SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

SciTechDaily

Visi revolusioner Webb tentang cincin tersembunyi Uranus

Teleskop Luar Angkasa James Webb telah menangkap gambar rinci Uranus, mengungkapkan atmosfer dinamisnya, termasuk cincin, bulan, dan badai. Tampilan yang ditingkatkan ini kontras dengan gambar sebelumnya, yang menunjukkan Uranus lebih aktif dengan tutupan awan monsun kutub utara yang menonjol dan banyak badai. Pengamatan ini sangat penting untuk memahami atmosfer kompleks planet ini, dan juga dapat memberikan wawasan tentang studi tentang planet ekstrasurya. Sumber gambar: NASA, ESA, Badan Antariksa Kanada, STScI

Pemandangan baru mengungkap dunia es yang aneh dan dinamis

Saat Voyager 2 terbang melewatinya Uranus Pada tahun 1986, planet ini tampak seperti bola biru padat yang hampir tidak berbentuk. Kini, Webb menunjukkan kepada kita pemandangan inframerah yang lebih dinamis dan menarik. Cincin, bulan, badai, dan topi Arktik yang cerah menghiasi gambar-gambar baru ini. Karena Uranus miring pada sisinya, tutup kutub tampak paling menonjol ketika kutub planet mengarah ke Matahari dan menerima lebih banyak sinar matahari — waktu yang disebut titik balik matahari. Uranus mencapai titik balik matahari berikutnya pada tahun 2028, dan para astronom akan memantau perubahan atmosfer planet tersebut. Mempelajari raksasa es ini dapat membantu para astronom memahami pembentukan dan pengamatan planet-planet berukuran serupa di sekitar matahari lainnya.

Uranus Lebar (gambar Webb NIRCam)

Gambar Uranus dari NIRCam (kamera inframerah dekat) pada Teleskop Luar Angkasa James Webb milik NASA menunjukkan planet dan cincinnya dengan lebih jelas. Tutup kutub utara musiman planet ini bersinar putih terang, dan sensitivitas Webb yang luar biasa mengatasi cincin dalam dan luar Uranus yang redup, termasuk cincin Zeta, cincin menyebar paling samar yang paling dekat dengan planet ini.
Gambar web ini juga menunjukkan 14 dari 27 bulan di planet ini: Oberon, Titania, Umbriel, Juliet, Perdita, Rosalind, Puck, Belinda, Desdemona, Cressida, Ariel, Miranda, Bianca, dan Portia.
Sumber gambar: NASA, ESA, Badan Antariksa Kanada, STScI

Teleskop Luar Angkasa Webb merayakan liburan dengan planet bercincin Uranus

Teleskop Luar Angkasa James Webb milik NASA baru-baru ini mengarahkan pandangannya pada Uranus yang tidak biasa dan misterius, raksasa es yang mengorbit di sisinya. Webb menangkap dunia dinamis ini dengan cincin, bulan, badai, dan fitur atmosfer lainnya – termasuk tutupan kutub musiman. Gambar diperluas pada versi dua warna yang dirilis awal tahun ini, menambahkan cakupan panjang gelombang tambahan untuk tampilan yang lebih detail.

READ  Detail rumit pada sisa-sisa bintang yang sekarat

Cincin dan bulan Uranus dalam cahaya baru

Dengan kepekaannya yang luar biasa, Webb menangkap cincin dalam dan luar Uranus yang redup, termasuk cincin Zeta yang sulit dipahami, yaitu cincin samar dan menyebar yang paling dekat dengan planet ini. Ia juga memotret banyak dari 27 bulan yang diketahui di planet ini, dan bahkan melihat beberapa bulan kecil di dalam cincin.

Pada panjang gelombang tampak seperti yang dilihat oleh Voyager 2 pada tahun 1980an, Uranus tampak sebagai bola biru padat dan tenang. Dalam panjang gelombang inframerah, Webb mengungkap dunia es yang aneh dan dinamis yang dipenuhi fitur atmosfer yang menarik.

