SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tingkat kelangsungan hidup akibat kanker paru-paru telah meningkat, tetapi data menunjukkan adanya kesenjangan ras

Tingkat kelangsungan hidup akibat kanker paru-paru telah meningkat selama lima tahun terakhir, tetapi kesenjangan yang serius masih tetap ada antara komunitas kulit hitam dan Latin, menurut laporan “Keadaan Kanker Paru-paru” American Lung Association tahun 2023 yang dirilis Selasa.

Laporan ini menyoroti perlunya penyampaian pesan yang lebih baik mengenai skrining kanker paru-paru, yang masih menjadi penyebab utama kematian terkait kanker di negara ini. Penyakit ini mengklaim lebih dari 120.000 nyawa setiap tahunnyamenurut Masyarakat Kanker Amerika, Hal ini disebabkan karena penyakit ini sering didiagnosis pada stadium lanjut ketika kanker lebih sulit diobati.

Tingkat kelangsungan hidup kanker paru-paru nasional telah melonjak lebih dari 5 poin persentase, dari 21,7 menjadi 26,6 persen, selama lima tahun terakhir, kata penulis laporan Zach Jump, direktur senior nasional epidemiologi, statistik dan penelitian di American Lung Association.

Perawatan yang meningkatkan sistem kekebalan tubuh untuk menyerang sel kanker dikenal dengan sebutan Imunoterapi yang ditargetkanPara ahli mengatakan bahwa faktor-faktor ini berkontribusi terhadap perbaikan secara keseluruhan. Faktor lainnya termasuk akses yang lebih baik terhadap pemeriksaan kanker paru-paru, meningkatnya kesadaran akan penyakit ini, dan meningkatnya kesediaan pasien untuk mendiskusikan kanker paru-paru dengan penyedia layanan medis mereka.

Stigma seputar penyakit ini telah menjadi salah satu alasan utama diagnosis stadium akhir, bersamaan dengan pilihan pengobatan yang buruk.

“Orang-orang berasumsi ini adalah hukuman mati, jadi mereka menyangkalnya,” kata Jump.

Namun, angka-angka di tingkat nasional menutupi kesenjangan dalam diagnosis dan hasil di tingkat negara bagian dan masyarakat. Laporan tersebut menunjukkan bahwa Utah memiliki tingkat kasus kanker paru-paru baru yang terendah di negaranya, sedangkan Kentucky memiliki tingkat kasus kanker paru-paru tertinggi. Para ahli percaya bahwa salah satu faktor terbesarnya adalah tingkat merokok.

READ  Acara surgawi di bulan Juni untuk mengikuti berita teknologi, Firstpost

Bagaimana politik negara bagian merah memangkas tahun-tahun kehidupan warga Amerika

Ketika membandingkan komunitas kulit berwarna dengan individu berkulit putih, data menunjukkan bahwa orang kulit hitam memiliki tingkat kelangsungan hidup 16% lebih rendah, dan orang Latin memiliki kemungkinan bertahan hidup 9% lebih kecil. Orang Asia mempunyai peluang bertahan hidup 14 persen lebih tinggi dibandingkan orang kulit putih, sementara orang Indian Amerika dan penduduk asli Alaska memiliki tingkat kelangsungan hidup yang sama dengan orang kulit putih.

Tantangannya adalah masih rendahnya tingkat skrining kanker paru-paru. Tidak seperti banyak organ lainnya, jaringan paru-paru tidak mengandung banyak reseptor rasa sakit, sehingga pasien mungkin tidak merasakan apa pun sampai penyakitnya menyebar ke atau di luar lapisan paru-paru. Namun CT scan dosis rendah tahunan dapat mendeteksi penyakit ini saat masih dalam tahap awal.

Pada tahun 2021, Satuan Tugas Layanan Pencegahan AS – sebuah panel ahli independen yang mengevaluasi efektivitas layanan kesehatan preventif – menurunkan usia yang disarankan untuk memulai skrining dari 55 menjadi 50 tahun. Tinjauan tersebut juga meningkatkan jumlah orang yang mungkin termasuk dalam klasifikasi ini. Kelompok risiko tinggi terkena kanker paru-paru. Namun laporan tersebut menemukan bahwa hanya 4,5% dari individu berisiko tinggi yang diskrining.

Cakupan asuransi kesehatan dapat menjadi salah satu alasan rendahnya tingkat pemeriksaan. Medicaid tidak diharuskan menanggung biaya pemeriksaan kanker paru-paru, sehingga hambatan termasuk mendapatkan izin sebelumnya dari penyedia asuransi dan biaya yang dikeluarkan sendiri dapat menghalangi orang untuk mencoba mengakses tes, kata laporan Cancer Society.

Jutaan lebih perokok harus menjalani pemeriksaan kanker paru-paru, kata kelompok tersebut

Merokok tetap menjadi faktor risiko nomor satu untuk kanker paru-paru, namun angka kejadian di kalangan bukan perokok terus meningkat. Faktor lain yang berkontribusi termasuk gas radon, polusi udara, dan perokok pasif.

READ  Pembaruan: Anggota parlemen mencari tersangka pembajak mobil di dekat Lapangan Gubernur

“Tidak hanya menjadi penyakit bagi orang kulit berwarna, penyakit ini juga menjadi penyakit pada wanita muda yang tidak merokok,” kata Janani Reisenauer, ahli paru intervensi di Mayo Clinic Comprehensive Cancer Center.

Reisenauer menambahkan bahwa tidak seperti kanker lainnya, seperti kanker payudara, kesadaran kesehatan masyarakat dan pesan tentang kanker paru-paru belum tersebar luas.

“Beberapa keberatan dalam melakukan hal ini terhadap kanker paru-paru adalah bahwa selalu ada kaitan bahwa ini adalah penyakit perokok, jadi saya pikir beberapa pesan publik perlu diubah,” kata Reisenauer.