SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Amerika Serikat mengumumkan pengiriman paket bantuan militer ke Ukraina senilai $275 juta

Amerika Serikat mengumumkan pengiriman paket bantuan militer ke Ukraina senilai $275 juta

Sistem Rudal Artileri Mobilitas Tinggi (HIMARS) dalam foto arsip (EFE/EPA/Hannibal Hanschke)

Amerika Serikat diberhentikan Paket senjata baru senilai $275 juta Agar Ukraina dapat menghadapi invasi Rusia, Menteri Luar Negeri Antony Blinken mengumumkan pada hari Jumat.

“Paket senilai $275 juta ini adalah bagian dari upaya kami untuk mewujudkannya Membantu Ukraina mengusir serangan Rusia di dekat Kharkiv“, kata Kementerian Luar Negeri dalam sebuah pernyataan.

Paket ini termasuk amunisi untuk Sistem peluncuran rudal HIMARS, sistem anti-tank Javelin, proyektil artileri, peluru kendali TOW, Pernyataan dari Washington mengatakan senjata pendek, granat, kendaraan taktis dan rompi antipeluru termasuk di antara senjata-senjata lain yang “sangat dibutuhkan Ukraina.”

Hal ini termasuk dalam anggaran Ukraina sebesar $61 miliar yang disetujui oleh Kongres AS pada bulan April lalu setelah Partai Republik mencabut blokade yang mereka terapkan terhadap bantuan Ukraina selama berbulan-bulan.

Latihan militer menggunakan sistem senjata anti-tank Javelin pada April 2023 (Reuters/Eloisa Lopez)

Blinken menjelaskan dalam sebuah pernyataan bahwa sejak itu, Amerika Serikat telah mengirimkan empat paket senjata ke parit di Ukraina dan berjanji akan melakukan segala daya untuk memastikan hal tersebut. Paket kelima Senjata ini datang “secepat mungkin sehingga tentara Ukraina dapat menggunakannya untuk mempertahankan wilayahnya dan melindungi rakyat Ukraina.” Ia menambahkan, “Bantuan dari gelombang sebelumnya sudah tiba di depan.”

Senjata-senjata yang diumumkan pada hari Jumat ini tidak memiliki karakteristik canggih dari rudal-rudal berpemandu satelit lainnya yang dapat dinetralisir oleh Rusia dengan menggunakan teknologi pemblokiran sinyal, yang mendorong Kiev untuk berhenti menggunakannya, seperti yang diungkapkan pada hari Jumat dalam sebuah artikel eksklusif untuk surat kabar tersebut. Washington Post.

READ  Pemilu di Kolombia: Hari di mana warga Kolombia memilih menentang 'sama seperti biasanya'

Proyektil artileri berpemandu GPS, roket M142 atau M270 untuk peluncur HIMARS, atau sistem yang mengubah bom gravitasi menjadi bom berpemandu GPS telah terpengaruh oleh rudal jenis ini. Peperangan elektronik Dari Rusia, yang secara bertahap beradaptasi dengan senjata Amerika.

Pasukan Ukraina sangat membutuhkan pasokan senjata dan amunisi Amerika ketika pasukan Rusia maju ke jantung Donbas dan front terbuka kedua di wilayah Kharkiv.

Tentara dari Brigade Mekanik ke-93 Ukraina menembakkan mortir berat MO-120-RT Prancis ke arah pasukan Rusia di garis depan dekat kota Bakhmut pada 22 Mei 2024. (Iryna Rybakova via AP)

Di sisi lain, Presiden Volodymyr Zelensky pada Kamis meminta negara-negara Barat untuk mengabulkannya Lampu hijau untuk Menyerang infrastruktur yang berlokasi di Federasi Rusia Dari mana tentara Rusia menyerang wilayah Ukraina.

Zelensky mengutuk serangan rudal dan udara yang diarahkan oleh Rusia pada hari Kamis di wilayah perbatasan Kharkiv, yang menewaskan 7 warga sipil dan diluncurkan dari wilayah Rusia, menyalahkan mereka atas kurangnya pertahanan udara di Ukraina dan larangan yang sedang berlangsung untuk melakukan serangan terhadap wilayah musuh.

Presiden Ukraina mengatakan bahwa serangan seperti kemarin hanya mungkin terjadi “karena Ukraina masih memiliki batasan dalam mempertahankan diri.” Sebagian besar sekutu Ukraina telah melakukan hal yang sama Mereka dilarang menggunakan senjata yang mereka kirim untuk menyerang sasaran Di Rusia karena takut akan kemungkinan pembalasan langsung dari Moskow.

Inggris baru-baru ini mengumumkan bahwa mereka mengizinkan Ukraina untuk menyerang wilayah musuh dengan senjatanya. Amerika Serikat dan Perancis belum secara resmi mengubah kebijakan mereka mengenai penggunaan peralatan militer oleh Kiev.

“Semua negara (di dunia) akan menganggap pembatasan perang melawan terorisme salah dan tidak adil,” kata Zelensky dalam pidatonya pada hari Kamis. “Perlindungan terhadap kehidupan harus memiliki semua alat yang diperlukan untuk benar-benar mengalahkan teroris,” tambahnya, merujuk pada Rusia, sebelum para pemimpin asing menyerukan “tekad” yang lebih besar.

READ  Mahkamah Agung Meninggalkan Hukum Aborsi Texas

(Dengan informasi dari AFP dan EFE)