SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

SciTechDaily

Lebih pintar dari perkiraan sebelumnya – para ilmuwan telah menemukan bentuk tubuh Neanderthal yang sangat canggih

Alat batu tersebut disemen menjadi gagang yang terbuat dari aspal cair dengan penambahan oker 55 persen. Tidak lagi lengket dan mudah ditangani. Kredit: Patrick Schmidt

Analisis terhadap peralatan berusia 40.000 tahun mengungkapkan tingkat konstruksi yang sangat canggih.

Sebuah tim peneliti telah menemukan bahwa Neanderthal membuat perkakas batu menggunakan lem multi-komponen yang canggih. Penemuan ini, yang merupakan contoh tertua dari perekat canggih yang diketahui di Eropa, menunjukkan bahwa kerabat manusia purba ini memiliki tingkat kecanggihan intelektual dan budaya yang lebih tinggi daripada yang diperkirakan sebelumnya.

Kerja, dilaporkan di majalah Kemajuan ilmu pengetahuanIni termasuk para peneliti dari Universitas New York, Universitas Tübingen, dan Museum Nasional di Berlin.

Inovasi teknis oleh Neanderthal

“Perkakas yang terpelihara dengan sangat baik ini menunjukkan solusi teknis yang sangat mirip dengan contoh perkakas yang dibuat oleh manusia modern awal di Afrika, namun resep persisnya mencerminkan 'putaran' Neanderthal, yaitu produksi pegangan untuk perkakas portabel,” kata Radu Iovita. , Profesor Madya di Universitas New YorkPusat Studi Asal Usul Manusia.

Tim peneliti yang dipimpin oleh Patrick Schmidt dari Departemen Ekologi Prasejarah Awal dan Kuarter di Universitas Tübingen, dan Ewa Dutkiewicz dari Museum Prasejarah dan Sejarah Awal di Museum Nasional di Berlin, memeriksa kembali temuan sebelumnya dari situs arkeologi tersebut. dari Le Mostier di Berlin. Perancis, yang ditemukan pada awal abad kedua puluh.

Mikrograf menunjukkan jejak korosi pada alat

Mikrograf menunjukkan jejak keausan pada alat yang digunakan Neanderthal selama Paleolitik Tengah. Lokasi mikrograf pada artefak ditunjukkan pada gambar (kiri atas) dengan warna merah. A) Poles atau kilap pada tepi aktif gagang pahat. b) Poles bintik-bintik berwarna di area yang dilapisi perekat. c) Punggungan di antara permukaan cekung yang terbentuk akibat pengangkatan potongan-potongan batu yang telah dihilangkan, bukan karena aus secara alami. d) Pinggiran yang pudar atau terkelupas pada area pegangan yang dilapisi perekat. Perbandingan antara (c) dan (d) menunjukkan bahwa bagian yang aus berada dalam area yang dicakup oleh pegangan perekat yang dirancang. Gambar ditampilkan dalam mikron. Sumber gambar: Gambar oleh Dr. Greenert, Staatliche Museen zu Berlin

Perkakas batu dari Le Moustier – yang digunakan oleh Neanderthal selama Paleolitik Tengah periode Mousterian antara 120.000 dan 40.000 tahun yang lalu – disimpan dalam koleksi Museum Prasejarah dan Sejarah Awal Berlin dan belum pernah diperiksa secara detail sebelumnya. Instrumen tersebut ditemukan kembali selama tinjauan internal kelompok dan nilai ilmiahnya diakui.

READ  Pesawat ruang angkasa Mars Perseverance NASA mengambil gambar formasi batuan unik di dasar danau kuno

“Barang-barang tersebut dibungkus satu per satu dan belum pernah disentuh sejak tahun 1960-an,” kata Dutkiewicz. “Hasilnya, sisa-sisa bahan organik yang menempel tetap terjaga dengan baik.”

