SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rumah sakit di Italia runtuh: Lebih dari 1.100 pasien menunggu untuk dirawat di Roma

Rumah sakit di Italia runtuh: Lebih dari 1.100 pasien menunggu untuk dirawat di Roma

Situasi terburuk terjadi di Roma dan wilayahnya, di mana lebih dari 1.100 pasien menunggu untuk dirawat, menurut Perkumpulan Pengobatan Darurat dan Perawatan Darurat Italia.

iklan

Beberapa hari yang lalu, ambulans berbaris di luar rumah sakit di Roma. Di wilayah lain, seperti Lombardy, pasien harus berdesakan di ruang tunggu sampai tempat tidur tersedia.

Di kota-kota seperti Turin, kepadatan rumah sakit menyebabkan kekurangan tandu bagi pasien.

Unit gawat darurat rumah sakit Italia berada dalam kekacauan dan di ambang kehancuran.

Situasi terburuk terjadi di Roma dan wilayahnya, di mana lebih dari 1.100 pasien menunggu untuk dirawat, menurut Perkumpulan Pengobatan Darurat dan Perawatan Mendesak Italia (Simio).

“Kami berusaha menjamin layanan, namun kami berada dalam situasi yang sangat sulit,” jelas Presiden Simeu, Fabio De Lacco.

Menurut Simio, jumlah pasien yang menunggu di Piedmont mencapai sekitar 500, sementara di Lombardy dan ibu kotanya, Milan, penerimaan rumah sakit biasanya ditangguhkan untuk “menyediakan” sejumlah tempat tidur untuk kasus-kasus darurat.

Apa penyebab runtuhnya rumah sakit tersebut?

Meningkatnya jumlah pasien yang dirawat di rumah sakit, yang memberikan tekanan pada sistem kesehatan Italia, disebabkan oleh meningkatnya “penyakit pernapasan, terutama di kalangan lansia.”

De Lacco menjelaskan pada hari Selasa, menurut media lokal, bahwa “Covid telah sedikit menurun dalam seminggu terakhir, dan influenza menyebar, tetapi virus lain juga menyebabkan kepadatan di rumah sakit dan tekanan yang sangat kuat pada layanan darurat.”

Faktanya, pada minggu sebelum Natal, dari tanggal 18 hingga 24 Desember, “kurva epidemi influenza menunjukkan nilai kejadian yang belum pernah terjadi sebelumnya pada musim-musim sebelumnya,” menurut buletin epidemiologi terbaru yang dikeluarkan oleh Higher Institute of Health.

READ  ADHD pada orang dewasa dikaitkan dengan peningkatan risiko demensia

Situasinya jauh dari stabil, menurut badan Italia itu sendiri.

“Beberapa daerah telah mengaktifkan rencana untuk memerangi kepadatan yang berlebihan di rumah sakit dan perusahaan kesehatan untuk mendapatkan tempat tidur tambahan, namun karena tempat tidur rumah sakit sangat langka, tidak ada lagi yang bisa dilakukan selain menarik tempat tidur dari spesialisasi lain, seperti bedah,” De Lacco berkata : “Tentu saja, ini tidak menyelesaikan masalah.”

Ketika situasi semakin memburuk, para dokter menjadi kelelahan, dan terdapat sejumlah artikel yang mengkhawatirkan di media Italia: “Rumah Sakit di ambang” menjadi salah satu berita utama di La Repubblica.

Tidak ada istirahat untuk dokter

Presiden Simeu mencatat bahwa banyak dokter di sistem kesehatan masyarakat Italia tidak dapat beristirahat selama Natal dan Tahun Baru.

Dia mengatakan bahwa liburan adalah sebuah “kemewahan”, mengutip ibu kota Piedmont sebagai contoh: “Di Turin, misalnya, kami tidak menghitung hari libur selama periode Natal” dan “sebagian besar dokter bekerja tanpa gangguan sepanjang periode tersebut.” “.

Para ahli mendesak warga Italia untuk mendapatkan vaksinasi, karena puncak flu – yang diperkirakan terjadi minggu depan ketika sekolah dibuka kembali setelah liburan – belum tercapai.

Anggota dewan regional dari Partai Demokrat berhaluan kiri-tengah, Massimiliano Valeriani dan Emanuela Drogi, mengunjungi dua rumah sakit di ibu kota pada hari Selasa, yaitu klinik Umberto I dan Sant'Andrea, di mana mereka menemukan situasi yang “sangat rumit” karena “jumlah besar pasien yang dirawat di rumah sakit.” pasien”. Pasien”.

Mereka berdua mengeluhkan “pelarangan ambulans, penundaan operasi, dan kepadatan ruang gawat darurat dan tempat tidur karena pasien Covid, semua karena kampanye vaksinasi yang terlambat dimulai.”