SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Aktivis mengatakan bahwa Google memecat 50 karyawannya setelah protes atas kesepakatan layanan cloud-nya dengan Israel

Aktivis mengatakan bahwa Google memecat 50 karyawannya setelah protes atas kesepakatan layanan cloud-nya dengan Israel

(CNN) — Google telah memecat 20 pekerja lagi yang dikatakan ikut serta dalam protes pekan lalu mengenai kontrak layanan komputasi awan perusahaan tersebut dengan pemerintah Israel, sehingga jumlah total pekerja yang diberhentikan menjadi 50 orang, menurut kelompok yang mengorganisir demonstrasi tersebut.

Penyelenggara protes di luar kantor Google Selasa lalu mengatakan dalam sebuah pernyataan Senin malam bahwa Google telah memecat 20 pekerja lagi, selain 30 pekerja yang diberhentikan minggu lalu.

No Tech for Segregation mengklaim bahwa beberapa pekerja yang diberhentikan adalah “pengamat yang tidak terlibat” selama protes Selasa lalu di kantor Google di New York dan Sunnyvale, California, dan tidak berpartisipasi aktif dalam aktivisme di tempat kerja. Pernyataan tersebut mengecam PHK massal sebagai “tindakan pembalasan yang agresif dan putus asa” yang dilakukan oleh raksasa teknologi tersebut.

Juru bicara Google tidak mengatakan secara pasti berapa banyak pekerja yang di-PHK akibat protes tersebut, namun ia membenarkan adanya PHK tambahan dalam pernyataannya kepada CNN pada Selasa pagi.

Google melakukan penyelidikan terhadap “gangguan fisik di dalam gedung kami pada 16 April,” kata juru bicara tersebut. Juru bicara Google menambahkan: “Investigasi kami terhadap peristiwa ini telah selesai dan kami telah memberhentikan karyawan lain yang terlibat langsung dalam aktivitas mengganggu tersebut.”

“Kami menegaskan kembali bahwa setiap karyawan yang diberhentikan secara pribadi dan pasti terlibat dalam aktivitas yang mengganggu di dalam gedung kami. Kami telah mengonfirmasi dan menegaskan kembali hal ini dengan hati-hati,” kata juru bicara Google.

Sementara itu, penyelenggara protes mengklaim bahwa beberapa pekerja yang dipecat tidak menimbulkan gangguan apa pun di dalam kantor Google.

Kelompok “Tolak Teknologi untuk Apartheid” mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Google membuat ulah karena para eksekutif perusahaan malu atas kekuatan yang ditunjukkan oleh para pekerja dalam aksi duduk bersejarah Selasa lalu, serta kegagalan mereka dalam menanggapi aksi tersebut. ” “Sekarang, perusahaan menyerang setiap pekerja yang secara fisik hadir di sekitar lokasi protes, termasuk mereka yang sama sekali tidak terlibat dalam kampanye.”

READ  Cristina Kirchner: Fernando Sabag-Montel dan pacarnya dituduh "berusaha membunuh" Wakil Presiden Argentina "dengan perencanaan dan persetujuan sebelumnya"

Kelompok pekerja juga berjanji untuk melanjutkan aktivisme tempat kerja mereka di Google, dengan mengatakan bahwa mereka berharap dapat mengirimkan pesan kepada para eksekutif perusahaan bahwa: “Kami tidak akan berhenti berjuang dan tidak akan mundur.”

Protes para pekerja Google terhadap kesepakatan komputasi awan perusahaan tersebut dengan pemerintah Israel terjadi lebih dari enam bulan setelah serangan yang dilancarkan oleh pejuang Hamas pada tanggal 7 Oktober, yang menyebabkan sekitar 1.200 orang tewas di Israel, dan pada saat serangan balik Israel menyebabkan kerusakan di Gaza. Setidaknya 34.097 orang telah terbunuh di Gaza, menurut statistik terbaru yang dikeluarkan oleh Kementerian Kesehatan Palestina. Menurut kementerian, lebih dari 70% korban tewas di Gaza adalah perempuan dan anak-anak.

Pembunuhan yang terus berlanjut terhadap warga sipil di Gaza telah memecah opini publik Amerika, dan protes besar-besaran terhadap pemerintah Amerika dan dukungan korporasi terhadap Israel telah meletus dalam beberapa minggu terakhir di kampus-kampus dan bisnis-bisnis Amerika.

Pekan lalu, setelah terjadinya protes di Google, CEO Sundar Pichai mengirimkan memo kepada karyawan di seluruh perusahaan yang mendesak mereka untuk menjauhkan “politik” di tempat kerja. CEO mengatakan kepada para pekerja bahwa “ini adalah bisnis, bukan tempat untuk berperilaku yang mengganggu rekan kerja.” Pichai mendesak karyawannya untuk tidak “bertengkar mengenai isu-isu yang mengganggu atau mendiskusikan politik” di tempat kerja.