SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ilmuwan membawa burung kolibri ke atas gunung untuk melihat dampak perubahan iklim terhadap mereka

Ilmuwan membawa burung kolibri ke atas gunung untuk melihat dampak perubahan iklim terhadap mereka

Dengan suhu di seluruh dunia yang berubah begitu dramatis, satwa liar sering terpaksa pindah untuk menemukan habitat yang cocok – dan para ilmuwan bekerja keras untuk mencoba memahami berapa banyak spesies yang mungkin kesulitan ketika mereka mencoba menemukan rumah baru.

Hewan yang pergi ke tempat yang lebih tinggi menghadapi dua masalah: suhu yang lebih dingin dan udara yang lebih tipis dan kaya oksigen (sehingga lebih sulit untuk bernapas). Dalam sebuah studi baru, sekelompok burung kolibri Anna (Caleb Anna) pada penerbangan di ketinggian 1.200 meter (4.000 kaki) di atas habitat aslinya.

Anehnya, tingkat metabolisme burung kolibri justru menurun saat mereka terbang. Mereka juga terbang untuk waktu yang lebih singkat dengan efisiensi yang lebih rendah, kemungkinan besar karena kekurangan oksigen.

Sementara suhu di masa depan mungkin lebih hangat, ketinggian yang lebih dingin memiliki efek dingin pada pola tidur burung kolibri. Ketika burung-burung tidur, mereka lebih sering melakukan semacam hibernasi mini, yang juga mengurangi metabolisme mereka rata-rata 37 persen.

Tim di balik penelitian ini mengatakan bahwa setidaknya dalam kasus burung kolibri, pergi ke tempat yang lebih tinggi akan menjadi tantangan besar.

Dalam laporan mereka, para peneliti menulis: “Hasil kami menunjukkan bahwa ketersediaan oksigen yang rendah dan tekanan udara yang rendah mungkin merupakan tantangan yang sulit untuk diatasi bagi burung kolibri yang bergerak dari atas ke bawah sebagai akibat dari kenaikan suhu, terutama jika ada sedikit aklimatisasi jangka panjang. .” makalah yang diterbitkan.

Burung-burung ini terpaksa pindah rumah sebagai tanggapan atas kenaikan suhu, dan mereka saat ini dapat ditemukan di ketinggian antara 10 dan 2.800 meter (33-9186 kaki). Ini mencakup jarak dan kisaran suhu, tetapi tim peneliti tertarik untuk melihat apakah ada batas atas.

READ  Tengkorak 'Manusia Naga' mendesak untuk memikirkan kembali evolusi

Dalam penelitian ini, 26 burung kolibri diterbangkan dari seluruh rentang ketinggian saat ini, dan mereka semua berjuang sama untuk beradaptasi. Namun, penelitian tersebut menemukan bahwa mereka yang berasal dari dataran tinggi cenderung memiliki jantung yang lebih besar untuk meningkatkan distribusi oksigen ke seluruh tubuh.

Para peneliti menggunakan berbagai metode untuk mengukur tingkat tidur dan tingkat metabolisme pada burung kolibri, termasuk corong yang diisi dengan sirup untuk membuat burung makan sambil secara bersamaan memantau konsumsi oksigen mereka.

Produksi karbon dioksida selama tidur, yang merupakan indikator lain dari tingkat metabolisme, juga dicatat. Kolibri menghabiskan setidaknya 87,5 persen malam dalam hibernasi kecil yang hemat energi, dibandingkan dengan 70 persen biasanya. Sekali lagi, ini konsisten tidak peduli dari ketinggian mana kolibri diambil.

“Ini berarti bahwa bahkan jika mereka dari tempat yang hangat atau dingin, mereka menggunakan hibernasi ketika sangat dingin, dan itu dingin,” Ahli ekologi Austin Spence mengatakan: dari Universitas Connecticut.

Kolibri menjadi subjek studi yang bagus dalam hal ini karena gaya hidup mereka yang berenergi tinggi. Mereka mampu menangani berbagai kondisi cuaca, tetapi tampaknya pindah ke tempat yang lebih tinggi mungkin terlalu jauh bagi mereka – kecuali jika mereka melakukannya cukup lambat sehingga tubuh mereka dapat beradaptasi.

Namun, spesies tidak harus pergi ke ketinggian yang lebih tinggi untuk menemukan suhu yang lebih dingin, karena mereka juga dapat mengubah garis lintangnya—dan para peneliti berpikir burung kolibri ini pada akhirnya mungkin harus menjelajah ke utara.

Penulis penelitian juga menyarankan bahwa studi dan model masa depan tidak boleh hanya melihat suhu sebagai pemicu untuk mengubah lokasi spesies. Faktor lain, termasuk ketersediaan air dan oksigen, juga harus dipertimbangkan.

READ  Connecticut mengonfirmasi infeksi virus Poisin: Apa yang perlu diketahui tentang penyakit yang ditularkan melalui kutu

“Untuk sepenuhnya memahami kemampuan spesies untuk berubah dalam menanggapi pemanasan global, perlu untuk menilai kinerja fisiologisnya dalam kisaran saat ini dan membandingkannya dengan kinerja di luar distribusinya saat ini,” menulis peneliti.

Pencarian dipublikasikan di Jurnal Biologi Eksperimental.