SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Demonstrasi pro-Palestina dan reaksi Yahudi

Demonstrasi pro-Palestina dan reaksi Yahudi

(CNN) — Dalam Kampus Protes pro-Palestina pecah di Amerika Serikat, dan pengelola sekolah berusaha menenangkan situasi, namun sebagian besar gagal.

Ketegangan meningkat di kampus-kampus Amerika sejak serangan Hamas pada 7 Oktober, yang menewaskan sekitar 1.200 orang dan menyandera lebih dari 200 orang. Serangan balasan Israel ke Gaza mengakibatkan kematian Lebih dari 34.000 orangSesuai dengan apa yang diumumkan Kementerian Kesehatan.

Sejak 7 Oktober Keluhan berlipat ganda Tindakan anti-Semit di Amerika Serikat, khususnya di kampus-kampus. Fenomena Islamofobia pun meluas. Meningkatnya aksi protes baru-baru ini telah memperburuk ketegangan tersebut, memaksa para pemimpin untuk memutuskan kapan kebebasan berekspresi di kampus melampaui batas dan menjadi ancaman.

Beberapa sekolah memanggil polisi untuk menangani para demonstran, yang berujung pada penangkapan ratusan orang di beberapa universitas.

Kapan konflik saat ini dimulai?

situasi Minggu ini menjadi lebih buruk Dia lulus dari Universitas Columbia ketika presiden institusi tersebut, Nemat “Minouche” Shafik, Dia bersaksi di depan panitia DPR tentang tanggapan universitas terhadap tuduhan anti-Semitisme di kampus. Pada saat yang sama, demonstrasi pro-Palestina dimulai di kampus.

Setelah kesaksiannya, Syafiq meminta a surat Universitas mengumumkan bahwa Departemen Kepolisian Kota New York akan mengeluarkan orang-orang yang berkemah di halaman selatan kampus dan yang “melanggar peraturan dan kebijakan universitas” serta masuk tanpa izin di kampus. lebih dari 100 orang ditangkapMenurut pasukan keamanan.

Kamp telah diselenggarakan sebelumnya Penghapusan Desegregasi Universitas Columbia (CUAD), sebuah koalisi mahasiswa yang terdiri lebih dari 100 organisasi, termasuk Mahasiswa untuk Keadilan di Palestina dan Suara Yahudi untuk Perdamaian, untuk memprotes apa yang mereka sebut sebagai “investasi keuangan berkelanjutan universitas tersebut pada perusahaan-perusahaan yang mengambil keuntungan dari apartheid Israel, genosida, dan pendudukan militer di Palestina. ” “, kata mereka dalam siaran pers.

Di mana lagi hal ini terjadi?

Sejak Kamis lalu, universitas-universitas lain menghadapi protes dan kamp serupa, serta penangkapan.

Kamp-kamp pro-Palestina didirikan pada tahun 2017 Institut Teknologi MassachusettsEmerson College, Universitas Texas di Austin, Universitas Michigan, dan Universitas California di Berkeley. Pada hari Rabu, polisi Hampir 100 demonstran ditangkap di Universitas California Selatan setelah perintah pembubaran.

READ  Ini adalah lima skenario yang mungkin untuk berakhirnya perang di Ukraina

Polisi Universitas Yale Setidaknya 45 pengunjuk rasa ditangkap pada hari Senin Mereka menuduh mereka masuk tanpa izin setelah mereka menolak meninggalkan lokasi, meskipun puluhan demonstran masih berada di sana pada Selasa pagi.

Harvard menutup Harvard Square dan pejabat sekolah menangguhkan organisasi mahasiswa pro-Palestina karena diduga melanggar kebijakan sekolah.

Sementara itu, sembilan orang ditangkap Selasa di kampus Twin Cities. Dari Universitas Minnesota Setelah membentuk kubu yang bertentangan dengan kebijakan pusat.