Uranus Lebar (gambar kompas Webb NIRCam)

Gambar Uranus ini, diambil dengan Kamera Inframerah Dekat Webb (NIRCam), menunjukkan panah kompas, bilah skala, dan tombol warna untuk referensi.
Panah kompas utara dan timur menunjukkan arah bayangan di langit. Perhatikan bahwa hubungan antara utara dan timur di langit (dilihat dari bawah) berbanding terbalik dengan panah arah di peta bumi (dilihat dari atas).
Bilah skala disebut 16 detik busur. Panjang bilah skala kira-kira sepertujuh dari total lebar gambar
Gambar ini menunjukkan panjang gelombang cahaya inframerah-dekat yang tak kasat mata yang diterjemahkan ke dalam warna cahaya tampak. Tombol warna menunjukkan filter NIRCam mana yang digunakan saat mengumpulkan cahaya. Warna setiap nama filter adalah warna cahaya tampak yang digunakan untuk mewakili cahaya inframerah yang melewati filter tersebut.
Sumber gambar: NASA, ESA, Badan Antariksa Kanada, STScI

Fenomena cuaca dan perubahan musim

Salah satu yang paling mencolok adalah tutupan awan Arktik musiman di planet ini. Dibandingkan dengan foto Webb yang diambil awal tahun ini, beberapa detail sampul lebih mudah dilihat di foto terbaru ini. Ini termasuk tutup bagian dalam berwarna putih terang dan garis gelap di bagian bawah tutup kutub, menuju garis lintang yang lebih rendah.

READ  Ilmuwan NASA telah menemukan petunjuk misteri kontraksi planet

Beberapa badai terang juga dapat terlihat di dekat dan di bawah perbatasan selatan tutup kutub. Jumlah, frekuensi, dan lokasi badai di atmosfer Uranus mungkin disebabkan oleh kombinasi pengaruh musiman dan atmosfer.

Tutup kutub tampak semakin menonjol karena kutub planet mulai mengarah ke matahari, saat mendekati titik balik matahari dan menerima lebih banyak sinar matahari. Uranus mencapai titik balik matahari berikutnya pada tahun 2028, dan para astronom berharap dapat memantau potensi perubahan apa pun pada struktur fitur-fitur ini. Webb akan membantu menguraikan pengaruh musiman dan atmosfer yang mempengaruhi badai Uranus, yang sangat penting untuk membantu para astronom memahami atmosfer kompleks planet ini.

Kemiringan unik Uranus dan penelitian masa depan

Karena Uranus berputar miring dengan kemiringan sekitar 98 derajat, ia mengalami musim paling ekstrem di tata surya. Hampir seperempat tahun Uranus, matahari bersinar di salah satu kutub, menyebabkan separuh planet lainnya mengalami musim dingin kelam yang berlangsung selama 21 tahun.

Berkat resolusi dan sensitivitas inframerah Webb yang tak tertandingi, para astronom kini melihat Uranus dan fitur-fitur uniknya dengan kejelasan baru yang belum pernah terjadi sebelumnya. Detail ini, terutama mengenai cincin Zeta di dekatnya, akan sangat berharga dalam merencanakan misi masa depan ke Uranus.

Uranus: Proksi untuk studi eksoplanet

Uranus juga bisa menjadi proksi untuk mempelajari hampir 2.000 planet ekstrasurya berukuran serupa yang ditemukan dalam beberapa dekade terakhir. ini “planet ekstrasurya “Di Halaman Belakang Kita Sendiri” dapat membantu para astronom memahami cara kerja planet sebesar ini, seperti apa meteorologinya, dan bagaimana terbentuknya. Hal ini pada gilirannya dapat membantu kita memahami tata surya kita secara keseluruhan dengan menempatkannya dalam konteks yang lebih luas.

READ  Para pejabat telah memperingatkan bahwa penyebaran varian delta di antara orang California yang tidak divaksinasi mengancam lonjakan baru dalam kasus COVID

itu Teleskop Luar Angkasa James Webb Ini adalah observatorium ilmu luar angkasa pertama di dunia. Webb memecahkan misteri tata surya kita, melihat melampaui dunia jauh di sekitar bintang lain, dan mengeksplorasi struktur misterius dan asal usul alam semesta serta tempat kita di dalamnya. WEB adalah program yang dipimpin internasional NASA Dengan mitranya Badan Antariksa Eropa (ESA)Badan Antariksa Eropa) dan Badan Antariksa Kanada.