SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para ilmuwan dibingungkan oleh galaksi mustahil yang dilihat James Webb

Para ilmuwan dibingungkan oleh galaksi mustahil yang dilihat James Webb

Bagaimana terbentuknya masih menjadi misteri.

buatan sendiri

Para astronom yang menggunakan Teleskop Luar Angkasa James Webb (JWST) telah menemukan sebuah galaksi masif yang sangat tua sehingga mustahil ada, sehingga menantang model yang ada saat ini tentang bagaimana struktur ini terbentuk.

Sebagaimana dirinci dalam A Studi baru Diterbitkan di majalah alamGalaksi yang tenang, ZF-UDS-7329, memiliki lebih banyak bintang dibandingkan Bima Sakti – meski baru terbentuk 800 juta tahun setelah Big Bang. Hal ini menunjukkan bahwa mereka entah bagaimana berkumpul tanpa pengaruh gravitasi materi gelap, yang seharusnya tidak mungkin terjadi.

“Pembentukan galaksi sangat ditentukan oleh bagaimana materi gelap terkonsentrasi,” kata rekan penulis studi Claudia Lagos, astronom di Pusat Penelitian Astronomi Radio Internasional, dalam sebuah artikel. Pernyataan tentang pekerjaan. “Kehadiran galaksi-galaksi yang sangat masif di awal alam semesta menimbulkan tantangan besar bagi model standar kosmologi kita.”

Efek gelap

Materi gelap tidak terlihat, namun diperkirakan meresap ke seluruh alam semesta. Faktanya, jumlah materi tersebut hanya seperempatnya, jauh lebih kecil dari enam persen materi biasa yang dapat kita amati.

Dengan demikian, ia benar-benar merupakan keberadaan yang sangat besar, dan pengaruh gravitasinya mengontrol bentuk dan komposisi struktur kosmik besar seperti galaksi dari bayang-bayang. Perannya pun tak kalah penting di era primitif alam semesta. Setelah Big Bang, para astronom meyakini benih galaksi pertama lahir dengan terbentuk di sekitar konsentrasi materi gelap yang disebut lingkaran materi gelap.

Karena gravitasinya yang sangat besar, lingkaran cahaya ini akan menarik gas dan debu di sekitarnya dari Big Bang yang terlalu panas untuk hancur menjadi objek seperti bintang. Hal ini akan membentuk galaksi-galaksi kerdil, dan dalam waktu ratusan juta tahun, galaksi-galaksi kerdil di dekatnya akan berkumpul dan membentuk galaksi-galaksi besar yang kita kenal sekarang.

READ  Penemuan fosil 'keajaiban aneh' menambah potongan teka-teki evolusi arthropoda

Materi disajikan dingin

Peran materi gelap yang dihipotesiskan ini adalah bagian mendasar dari model kosmologis yang paling banyak diterima. Namun penemuan baru ini membayangi pekerjaan tersebut.

Para peneliti pertama kali mengetahui keberadaan ZF-UDS-7329 11,5 miliar tahun lalu. Namun dengan melakukan analisis spektroskopi terperinci menggunakan data dari James Webb, para peneliti dapat memperkirakan usia pembentukan bintangnya 1,5 miliar tahun lagi. Pada tahap awal keberadaan alam semesta, lingkaran cahaya materi gelap aksial tidak akan memiliki cukup waktu untuk terbentuk.

Tentu saja, untuk menulis ulang kosmologi seperti yang kita ketahui, kita memerlukan lebih dari beberapa outlier. Berkat teleskop canggih seperti James Webb, kita semakin banyak menemukan hal-hal membingungkan ini. Tampaknya mustahil Anomali kosmik yang pernah ada.

“Kami sekarang melampaui apa yang mungkin untuk memastikan mega-monster damai tertua yang ada jauh di dalam alam semesta,” kata rekan penulis Themia Nanayakkara, astronom di Swinburne University of Technology, dalam pernyataan tersebut. “Hal ini mendorong batas-batas pemahaman kita saat ini tentang bagaimana galaksi terbentuk dan berevolusi.”

Lebih lanjut tentang luar angkasa: Para ilmuwan mengatakan bahwa perjalanan bintang mengubah orbit bumi