SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Jenis baru virus corona JN.1 meningkat di Long Island di Amerika Serikat seiring dengan meningkatnya jumlah kasus di rumah sakit

Jenis baru virus corona JN.1 meningkat di Long Island di Amerika Serikat seiring dengan meningkatnya jumlah kasus di rumah sakit

Subvarian virus corona baru yang sangat menular dengan cepat menjadi jenis virus dominan yang menyebar di seluruh negara bagian dan di seluruh Long Island, tepat ketika kasus dan rawat inap mulai meningkat selama musim liburan, menurut data negara bagian dan pejabat medis.

Varian JN.1 berevolusi dari BA. 2.86, turunan dari varian Omicron yang menyebar dengan cepat pada tahun 2021 dan kini menyebabkan sekitar 21% infeksi virus corona baru secara nasional, Menurut data Dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit.

Pada tanggal 2 Desember, 17,5% kasus baru COVID-19 di Negara Bagian New York terkait dengan jenis JN.1, Menurut data Dari Departemen Kesehatan negara bagian. Angka ini naik dari hanya 2,6% pada tanggal 4 November.

Jenis virus ini diperkirakan akan menjadi jenis virus corona utama di seluruh dunia dalam beberapa minggu ke depan, sebagian karena perjalanan liburan dan menurunnya kekebalan terhadap vaksin, kata para pejabat.

apa yang Anda tahu

  • Subvarian JN.1 dari COVID-19 Penyakit ini dengan cepat menjadi jenis virus yang dominan, dengan jumlah kasus dan rawat inap yang terus meningkat di Long Island dan seluruh negara bagian.

  • Kata pakar pengobatan alternatif Penyakit ini sangat menular tetapi tidak menyebabkan penyakit yang lebih serius dibandingkan jenis virus sebelumnya.

  • Sementara para ahli kesehatan bersikeras Karena selalu memperbarui vaksin virus corona sangatlah penting, angka di negara bagian menunjukkan hanya sekitar 8% penduduk Long Island yang telah menerima dosis vaksin terbaru.

Meskipun substrain ini sangat menular, penyakit ini tampaknya tidak lebih serius dibandingkan strain sebelumnya, kata Dr. Alan Bulbin, direktur penyakit menular di Rumah Sakit St. Francis di Roslyn.

READ  Titik kritis iklim menambah biaya emisi karbon

“Itu masih menyebabkan penyakit serupa,” kata Bulbin. “Kami tidak memiliki tanda-tanda bahwa penyakit ini akan menjadi lebih agresif atau menyebabkan penyakit yang lebih serius. Jadi hal ini sejalan dengan virus corona dan kekhawatiran umum tentang siapa yang paling berisiko dan siapa yang perlu dilindungi.”

JN.1, yang pertama kali ditemukan di Amerika Serikat pada bulan September, sangat mirip dengan virus BA. 2,86, kecuali sedikit mutasi pada protein lonjakannya, kata Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit.

Varian ini menyebar dengan cepat dalam sebulan terakhir saja. Pada bulan November, JN.1 hanya menyumbang 3,5% kasus secara nasional, menurut perkiraan CDC.

Secara global, JN.1 “terus dilaporkan di banyak negara, dan penyebarannya meningkat pesat secara global,” menurut sebuah nasihat yang dikeluarkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia minggu ini.

“Apa yang kami lihat sekarang adalah peningkatan tajam dalam infeksi dan sebagai dampaknya peningkatan signifikan jumlah pasien rawat inap,” kata Dr. Frank Coletta, ahli paru dan kepala perawatan kritis di Rumah Sakit Mount Sinai South Nassau di Oceanside. Dia menambahkan bahwa mereka tidak menguji varian tertentu.

Subvarian tersebut tampaknya memiliki gejala yang mirip dengan jenis virus corona lainnya, termasuk demam, hidung tersumbat, batuk, dan kesulitan bernapas, meskipun vaksin yang diperbarui diharapkan dapat meningkatkan perlindungan terhadap JN.1, kata CDC.

Namun data negara bagian menunjukkan bahwa hanya 8,6% penduduk Nassau dan 8,1% penduduk Suffolk yang menerima hibah tersebut. Versi terbaru dari vaksinlebih rendah dari rata-rata seluruh negara bagian sebesar 10,6% dan rata-rata nasional sebesar 18%, data menunjukkan.

Sementara itu, seperti yang sudah menjadi tren umum dalam beberapa tahun terakhir, kasus virus corona di Long Island terus meningkat selama bulan-bulan musim dingin.

READ  Pesawat luar angkasa India Chandrayaan-3 mengonfirmasi keberadaan belerang di permukaan bulan

Misalnya, rata-rata kasus baru selama tujuh hari di Long Island pada tanggal 18 Desember adalah 1.374. Tampilkan nomor negara. Ini adalah jumlah tertinggi yang dilaporkan sejak 5 Januari, ketika rata-rata tujuh hari di wilayah tersebut adalah 1.438 kasus.

Terdapat 409 pasien yang dirawat di rumah sakit di Long Island karena virus corona pada hari Rabu, jumlah tertinggi sejak pekan tanggal 30 Januari ketika 425 orang dirawat di rumah sakit di sini. Data Departemen Kesehatan Negara Bagian Penawaran. 179 pasien dirawat di rumah sakit pada 13 November.

Varian baru ini muncul ketika rumah sakit melihat peningkatan kasus influenza dan virus pernapasan di seluruh negara bagian, sehingga menciptakan apa yang oleh para pejabat medis disebut sebagai “pandemi rangkap tiga,” bersama dengan virus corona.

“Peringatan akan adanya tiga epidemi kini menjadi kenyataan,” kata Coletta. “Kami melihat pasien di rumah sakit dengan tingkat penyakit yang lebih tinggi dibandingkan sebelumnya karena infeksi virus ini.”

Misalnya, ada 10.680 kasus influenza yang dikonfirmasi laboratorium Hampir 800 pasien rawat inap dilaporkan selama pekan yang berakhir 9 Desember, jumlah tertinggi dalam hampir satu tahun, menurut angka negara bagian.

Tingkat warga New York yang dites positif RSV hanya di bawah 10% pada rata-rata tiga minggu, menurut CDC. Namun, angka-angka ini cenderung sedikit menurun dari puncaknya di atas 11% pada awal bulan Desember. Angka federal menunjukkan.

“Liburan telah tiba, dan syukurlah kita bisa berkumpul dan merayakannya. Saya harap tidak ada seorang pun yang melewatkan mengunjungi teman dan orang-orang terkasih karena mereka sakit,” kata Komisaris Kesehatan Negara Bagian James McDonald. Pada suatu saat dalam sejarah, kita memiliki tiga vaksin yang aman dan efektif yang tersedia untuk melindungi terhadap tiga penyakit ini: influenza, COVID, dan RSV.