SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Walmart kehilangan gugatan yang diajukan oleh pekerja dengan sindrom Down

Walmart kehilangan gugatan yang diajukan oleh pekerja dengan sindrom Down

Madison, Wisconsin (AP) – Walmart kalah dalam gugatan federal di Wisconsin ketika juri memihak rekan penjualan dengan sindrom Down dan mengklaim bahwa perubahan jadwal memperburuk masalah kehadiran yang menyebabkan dia dipecat.

Juri di pengadilan federal di Green Bay memberi Marlowe Spaath lebih dari $ 125 juta sebagai ganti rugi pada hari Kamis, tetapi juru bicara Walmart mengatakan pada hari Jumat bahwa di bawah undang-undang federal, itu akan dikurangi hingga maksimum yang diizinkan, yaitu $ 300.000. Dalam mengumumkan putusan, Komisi Kesempatan Kerja Setara mengatakan Jumat bahwa juri memberikan Spaath $ 150.000 sebagai ganti rugi. EEOC mengajukan kasus terhadap Walmart.

“Keputusan dewan juri dalam kasus ini mengirimkan pesan yang kuat kepada pengusaha bahwa diskriminasi disabilitas tidak dapat diterima di tempat kerja negara kita,” Charlotte Burroughs, ketua Komisi Kesempatan Kerja Setara (EEOC) mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Juru bicara Walmart Randy Hargrove mengatakan raksasa ritel itu sedang meninjau opsi hukumnya. Dia mengatakan Walmart tidak mentolerir diskriminasi dalam bentuk apa pun dan secara rutin menampung ribuan karyawan setiap tahun.

“Kami sering menyesuaikan jadwal asisten untuk memenuhi harapan klien kami, dan sementara jadwal Ms. Spieth disesuaikan, itu tetap pada waktu yang dia tunjukkan bahwa dia tersedia,” kata Hargrove. “Kami peka terhadap situasi ini dan yakin kami bisa menyelesaikan masalah ini dengan Nona Spaath, tetapi tuntutan EEOC tidak masuk akal.”

Spaath bekerja di Walmart selama sekitar 16 tahun sebelum dia dipecat dari toko Manitowoc pada tahun 2015 karena ketidakhadiran yang berlebihan. Gugatan tersebut menuduh bahwa perubahan jadwal kerjanya setelah menerapkan sistem komputerisasi baru pada tahun 2014 menimbulkan kesulitan yang signifikan baginya.

READ  Ascential membeli Perpetua Labs yang berbasis di Toronto

Gugatan itu mengatakan kasus Spieth mengharuskan dia mempertahankan jadwal kegiatan sehari-hari yang ketat. Gugatan itu mengatakan bahwa Spieth meminta untuk diizinkan melanjutkan jadwal kerja sebelumnya dari siang hingga 4 sore, karena jika dia tidak makan malam pada waktu yang sama setiap malam, dia akan jatuh sakit. Spaath mengklaim bahwa alih-alih mengembalikannya ke aliran lama, Walmart melepaskannya. Gugatan itu mengatakan Walmart juga menolak untuk mempekerjakannya kembali ketika Spaath memintanya.

Equal Employment Opportunity Commission (EEOC) mengatakan juri menemukan bahwa Walmart gagal mengakomodasi disabilitas Spieth dan memecatnya karena itu, sebuah pelanggaran terhadap Undang-Undang Penyandang Disabilitas Amerika.