SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Saksikan banjir Dubai dari luar angkasa

Saksikan banjir Dubai dari luar angkasa

(CNN) — Pekan lalu, hujan lebat yang belum pernah terjadi sebelumnya terjadi di beberapa bagian UEA yang terendam air, membuat kehidupan terhenti di Dubai dan tempat lain.

Banjir yang disebabkan oleh banjir terbesar yang pernah tercatat di UEA sangatlah parah Satelit Mereka dapat terus melihatnya dari luar angkasa beberapa hari setelah awan cerah dan tetesan hujan terakhir turun.

Sejak Selasa malam, 16 April hingga Rabu, 17 April, hujan lebat berupa hujan deras mengguyur sebagian besar wilayah Uni Emirat Arab. Di Dubai, kota terpadat di negara ini, curah hujan tahunan turun hanya dalam waktu 12 jam, sedangkan di wilayah timur, curah hujan selama hampir dua tahun turun dalam waktu kurang dari 24 jam.

Hujan lebat tercatat terjadi di utara dan timur Abu Dhabi, ibu kota negara tersebut. Jumlah curah hujan berkisar antara 100 dan 200 mm, namun di beberapa tempat mencapai 250 mm.

Air naik dengan cepat dan butuh beberapa waktu untuk surut sebagai akibat dari banjir bersejarah ini, yang merupakan banjir terparah yang terjadi di negara ini sejak pencatatan dimulai 75 tahun yang lalu.

Kurang dari dua hari setelah hujan reda, satelit Landsat 9 terbang di atas Uni Emirat Arab pada Jumat, 19 April, dan menangkap gambar genangan air besar yang masih tersuspensi. Satelit tersebut mengumpulkan gambar detail permukaan bumi dan dioperasikan oleh NASA dan Survei Geologi AS.

Kolam berwarna biru tua pada gambar menunjukkan air banjir, yang kontras dengan tanah kering berwarna coklat muda di area tersebut. Dataran banjir yang ditampilkan terletak di bagian selatan Dubai, namun pusat kota yang sangat urban tidak digambarkan.

READ  Rusia vs Ukraina: Meksiko meminta warganya untuk melindungi diri mereka sendiri "khusus" pada 24 Agustus

Gambar-gambar ini diambil menggunakan produk warna palsu Landsat 9 untuk menyoroti keberadaan air di tanah kering. Warna yang ditampilkan tidak persis seperti yang dilihat seseorang dari luar angkasa, namun memudahkan untuk mengenali perbedaan di Bumi.

Satelit tersebut juga menangkap banjir besar di Abu Dhabi. Perairan kecil dan dangkal tampak berwarna biru muda. Kolam terbesar dan terdalam berwarna biru tua.

Area lahan kering dan kecokelatan yang luas juga berubah warna menjadi hijau muda setelah hujan. Hal ini mungkin menunjukkan bahwa tanah di banyak daerah tetap mempertahankan kelembapan dari hujan, meskipun tidak terendam seluruhnya.

Gambar satelit Abu Dhabi sebelum (kiri) dan sesudah (kanan) banjir bersejarah.  (Kredit: NASA)

Gambar satelit Abu Dhabi sebelum (kiri) dan sesudah (kanan) banjir bersejarah. (Kredit: NASA)

Meskipun gambar-gambar ini mungkin tidak menangkap dampak banjir terburuk di negara ini, namun gambar-gambar ini memberikan gambaran sekilas tentang seberapa besar dampak yang ditimbulkan oleh badai tersebut.

Hujan lebat tersebut terkait dengan sistem badai yang lebih besar yang melintasi Semenanjung Arab dan melintasi Teluk Oman pekan lalu. Sistem yang sama juga menyebabkan banjir mematikan Tetangga Amman.

Curah hujan deras seperti ini semakin sering terjadi seiring dengan menghangatnya atmosfer akibat perubahan iklim yang disebabkan oleh manusia. Suasana yang lebih hangat mampu melakukan hal ini Menyerap lebih banyak kelembapan Ibarat handuk lalu mengeluarkannya dalam bentuk hujan deras.

Daerah kering yang tidak memiliki infrastruktur yang diperlukan untuk menangani curah hujan tinggi lebih mungkin mengalami banjir besar.

Beberapa kendaraan melewati banjir akibat hujan lebat pada hari Kamis di Dubai.  (Kredit: Christopher Pike/AP)

Beberapa kendaraan melewati banjir akibat hujan lebat pada hari Kamis di Dubai. (Kredit: Christopher Pike/AP)