SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Saturn Astronomy Art Concept

Akankah mereka benar-benar hilang pada tahun 2025?

Saturnus saat ini terlihat di langit malam, menjadikannya waktu yang tepat untuk melihat cincinnya melalui teleskop. Informasi yang salah baru-baru ini menyatakan bahwa cincin-cincin ini akan hilang pada tahun 2025, namun hal ini merupakan salah tafsir.

SaturnusCincin ‘Q’, yang terlihat sekarang, tampaknya menghilang pada tahun 2025 karena fenomena astronomi biasa, namun akan muncul kembali setelah itu. Periode saat ini ideal untuk menonton episode sebelum kemunculan besar berikutnya pada tahun 2027 atau 2028.

Jika Anda bisa mendapatkan teleskop, hanya ada sedikit pemandangan yang lebih spektakuler daripada planet bercincin yang megah – Saturnus.

Saat ini, Saturnus sedang Terlihat jelas di langit malam, pada level tertingginya segera setelah matahari terbenam. Ini adalah waktu yang tepat untuk menggunakan teleskop atau teropong untuk mendapatkan pemandangan yang bagus dari planet keenam di tata surya dan cincinnya yang terkenal.

Pemandangan Cassini dari orbit sekitar Saturnus 2010

Ini adalah pemandangan Cassini dari orbit sekitar Saturnus pada tanggal 2 Januari 2010. Sumber: ASA/JPL-Caltech/Space Science Institute Sumber: ASA/JPL-Caltech/Space Science Institute

Misinformasi di situs media sosial

Baru-baru ini, beberapa artikel menyebar dengan cepat di media sosial. Cincin Saturnus, klaim artikel ini, Mereka menghilang dengan cepat – Ini akan hilang pada tahun 2025!

Jadi bagaimana ceritanya? Mungkinkah beberapa bulan ke depan, sebelum Saturnus menghilang dari pandangan di langit malam, menjadi kesempatan terakhir kita untuk melihat cincin besarnya?

Jawaban singkatnya adalah TIDAK. Meskipun benar bahwa cincin-cincin tersebut akan menjadi hampir tidak terlihat dari Bumi pada tahun 2025, hal ini tidak mengejutkan atau menimbulkan kepanikan. Cincin itu akan “muncul” lagi segera setelahnya. inilah alasannya.

Membalikkan dan memiringkan bumi

Untuk memahami mengapa pandangan kita terhadap Saturnus berubah, mari kita mulai dengan mengamati perjalanan Bumi mengelilingi matahari. Perjalanan ini membawa kita melewati musim – dari musim dingin ke musim semi, musim panas dan musim gugur, dan kembali lagi.

Apa yang menyebabkan terjadinya musim? Sederhananya, Bumi miring ke satu sisi jika dilihat dari Matahari. Ekuator kita miring sekitar 23,5 derajat dari bidang orbit kita.

Musim, titik balik matahari, dan ekuinoks di bumi

Bumi mempunyai musim karena porosnya miring. Sumbunya selalu menunjuk ke arah yang sama dengan rotasi planet kita mengelilingi Matahari. Kredit: Biro Meteorologi Australia

Hasil? Saat kita bergerak mengelilingi Matahari, kita secara bergantian memiringkan satu belahan bumi dan belahan bumi lainnya ke arah bintang kita. Ketika belahan bumi Anda lebih condong ke arah matahari, Anda mendapatkan siang hari yang lebih panjang daripada malam hari dan menikmati musim semi dan musim panas. Saat Anda menjauh, siang hari menjadi lebih pendek dan malam menjadi lebih panjang, serta Anda mengalami musim gugur dan musim dingin.

Dari sudut pandang Matahari, Bumi tampak “bergerak” ke atas dan ke bawah, menunjukkan belahan bumi yang bergantian saat bergerak mengelilingi bintang kita. Sekarang mari kita beralih ke Saturnus.

Saturnus, dunia raksasa yang miring

Sama seperti Bumi, Saturnus memiliki musim, tetapi musimnya 29 kali lebih lama dari musim kita. Ekuator Bumi memiliki kemiringan sebesar 23,5 derajat, sedangkan ekuator Saturnus memiliki kemiringan sebesar 26,7 derajat. Hasil? Saat Saturnus bergerak melalui orbitnya selama 29,4 tahun mengelilingi bintang kita, ia juga tampak bergerak naik turun seperti yang terlihat dari Bumi dan Matahari.