Siswa, guru dan staf di Universitas New Meksiko Universitas mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Selasa bahwa para peserta berdemonstrasi secara damai pada hari Senin untuk mendukung Gaza.

Lebih dari 100 orang ditangkap pada hari Rabu di Emerson College di Boston selama protes pro-Palestina, menurut Departemen Kepolisian Boston.

Para pengunjuk rasa bentrok dengan polisi negara bagian Texas selama protes pro-Palestina di Universitas Texas di Austin pada hari Rabu.  (Foto: Jordan Vonderhaar/Bloomberg melalui Getty Images)

Para pengunjuk rasa bentrok dengan polisi negara bagian Texas selama demonstrasi pro-Palestina di Universitas Texas di Austin pada hari Rabu. (Foto: Jordan Vonderhaar/Bloomberg melalui Getty Images)

Apa yang mereka tanyakan?

Demonstrasi pro-Palestina Kolumbia Mereka menyatakan bahwa mereka tidak akan bubar sampai universitas tersebut setuju untuk memutuskan hubungan dengan institusi akademis Israel dan berkomitmen untuk melakukan “divestasi penuh” dananya dari entitas yang terkait dengan Israel, di antara tuntutan lainnya.

Para pengunjuk rasa di universitas-universitas lain juga mengajukan tuntutan serupa, menyerukan universitas-universitas untuk melakukan divestasi dari perusahaan-perusahaan yang menjual senjata, peralatan konstruksi, layanan teknologi dan barang-barang lainnya ke Israel.

Pejabat Kolombia awal pekan ini memperingatkan bahwa kamp tersebut melanggar peraturan sekolah, namun tidak memberikan konsekuensi disipliner yang spesifik. Para pejabat juga menolak klaim pengunjuk rasa bahwa sekolah tersebut mengancam akan mendatangkan Garda Nasional untuk membantu menangani kelompok protes pro-Palestina.

Reaksi Yahudi

Paskah, hari libur besar Yahudi, dimulai minggu ini, meningkatkan kekhawatiran di kalangan beberapa pelajar Yahudi yang mendengar komentar anti-Semit di beberapa protes. Suasana begitu mencekam hingga pejabat Universitas Columbia mengumumkan bahwa para mahasiswanya sudah bisa mengikuti perkuliahan bahkan mengikuti ujian secara virtual mulai Senin.

READ  Sindrom Anal Gelisah, Efek Baru Ditemukan pada Pasien Covid?

Menggarisbawahi kekhawatiran mengenai keselamatan siswa, Rabi Eli Buechler, salah satu rabbi dari Inisiatif Pendidikan Yahudi Persatuan Ortodoks di kampus Universitas Columbia, mengatakan, Mengirim pesan WhatsApp Kepada sekelompok mahasiswa yang berjumlah sekitar 300 orang, kebanyakan dari mereka adalah Yahudi Ortodoks, dia “dengan tegas” menyarankan agar mereka pulang dan tinggal di sana.

Peristiwa baru-baru ini di universitas tersebut “menjelaskan bahwa Keamanan Publik Columbia dan NYPD tidak dapat menjamin keselamatan mahasiswa Yahudi,” tulis Buechler.

Sepanjang Paskah, akan ada kehadiran polisi di Kraft Center, pusat kebudayaan Yahudi gabungan antara Columbia dan Barnard, dan Keamanan Publik kampus akan memberikan pengawalan berjalan kaki ke dan dari gedung mulai Senin, menurut email dari Brian Cohen, direktur eksekutif . Dari pusat.

Chabad, sebuah organisasi Yahudi di universitas, katanya di Facebook Yang menunjuk penjaga tambahan untuk melindungi siswa selama Paskah. Mereka mengatakan bahwa mereka “ngeri dengan apa yang kami saksikan tadi malam di dan dekat kampus Columbia” namun mereka masih berencana mengadakan perayaan Paskah di kampus.