Mengungkap teknologi lama

Para peneliti menemukan jejak campuran oker dan bitumen pada banyak peralatan batu, seperti pengikis, serpih, dan pisau. Oker adalah pigmen tanah alami. Bitumen merupakan salah satu komponen aspal dan dapat dihasilkan dari minyak mentah, namun terdapat secara alami di dalam tanah.

“Kami terkejut karena kandungannya lebih dari 50 persen oker,” kata Schmidt. “Hal ini karena aspal yang dikeringkan di udara dapat digunakan sebagai perekat tanpa adanya perubahan, namun sifat perekatnya akan hilang jika ditambahkan oker dalam jumlah besar.”

Dia dan timnya memeriksa bahan-bahan ini dalam uji tarik, digunakan untuk menentukan kekuatan, dan metrik lainnya.

Aspal cair dan pewarna tanah

Aspal cair dan oker tanah sebelum dicampur. Kredit: Patrick Schmidt

“Berbeda jika kita menggunakan aspal cair, yang tidak terlalu cocok untuk daya rekat. Jika ditambahkan oker 55%, akan terbentuk massa yang mudah dibentuk,” kata Schmidt.

Campuran tersebut cukup lengket sehingga perkakas batu tetap menempel padanya, namun tidak menempel di tangan, sehingga cocok untuk dijadikan bahan pegangan.

Pentingnya hasil

Faktanya, pemeriksaan mikroskopis terhadap bekas keausan pada perkakas batu tersebut mengungkapkan bahwa perekat yang terdapat pada perkakas dari Le Mustier digunakan dengan cara ini.

“Peralatan tersebut menunjukkan dua jenis keausan mikroskopis: yang pertama adalah rasa terbakar yang khas pada tepi tajam yang umumnya disebabkan oleh pengerjaan material lain,” jelas Iovita, yang melakukan analisis ini. “Yang lainnya adalah lapisan mengkilap yang tersebar di seluruh bagian yang seharusnya dipegang dengan tangan, tetapi tidak di tempat lain, yang kami tafsirkan sebagai hasil keausan oker karena pergerakan alat di dalam gagangnya.”

READ  Teleskop Luar Angkasa X-ray Baru NASA Mengambil Gambar Pertama: Bintang yang meledak

Implikasinya bagi evolusi manusia

Penggunaan perekat multikomponen, termasuk berbagai zat lengket seperti resin pohon dan oker, sebelumnya telah diketahui sejak manusia modern awal. Homo sapiens, di Afrika tetapi tidak dari Neanderthal awal di Eropa. Secara keseluruhan, pengembangan dan penggunaan perekat dalam pembuatan perkakas dianggap sebagai bukti fisik terbaik dari evolusi budaya dan kemampuan kognitif manusia purba.

“Kombinasi perekat adalah salah satu ekspresi pertama dari proses kognitif modern yang masih aktif hingga saat ini,” kata Schmidt.

Para penulis menunjukkan bahwa di wilayah Le Moustiers, oker dan aspal harus dikumpulkan dari lokasi terpencil, sehingga memerlukan banyak upaya, perencanaan, dan pendekatan yang ditargetkan.

“Dengan mempertimbangkan konteks umum temuan ini, kami berasumsi bahwa perekat ini dibuat oleh Neanderthal,” Dutkiewicz menyimpulkan.

“Penelitian kami menunjukkan bahwa Homo sapiens awal di Afrika dan Neanderthal di Eropa memiliki pola pikir yang serupa,” tambah Schmidt. “Teknik perekat mereka sama pentingnya dengan pemahaman kita tentang evolusi manusia.”

Referensi: “Perekat komposit berbasis oker di situs penulisan Mousterian mendokumentasikan pengetahuan kompleks dan investasi tinggi” oleh Patrik Schmidt, Radu Iovita, Armel Shari Duhaut, Günter Müller, Abai Namin, dan Ewa Dutkiewicz, 21 Februari 2024, Kemajuan ilmu pengetahuan.
doi: 10.1126/sciadv.adl0822