Bagaimana dengan cincin Saturnus? Sistem cincin raksasa di planet ini, terdiri dari bongkahan es, debu, dan batu, tersebar dalam jarak yang sangat jauh – Lebih dari 280 ribu kilometer dari planet ini. Tapi mereka sangat tipis – di sebagian besar tempat, tebalnya hanya puluhan meter. Cincin tersebut mengorbit tepat di atas ekuator Saturnus, dan oleh karena itu juga miring terhadap bidang orbit Saturnus.

Mosaik komposit Saturnus

Mosaik gambar dari misi Cassini NASA pada tahun 2016, menyoroti kemiringan sumbu Saturnus selama musim panas di belahan bumi utara. Sumber gambar: NASA/JPL-Caltech/SSIS. Gabungan oleh Jason Major melalui Flickr, CC BY-NC-SA

Mengapa cincin Saturnus menghilang?

Cincinnya sangat tipis sehingga tampak menghilang jika dilihat dari kejauhan. Anda dapat dengan mudah memvisualisasikannya dengan mengambil selembar kertas dan memutarnya hingga berada di tepian – lembaran itu hampir menghilang dari pandangan.

Saat Saturnus bergerak mengelilingi Matahari, pandangan kita berubah. Adapun semi-orbitnya, belahan bumi utara miring ke arah kita dan sisi utara cincin planet miring ke arah kita.

Saat Saturnus berada di sisi lain Matahari, belahan bumi selatannya mengarah ke kita. Untuk alasan yang sama, kita melihat sisi selatan cincin planet miring ke arah kita.

Oposisi terhadap Saturnus

Simulasi ini menunjukkan periode orbit Saturnus selama 29,5 tahun jika dilihat dari Bumi. Sistem cincinnya terletak tepat di atas ekuator Saturnus, sehingga kedua sisi piringannya dapat dilihat dari Bumi dalam waktu satu tahun Saturnus. Kredit gambar: Tdadamemd/Wikimedia Commons, CC BY-SA

Cara terbaik untuk mengilustrasikannya adalah dengan mengambil kertas tersebut, dan memegangnya secara horizontal – sejajar dengan lantai – setinggi mata. Sekarang, gerakkan kertas itu ke bawah menuju tanah beberapa inci. apa yang kamu lihat? Sisi atas daun ditampilkan. Pindahkan kertas kembali ke atas, melintasi garis mata Anda, agar tetap di atas Anda dan Anda dapat melihat bagian bawah kertas. Namun ketika melewati ketinggian mata, kertas tersebut akan hilang sama sekali.

Inilah yang kita lihat pada cincin Saturnus. Seiring berjalannya musim di Saturnus, kita beralih dari kemiringan cincin ke sisi selatan ke sisi utara. Planet ini kemudian berbalik untuk memperlihatkan sisi selatannya lagi.

Dua kali setahun Saturnus, kita melihat cincin-cincin itu di tepinya dan semuanya menghilang dari pandangan.

Inilah yang akan terjadi pada tahun 2025 – alasan mengapa cincin Saturnus tampaknya akan “menghilang” adalah karena kita akan melihatnya dari jauh.

Ini terjadi secara rutin. Terakhir kali terjadi pada tahun 2009, dan cincin tersebut secara bertahap mulai terlihat kembali, dalam beberapa bulan. Cincin tersebut akan kembali berada di tepinya pada bulan Maret 2025. Cincin tersebut kemudian secara bertahap akan kembali terlihat seperti yang terlihat melalui teleskop besar, sebelum menghilang lagi pada bulan November 2025.

Setelah itu, cincin tersebut secara bertahap akan menjadi lebih jelas, dan pertama kali muncul kembali di depan teleskop terbesar pada bulan-bulan berikutnya. Tidak ada yang perlu dikhawatirkan.

Jika Anda ingin melihat cincin Saturnus dengan jelas, sekaranglah kesempatan terbaik Anda, setidaknya hingga tahun 2027 atau 2028!

Ditulis oleh Jonty Horner, Profesor (Astrofisika), Universitas Southern Queensland.

Diadaptasi dari artikel yang awalnya diterbitkan di Percakapan.Percakapan

READ  Lapisan es Greenland mencair dari bawah ke atas