninggal akibat flu tersebut, sehingga memicu spekulasi bahwa kesehatan tidak memberikan perlindungan. Kurva kematian akibat influenza tidak biasa, berbentuk W. Kurva kematian biasanya berbentuk U, menunjukkan bahwa anak-anak dengan sistem kekebalan tubuh yang belum matang dan orang lanjut usia memiliki angka kematian tertinggi.

Penyakit W muncul pada tahun 1918 karena tingginya angka kematian pada orang berusia 20 hingga 40 tahun, serta pada anak-anak dan orang tua. Hal ini tampaknya menunjukkan bahwa kaum muda sangatlah rentan dan, menurut banyak laporan kontemporer, tidak peduli apakah mereka sehat atau menderita penyakit kronis. Flu adalah pembunuh peluang yang sama.

Dalam satu laporan, Kolonel Victor Vaughn, seorang ahli patologi terkemuka, menggambarkan kejadian di Fort Devens di Massachusetts. Dia menulis bahwa dia melihat “ratusan pemuda, mengenakan seragam negara mereka, datang ke bangsal dalam kelompok yang terdiri dari 10 orang atau lebih.” Dia menambahkan bahwa keesokan paginya, “mayat-mayat itu ditumpuk di sekitar bangsal seperti tali kayu.”

Pandemi influenza, tulisnya, “telah merenggut nyawa orang-orang terkuat, baik tentara maupun warga sipil, dan mengibarkan bendera merah melawan bendera tersebut.”

Dr Whistler dan Dr DeWitt, yang melakukannya Penelitian serupa Mengenai Black Death, dia melihat cara untuk menguji hipotesis tentang masa muda. Ketika seseorang menderita penyakit jangka panjang seperti tuberkulosis atau kanker, atau penyebab stres lainnya seperti kekurangan nutrisi, tulang kaki mereka akan mengalami tonjolan kecil.

Menilai kerentanan dengan mencari lonjakan tersebut “benar-benar sah” sebagai sebuah metode, kata Peter Bales, pakar influenza di Icahn School of Medicine di Mount Sinai.

Para peneliti menggunakan kerangka di Museum Sejarah Alam Cleveland. Koleksi jenazah 3.000 orang, disimpan dalam laci besar di sebuah ruangan besar, berisi nama, usia, dan tanggal kematian setiap orang.

READ  Para ilmuwan ingin mengirim penyelidikan untuk mengejar Oumuamua pada tahun 2054

Dr Whistler mengatakan dia memperlakukan jenazah tersebut “dengan sangat hormat,” saat dia memeriksa tulang kaki 81 orang berusia antara 18 dan 80 tahun yang meninggal dalam epidemi tersebut. Dua puluh enam di antaranya berusia antara 20 dan 40 tahun.

Sebagai perbandingan, para peneliti memeriksa tulang 288 orang yang meninggal sebelum epidemi terjadi.

Hasilnya jelas: mereka yang tulangnya menunjukkan bahwa mereka rentan ketika terinfeksi – baik muda maupun tua – sejauh ini merupakan kelompok yang paling berisiko. Banyak orang sehat juga terbunuh, namun mereka yang awalnya sakit kronis memiliki peluang lebih besar untuk meninggal.

Hal ini masuk akal, kata Dr. Arnold Monto, ahli epidemiologi dan profesor emeritus di Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Michigan. Namun dia mengatakan meskipun studi baru ini menghasilkan “pengamatan yang menarik”, kerangka tersebut bukanlah sampel acak dari suatu populasi, sehingga mungkin sulit untuk menentukan risiko yang terkait dengan kelemahan.

“Kami tidak terbiasa dengan kenyataan bahwa orang dewasa yang lebih muda dan sehat akan meninggal,” yang sering terjadi pada pandemi tahun 1918, kata Dr. Monto.

Dr Bales mengatakan ada penjelasan yang masuk akal untuk kurva kematian influenza 1918 yang berbentuk huruf W. Ia mengatakan hal ini berarti bahwa orang-orang yang berusia di atas 30 atau 40 tahun kemungkinan besar telah terpapar virus serupa yang memberi mereka perlindungan. Orang dewasa muda tidak terpapar.