SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ahli Bedah Umum Florida menyerukan penghentian vaksin Pfizer dan Moderna: “Risiko besar bagi kesehatan manusia” |  Berita dari Meksiko

Ahli Bedah Umum Florida menyerukan penghentian vaksin Pfizer dan Moderna: “Risiko besar bagi kesehatan manusia” | Berita dari Meksiko

Ahli Bedah Umum Florida-Florida Dr. Joseph LadapoDia mendesak penyedia layanan kesehatan untuk berhenti menggunakan vaksin mRNA Covid-19 yang diproduksi oleh Pfizer dan Moderna. mengungkap Berita Rubah.

Ladapo mengklaim risiko kesehatan, diberi label “keterangan yg salah“Oleh pejabat federal. Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA) belum memberikan bukti bahwa vaksin tersebut telah dievaluasi,” kata Ladapo dalam pernyataan yang dikeluarkan Rabu.Kontaminan DNA“Itu bisa menyebabkan kanker.

Surgeon General membantah klaim FDA bahwa risikonya adalah “sulit dipercaya“Ini menyerukan penghentian segera vaksin mRNA yang disetujui untuk melawan Covid-19.

Ladapo menuduh Badan Pengawas Obat dan Makanan AS serta Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) mengabaikan keamanan obat Vaksin Serta tidak melakukan tes integrasi DNA dengan genom manusia, meskipun terdapat DNA asing dalam vaksin.

FDA membela vaksin

Sebagai tanggapannya, Dr. Peter Marks, dari Badan Pengawas Obat dan Makanan AS, membela keamanan vaksin tersebut, dengan menjelaskan kemungkinan bahwa sebagian kecil dari vaksin tersebut DNA Mempengaruhi inti sel manusia. Meskipun ia mencatat tidak ada masalah keamanan dalam pemberian lebih dari satu miliar dosis, ia menyoroti tantangan dalam memerangi “misinformasi” yang berkontribusi terhadap keraguan terhadap vaksin.

Ladapo menegaskan bahwa tanggapan FDA tidak menjawab pertanyaannya dan mengkritik kurangnya data mengenai evaluasi integritas DNA. Dia memperingatkan terhadap a mempertaruhkan Tinggi dalam hal kesehatan manusia dan integritas genom, dengan alasan bahwa jika risiko tidak dinilai, vaksin mRNA tidak akan cocok untuk digunakan pada manusia.

Hingga saat ini, FDA belum menanggapi permintaan komentar. Pfizer menegaskan kembali keamanan dan efektivitas vaksinnya, yang didukung oleh otoritas pengatur global, sementara Moderna belum memberikan komentar. Ladapo sebelumnya berselisih dengan Badan Pengawas Obat dan Makanan AS serta CDC, menuduh mereka salah mengartikan efek samping vaksin pada bulan Maret.

READ  “Seperti apa sayang?”; Seorang wanita menghancurkan sebuah toko roti ketika karyawannya berbicara dengan penuh kasih sayang kepada suaminya