SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Alex Kipman, presiden Microsoft HoloLens, telah mengundurkan diri setelah tuduhan pelanggaran

Alex Kipman, presiden Microsoft HoloLens, telah mengundurkan diri setelah tuduhan pelanggaran

dari dalam Pelaporan Bahwa Alex Kipman dari Microsoft, yang memimpin tim yang mengembangkan headset augmented reality perusahaan HoloLens dan pengontrol gerak Kinect untuk Xbox dan berfungsi sebagai salah satu rekan teknis senior Microsoft, telah mengundurkan diri setelah tuduhan pelecehan verbal dan pelecehan seksual.

Microsoft tidak akan segera mengkonfirmasi atau menolak laporan tersebut, tetapi Jake Kawat Dia sudah mendukungnya Dengan mendapatkan email internal dari kepala cloud Microsoft, Scott Guthrie: “Kami telah memutuskan bersama bahwa ini adalah waktu yang tepat baginya untuk meninggalkan perusahaan untuk mengejar peluang lain,” tulisnya. Catatan yang bisa Anda baca Jake Kawat, tidak mengatakan apa-apa tentang tuduhan itu, dan mengatakan Kipman akan tinggal selama dua bulan lagi untuk membantu transisi. Ini juga merinci reorganisasi seluruh divisi realitas campuran Kipman, dengan tim perangkat keras bergabung dengan Windows + Devices Foundation Panos Panay.

berdasarkan orang dalams, lebih dari 25 karyawan Microsoft berkontribusi pada laporan internal tentang dugaan pelanggaran oleh Kipman, termasuk contoh sentuhan yang tidak diinginkan, ditambah dia pernah menonton video VR cabul di depan karyawan di kantor.

Laporan hari ini menyusul untuk preseden dari dalam laporan 25 meiLusinan karyawan memberi tahu publikasi tentang dugaan perilaku Kipman. Tiga karyawan berkata dari dalam Bahwa mereka diperingatkan untuk tidak meninggalkan wanita sendirian di sekitar Kipman. Kapan dari dalam Diakses pada saat itu, Microsoft tidak mengkonfirmasi atau membantah tuduhan spesifik pelanggaran terhadap perempuan, tetapi membantah bahwa Kipman telah mulai menemani staf SDM ke pertemuan.

Seorang mantan eksekutif Microsoft sangat kesal dengan perilaku Kipman sehingga dia menyarankan wabah COVID-19 benar-benar membuat segalanya lebih baik: “Hal terbaik yang terjadi, sayangnya, adalah pandemi,” kata mereka kepada Insider. “Jadi kami tidak pernah harus berinteraksi dengannya secara langsung.”

READ  Pendapatan Berkshire Hathaway turun karena dampak pasar pada portofolio saham menurun

Kipman tidak menanggapi dari dalamPermintaannya yang berulang untuk berkomentar dan dia belum men-tweet sejak 23 Mei.

Pada bulan Februari, Kipman menanggapi pertanyaan sebelumnya dari dalam Laporan bahwa divisi HoloLens sedang kacau, dan bahwa HoloLens 3 mungkin telah dibatalkan, mengatakan, “Jangan percaya apa yang Anda baca di Internet.” Orang dalam bukan satu-satunya posting yang menyebutkan beberapa masalah dengan perpecahan, meskipun: Jurnal Wall Street tersebut Pada bulan Januari, lebih dari 70 karyawan Microsoft di tim HoloLens meninggalkan perusahaan pada tahun 2021, dan lebih dari 40 karyawan bergabung dengan Meta.

Microsoft mengandalkan kemenangan besar HoloLens dengan Angkatan Darat AS, yang telah memesan hingga 120.000 headset IVAS untuk tentara. Ini akan bernilai $ 21,88 miliar untuk perusahaan selama 10 tahun, tetapi militer menunda kesepakatan itu, dan audit Pentagon tidak optimis tentang gagasan itu. “Membeli IVAS tanpa mendapatkan penerimaan pengguna dapat menghabiskan hingga $21,88 miliar uang pembayar pajak untuk menerapkan sistem yang mungkin tidak ingin digunakan atau digunakan tentara sebagaimana dimaksud,” bunyi bagian dari laporan April 2022 dari Inspektur Jenderal Departemen Pertahanan.PDF). Namun, Guthrie menyatakan dalam memonya bahwa militer telah menyetujui uji operasional bulan lalu.

Terlepas dari status program Hololens, Kipman keluar.

Microsoft tidak akan mengomentari file dari dalam Laporan.