Sekelompok pelajar Yahudi dan non-Yahudi Berkumpul di perkemahan untuk merayakan Senin malam Paskah. “Saya seorang Yahudi, dan bagi saya, Paskah melambangkan ketekunan dan ketahanan,” kata Cameron Jones, seorang mahasiswa di Universitas Columbia, kepada CNN. “Saya pikir kamp ini mewakili cita-cita tersebut karena kita telah melihat universitas mengambil banyak langkah untuk mewujudkannya mencoba untuk meredam aktivisme kami.” “Mahasiswa, kami masih berdiri diam.

Apa kata para pemimpin politik?

Ketua DPR mengatakan pada hari Rabu, Michael Johnsontanya ketua Universitas Columbia Yang mengundurkan diri pada masa a Konferensi pers yang menegangkan Massa berulang kali menyela pembicara, kadang-kadang mencemooh dia dan anggota parlemen Partai Republik lainnya yang bersamanya saat mereka berdiri di depan mikrofon di kampus Universitas Columbia.

“Kita tidak bisa membiarkan kebencian dan anti-Semitisme semacam ini berkembang di universitas-universitas kita, dan ini harus dihentikan. Mereka yang melakukan kekerasan ini harus dihentikan. Dan saya di sini hari ini bergabung dengan rekan-rekan saya dalam menyerukan Presiden Shafiq untuk mengundurkan diri.” Jika Anda tidak dapat mengakhirinya, Segeralah berada dalam kekacauan ini.

READ  Pertarungan sengit memperebutkan sepatu menjadi viral! Di toko Amerika 🎦

Dia bergabung dengan Perwakilan New York Mike Lawler dan Nicole Malliotakis serta anggota delegasi Partai Republik New York lainnya.

Perwakilan Alexandria Ocasio-Cortez, Demokrat New York, dihukum Cara administrator seperti Shafiq menangani masalah ini atas nama mahasiswa pengunjuk rasa. Komentarnya muncul sehari setelah rekan Demokrat dari New York, Rep. Jamaal Bowman, menuduh Kolombia menyerah pada “Tekanan yang benar“.

Awal pekan ini, juru bicara Presiden Joe Biden mengatakan dia “tentu saja sadar” akan protes pro-Palestina yang mengguncang kampus-kampus di seluruh negeri.

Menteri Pendidikan AS Miguel Cardona, Katanya Selasa Dia “sangat prihatin” dengan insiden anti-Semitisme di Universitas Columbia dan menunjuk pada penyelidikan hak-hak sipil yang sebelumnya dibuka di universitas tersebut mengenai pelanggaran terkait pelecehan anti-Semit.

Apa yang akan terjadi pada Syafiq?

Para pemimpin politik nasional, termasuk Presiden Johnson, meningkatkan tekanan pada Shafiq untuk mengundurkan diri.

Shafik adalah pakar kebijakan akademik dan ekonomi kelahiran Mesir yang menjabat rektor universitas Ivy League sejak Juli 2023. Keluarga Shafik meninggalkan Mesir pada tahun 1960-an, ketika negara itu berada di tengah kekacauan politik dan ekonomi. Menurut KolombiaDia sebelumnya adalah Presiden London School of Economics and Political Science. Dia dibesarkan di Amerika Serikat bagian selatan.

Dewan Pengawas Universitas Columbia mengeluarkan pernyataan pada hari Rabu yang menyatakan dukungan kuatnya kepada Presiden Shafiq. Dewan mengatakan mereka “bekerja segera” dengannya untuk menyelesaikan kerusuhan di kampus dan “membangun kembali hubungan di antara komunitas kami.”

Meningkatnya keresahan di universitas Seiring dengan meningkatnya anti-Semitismemenyebabkan beberapa dengar pendapat kongres dan, setidaknya sebagian, pengunduran diri dua presiden Ivy League: Claudia Jay Di Universitas Harvard dan Liz Magill Di Universitas Pennsylvania.