SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Amerika Serikat berkomitmen untuk mendaratkan astronot internasional di bulan

Amerika Serikat berkomitmen untuk mendaratkan astronot internasional di bulan

Perbesar / Wakil Presiden Kamala Harris berbicara pada pertemuan Dewan Antariksa Nasional pada hari Rabu di Washington.

NASA/Joel Kofsky

Salah satu prinsip inti program Artemis NASA untuk mengembalikan astronot ke Bulan adalah melibatkan mitra internasional. Hal ini menghubungkan program tersebut, seperti Stasiun Luar Angkasa Internasional, dengan pertimbangan geopolitik dan hubungan internasional, serta tema-tema utama seperti kedudukan nasional AS, eksplorasi, dan penemuan ilmiah.

Awal tahun ini, NASA mempekerjakan astronot Kanada Jeremy Hansen untuk melatih awak Artemis II terbang mengelilingi sisi jauh bulan, sebuah misi yang kemungkinan akan diluncurkan pada tahun 2025. Penerbangan tersebut tidak akan mendarat di bulan, namun NASA berencana untuk melakukannya. melakukan serangkaian misi pendaratan di bulan yang dimulai dengan misi Artemis III pada akhir dekade ini.

Seorang astronot internasional akan mendarat di bulan dalam salah satu misi Artemis NASA, Wakil Presiden Kamala Harris mengumumkan Rabu.

β€œHari ini, sebagai pengakuan atas peran penting sekutu dan mitra kami dalam program Artemis, saya dengan bangga mengumumkan bahwa bersama dengan para astronot Amerika, kami bermaksud untuk mendaratkan astronot internasional di permukaan Bulan pada akhir dekade ini. kata Harris pada pertemuan Dewan Antariksa Nasional.

Meskipun Dewan Antariksa Nasional berguna dalam menyatukan berbagai kepentingan di seluruh pemerintahan AS untuk membantu membentuk kebijakan antariksa yang lebih koheren, pertemuan publik seperti yang diadakan pada hari Rabu mungkin tampak rutin. Harris meninggalkan panggung tak lama setelah pidatonya, dan pejabat pemerintah lainnya membacakan pidato yang telah disiapkan selama sisa acara.

Namun, pengumuman Harris menyoroti peran program luar angkasa dalam meningkatkan soft power AS. Ada asumsi luas bahwa astronot internasional pada akhirnya akan mendarat di bulan bersama NASA. Harris menetapkan tenggat waktu untuk mencapai tujuan ini.

READ  Gumpalan aneh di dalam mantel adalah sisa-sisa planet purba

antar teman

NASA telah lama melibatkan astronot dari mitra internasionalnya dalam misi penerbangan luar angkasa berawak, sejak penerbangan kesembilan Pesawat Ulang Alik pada tahun 1983, ketika astronot Jerman Barat Ulf Meerbold bergabung dengan lima orang Amerika dalam perjalanan ke orbit rendah Bumi. Pejabat pemerintah AS melihat hal ini sebagai cara untuk membina hubungan dekat dengan negara-negara yang memiliki pemikiran serupa. Dimasukkannya astronot asing dalam misi AS juga menguntungkan negara-negara mitra yang membuat komitmen finansial terhadap proyek luar angkasa yang dipimpin AS melalui peluang penerbangan tingkat tinggi untuk salah satu warga negaranya.

Dengan cara serupa, Uni Soviet memberi sekutu Perang Dinginnya kursi di penerbangan Soyuz ke orbit rendah Bumi. Selama beberapa tahun, Tiongkok telah menyampaikan undangan kepada astronot internasional untuk melakukan perjalanan ke Stasiun Luar Angkasa Tiangong. Sejauh ini baru astronot Tiongkok yang mengunjungi Tiangong.

Manajer NASA mendistribusikan penugasan kru ke ISS berdasarkan kontribusi finansial masing-masing mitra terhadap biaya pengoperasian bagian kompleks yang dipimpin AS. NASA bertanggung jawab atas lebih dari tiga perempat anggaran ISS, diikuti oleh Jepang, Badan Antariksa Eropa (ESA), dan Kanada. Rusia bertanggung jawab untuk membayar biaya pengoperasian Stasiun Luar Angkasa Internasional bagiannya.

Di antara mitra internasional yang berkontribusi pada proyek Artemis, seorang astronot Eropa tampaknya akan mendapatkan kesempatan pertama untuk mendarat bersama NASA.

Badan Antariksa Eropa telah mendanai pengembangan modul layanan yang digunakan pada pesawat ruang angkasa Orion milik NASA, yang akan mengangkut astronot dari Bumi ke Bulan dan kembali lagi. Modul-modul ini memberikan tenaga dan penggerak kepada Orion. ESA juga mengembangkan infrastruktur pengisian bahan bakar dan komunikasi untuk stasiun luar angkasa kecil Gateway yang akan dibangun di orbit bulan.

READ  Meskipun ada keluhan, NASA tidak akan mengganti nama Teleskop Luar Angkasa James Webb: lapor

Seorang astronot Jepang mungkin juga memiliki kesempatan untuk mendapatkan tempat duduk di pendaratan Artemis. Pemerintah Jepang telah berkomitmen untuk menyediakan sistem pendukung kehidupan untuk unit akomodasi internasional Gateway, serta layanan pasokan untuk mengantarkan barang ke Gateway. Jepang juga tertarik untuk membangun kendaraan penjelajah bertekanan yang dapat dikendarai astronot melintasi permukaan bulan. Sebagai pengakuan atas kontribusi Jepang, NASA tahun lalu berkomitmen untuk mengirimkan astronot Jepang ke dalam pesawat Gateway.

Kanada sedang membangun lengan robotik untuk Gateway, namun seorang astronot Kanada telah mendapat kursi di misi Artemis berawak pertama NASA, meskipun tanpa melakukan perjalanan ke permukaan bulan.