SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Aditya-L1: Misi Matahari India dijadwalkan mencapai tujuannya dalam beberapa jam

Aditya-L1: Misi Matahari India dijadwalkan mencapai tujuannya dalam beberapa jam

  • Ditulis oleh Geeta Pandey
  • Berita BBC, Delhi

Komentari foto tersebut,

Misi luar angkasa pertama India lepas landas dari landasan peluncuran di Sriharikota pada 2 September

Misi pengamatan matahari pertama di India akan mencapai tujuan akhirnya dalam beberapa jam.

Pada hari Sabtu, badan antariksa Isro akan mencoba menempatkan Aditya-L1 di suatu tempat di luar angkasa yang dapat terus mengamati Matahari.

Pesawat luar angkasa tersebut telah menuju matahari selama empat bulan sejak diluncurkan pada 2 September.

Misi luar angkasa pertama India yang mempelajari benda terbesar di tata surya dinamai Surya, dewa matahari Hindu, juga dikenal sebagai Aditya. L1 adalah singkatan dari Lagrange point 1 – tempat persis antara Matahari dan Bumi yang dituju pesawat ruang angkasa.

Menurut Badan Antariksa Eropa, titik Lagrange adalah tempat gaya gravitasi dua benda besar – seperti Matahari dan Bumi – saling meniadakan, sehingga memungkinkan pesawat ruang angkasa untuk “melayang”.

L1 terletak 1,5 juta kilometer (932.000 mil) dari Bumi, yaitu 1% jarak antara Bumi dan Matahari. ISRO baru-baru ini mengatakan bahwa pesawat ruang angkasa tersebut telah menempuh sebagian besar jarak ke tujuannya.

Seorang pejabat Isro mengatakan kepada BBC bahwa “manuver terakhir” akan dilakukan pada hari Sabtu sekitar pukul 16:00 waktu India (10:30 GMT) untuk menempatkan Aditya ke orbit L1.

Kepala Isro S Somanath mengatakan mereka akan menjebak kendaraan tersebut di orbit dan terkadang perlu melakukan lebih banyak manuver untuk mempertahankannya di tempatnya.

Setelah Aditya-L1 mencapai 'titik pemberhentian' ini, ia akan mampu mengorbit Matahari dengan kecepatan yang sama dengan Bumi. Dari lokasi tersebut, ia dapat terus mengamati matahari, bahkan saat terjadi gerhana dan okultasi, serta melakukan kajian ilmiah.

Pengorbit tersebut membawa tujuh instrumen ilmiah yang akan memantau dan mempelajari korona matahari (lapisan terluar); Fotosfer (permukaan Matahari atau bagian yang kita lihat dari Bumi) dan kromosfer (lapisan plasma tipis yang terletak di antara fotosfer dan mahkota).

Setelah lepas landas pada tanggal 2 September, pesawat ruang angkasa tersebut mengorbit Bumi empat kali sebelum lepas dari pengaruh Bumi pada tanggal 30 September. Pada awal Oktober, Isro mengatakan mereka melakukan sedikit koreksi pada jalurnya untuk memastikan jalur tersebut berada pada jalur yang diinginkan menuju tujuan akhir.

Badan tersebut mengatakan beberapa instrumen di kapal sudah mulai berfungsi, mengumpulkan data dan mengambil foto.

Beberapa hari setelah lepas landas, ISRO membagikan gambar pertama yang dikirim kembali oleh misi tersebut – satu menunjukkan Bumi dan Bulan dalam satu bingkai dan yang kedua adalah “potret” yang menunjukkan dua instrumen sainsnya.

Bulan lalu, agensi tersebut meluncurkan sebuah file Gambar pertama dari seluruh piringan Matahari pada panjang gelombang berkisar antara 200 hingga 400 nanometer, dan mengatakan bahwa mereka memberikan “wawasan tentang detail kompleks fotosfer dan kromosfer Matahari.”

Para ilmuwan mengatakan misi ini akan membantu mereka memahami aktivitas matahari, seperti angin matahari dan jilatan api matahari, serta dampaknya terhadap bumi dan cuaca di dekat ruang angkasa secara real time.

Radiasi Matahari, panas, aliran partikel, dan medan magnet terus-menerus mempengaruhi cuaca bumi. Ini juga mempengaruhi cuaca luar angkasa karena terdapat sekitar 7.800 satelit, termasuk… Lebih dari 50 dari Indiaditempatkan.

Komentari foto tersebut,

Isro mengatakan gambar Matahari yang dikirim kembali oleh Aditya-L1 memberikan wawasan tentang fotosfer dan kromosfer Matahari.

Para ilmuwan mengatakan Aditya dapat membantu lebih memahami, dan bahkan memberikan peringatan dini, tentang angin matahari atau ledakannya dua hari sebelumnya, yang akan membantu India dan negara-negara lain memindahkan satelitnya dari bahaya.

ISRO tidak memberikan rincian biaya misi tersebut, namun laporan di pers India memperkirakan biayanya sebesar 3,78 miliar rupee ($46 juta; £36 juta).

Jika manuver hari Sabtu berhasil, India akan bergabung dengan kelompok negara-negara terpilih yang sudah mempelajari matahari.

NASA telah mengamati Matahari sejak tahun 1960-an; Jepang meluncurkan misi surya pertamanya pada tahun 1981, dan Badan Antariksa Eropa (ESA) telah memantau Matahari sejak tahun 1990an.

Pada bulan Februari 2020, NASA dan Badan Antariksa Eropa bersama-sama meluncurkan penjelajah surya yang akan mengorbit Matahari dari jarak dekat dan mengumpulkan data yang, menurut para ilmuwan, akan membantu memahami apa yang mendorong perilaku dinamisnya.

Pada tahun 2021, pesawat luar angkasa terbaru NASA, Parker Solar Probe, mencetak sejarah dengan menjadi kendaraan pertama yang terbang melintasi corona, atmosfer terluar Matahari.

BBC News India sekarang ada di YouTube. Klik Di Sini Untuk berlangganan dan menonton film dokumenter, penjelasan, dan unggulan kami.

Baca lebih banyak cerita India dari BBC:

READ  Peluncuran SpaceX Falcon 9 Starlink 6-6