SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Alat pengelakan sensor membantu 1,4 juta orang Kuba mengakses Internet

Alat pengelakan sensor membantu 1,4 juta orang Kuba mengakses Internet

Washington: Pada hari Jumat, alat pengelakan sensor internet Psiphon Inc yang tersedia secara bebas membantu sekitar 1,4 juta orang Kuba mengakses situs web minggu ini, setelah pemerintah Kuba memberlakukan pembatasan akses ke media sosial dan platform pesan populer, kata perusahaan itu pada hari Jumat.

Jaringan Psiphon yang berbasis di Toronto menerima dukungan keuangan dari pemerintah AS dan juga telah membantu orang-orang di negara lain, termasuk Iran dan China, mengatasi pembatasan akses internet oleh pemerintah.

Ribuan orang Kuba bergabung dalam protes nasional terhadap kekurangan barang-barang pokok, pembatasan kebebasan sipil dan penanganan pemerintah terhadap lonjakan kasus COVID-19 pada hari Minggu, dalam kekacauan terbesar di negara itu dalam beberapa dekade.

Psiphon mengatakan 1,389 juta pengguna mengakses web terbuka dari Kuba melalui jaringannya pada Kamis, di samping 1,238 juta pada sore ini EST (1600 GMT).

“Internet sudah aktif; alat pengelakan sudah aktif dan berjalan,” kata Psiphon dalam sebuah pernyataan.

Sekitar 1,4 juta, kata Saifon, mewakili sekitar 20% pengguna Internet Kuba. Alat pengelakan sumber terbukanya dapat diunduh dari toko aplikasi seperti Google Play atau Apple “untuk meningkatkan peluang Anda melewati sensor,” menurut perusahaan. Peneliti universitas Kanada mengembangkan program pada tahun 2007 untuk memungkinkan pengguna menghindari firewall pemerintah di Internet.

Pemerintah Kuba memiliki akses terbatas ke platform termasuk Facebook dan WhatsApp di tengah protes, menurut perusahaan pemantau internet global NetBlocks.

“Kita harus mendukung rezim otoriter yang menentang itu,” kata Senator AS Marsha Blackburn, seorang pendukung kongres pendanaan AS untuk jaringan tersebut.

Presiden AS Joe Biden Dia berkata Pada hari Kamis, Gedung Putih sedang meninjau apakah pemerintah AS dapat membantu Kuba mendapatkan kembali akses ke Internet. Juru bicara Gedung Putih Jen Psaki menghindari pertanyaan pada hari Jumat tentang upaya atau apakah pemerintahan Biden telah menjangkau perusahaan teknologi AS. – Reuters

READ  Perjanjian jual beli dengan Chicago Bears senilai $197,2 juta - Berita Kardinal