SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Falcon Heavy akan meluncurkan Europa Clipper

Falcon Heavy akan meluncurkan Europa Clipper

WASHINGTON — NASA telah memilih Falcon Heavy milik SpaceX untuk meluncurkan misi Europa Clipper ke bulan Jupiter yang berpotensi layak huni, sebuah opsi yang tampaknya tak terelakkan setelah NASA tidak lagi diharuskan menggunakan Space Launch System.

NASA mengumumkan pada 23 Juli bahwa mereka telah memberikan kontrak layanan peluncuran kepada SpaceX untuk meluncurkan Europa Clipper pada Oktober 2024 dengan roket Falcon Heavy. Nilai kontraknya adalah $ 178 juta.

Penghargaan SpaceX diharapkan setelah Kongres, Pada tahun fiskal 2021, RUU pengeluaran omnibus disahkan pada Desember 2020Memberi agensi fleksibilitas untuk memilih kendaraan peluncuran alternatif untuk misi tersebut. Tagihan pengeluaran tahun-tahun sebelumnya mengharuskan SLS digunakan untuk Europa Clipper, bahkan ketika NASA meminta fleksibilitas untuk memperoleh kendaraan peluncuran komersial.

Kongres menyetujui karena potensi masalah kompatibilitas perangkat keras yang ditemukan tahun lalu antara Europa Clipper dan SLS. RUU pengeluaran tahun 2021 mengarahkan NASA untuk menggunakan SLS untuk Europa Clipper hanya jika “SLS tersedia dan jika analisis pembebanan torsi memastikan kesesuaian Clipper untuk SLS.”

Sebulan setelah RUU disahkan, NASA mengarahkan Project Europa Clipper untuk menghentikan semua perencanaan peluncuran pesawat ruang angkasa di SLS dan sebagai gantinya bersiap untuk menggunakan pesawat komersial. “Kami sekarang memiliki kejelasan tentang lintasan dan tanggal peluncuran kendaraan peluncuran,” Robert Pappalardo, ilmuwan proyek Europa Clipper di Jet Propulsion Laboratory, mengatakan pada pertemuan di awal Februari.

Keputusan ini memungkinkan NASA untuk memilih Falcon Heavy dari SpaceX mengingat persyaratan teknis untuk misi dan kendaraan peluncuran yang tersedia untuk memenuhinya. NASA menempatkan Europa Clipper dalam persyaratan “Kategori 3” untuk layanan peluncuran, yang mengharuskan kendaraan memiliki setidaknya tiga peluncuran yang berhasil, termasuk setidaknya dua peluncuran yang berhasil.

READ  JIC: Inilah yang telah berubah dan apa yang tidak berubah sekarang setelah perintah persembunyian dan tempat berlindung telah dicabut dan 'Skema Negara untuk Ekonomi yang Lebih Aman' sudah mati | Pos terdepan yang hilang di pantai

Falcon Heavy telah terbang tiga kali, semuanya sukses, meskipun belum diluncurkan sejak Juni 2019. Kendaraan pengganti dengan kinerja mission-critical, seperti New Glenn dari Blue Origin dan Vulcan Centaur dari United Launch Alliance, tidak akan diluncurkan setidaknya selama jam. Tahun depan.

Peluncuran Europa Clipper pada Falcon Heavy, bukan SLS, menghasilkan pengorbanan pada biaya dan jadwal. NASA, dalam permintaan anggaran tahun fiskal 2021, berpendapat bahwa peluncuran komersial dapat menyelamatkan badan tersebut “lebih dari $ 1,5 miliar dibandingkan dengan menggunakan roket Space Launch System.” Sebaliknya, Laporan Kantor Inspektur Jenderal NASA 2019 menyimpulkan bahwa perbedaan biaya bisa kurang dari $300 juta., meskipun studi tersebut menetapkan biaya peluncuran Falcon Heavy sebesar $450 juta, lebih dari dua kali lipat nilai kontrak yang diberikan kepada SpaceX.

Tapi apa yang tidak diragukan lagi adalah bahwa SLS akan memberikan penerbangan yang lebih cepat untuk Europa Clipper. Peluncuran SLS akan memungkinkan pesawat ruang angkasa untuk terbang langsung ke Jupiter, tiba kurang dari tiga tahun setelah peluncuran. Dengan Falcon Heavy, Europa Clipper akan melakukan terbang lintas Mars dan Bumi dengan bantuan gravitasi, mencapai Jupiter lima setengah tahun setelah peluncuran.

Kontrak Europa Clipper menambah profil yang berkembang dari misi Falcon Heavy di masa depan untuk NASA, Departemen Pertahanan, dan pelanggan komersial. Termasuk kontrak yang diberikan Oleh NASA pada bulan Februari untuk meluncurkan dua modul pertama Gerbang Bulan Dan Oleh Astrobotic pada bulan April untuk peluncuran pendarat bulan Griffin Membawa pesawat luar angkasa NASA. Gateway saat ini dijadwalkan untuk diluncurkan pada November 2024, hanya satu bulan setelah peluncuran Europa Clipper.

Ironisnya, masalah kompatibilitas perangkat keras yang akhirnya memberi NASA fleksibilitas untuk memilih kendaraan selain SLS untuk meluncurkan Europa Clipper mungkin tidak separah yang diperkirakan sebelumnya. Sementara NASA mengungkapkan beberapa detail spesifik tentang masalah tersebut, Steve Gorchik, penjabat administrator NASA pada bulan Maret, Dia mengatakan itu termasuk beban lateral yang lebih tinggi pada pesawat ruang angkasa selama peluncuran SLS daripada pesawat ruang angkasa yang dirancang untuk.

READ  Voyager 1 menemukan "dengungan" saat berada di ruang antarbintang: laporkan

“Karena desain telah selesai dan beberapa perangkat keras telah diproduksi, sangat menantang dalam hal biaya dan jadwal untuk memodifikasi pesawat ruang angkasa atau mengembangkan sistem isolasi untuk menangani masalah beban lateral,” katanya dalam wawancara bulan Maret. .

Namun, Robert Stave dari Pusat Penerbangan Luar Angkasa Marshall NASA, berbicara pada pertemuan Komite Pengarah Survei 7 Dekadal untuk Planetary Science, Dia berpendapat bahwa para insinyur menggunakan batasan “sangat konservatif” saat melakukan analisis awal. “Sebenarnya tidak ada masalah pada akhirnya,” katanya.